Paus Fransiskus merayakan Jumat Agung

30/03/2013

Paus Fransiskus merayakan Jumat Agung thumbnail

 

Paus Fransiskus memimpin Misa Jumat Agung (29/3) pertama sebagai pemimpin 1,2 miliar umat Katolik.

Perayaan   mengenang penyaliban dan kematian Yesus Kristus yang diperingati dengan penciuman salib ini berakhir dengan prosesi obor di Colloseum Roma dan doa untuk perdamaian di Timur Tengah “yang terkoyak oleh ketidakadilan dan konflik.”

Bangunan kuno berusia 2.000 tahun ini digunakan sebagai latar belakang upacara yang berlangsung pukul 20.00 waktu setempat atau pukul 02.00 waktu Jakarta, karena kepercayaan bahwa para martir Kristen tewas di tempat ini pada zaman Romawi.

Doa-doa yang yang dibacakan Misa ditulis oleh sekelompok orang muda Lebanon yang dipilih Maronite Patriarch Bechara Rai, yang diminta untuk datang dengan doa-doanya oleh pendahulu Paus Fransiskus, Paus Emeritus Benediktus XVI.

“Datanglah Roh Kudus, untuk menghibur dan menguatkan umat Kristen, terutama yang berasal dari Timur Tengah, dalam persatuan dalam Kristus, mereka akan menjadi saksi dari kasih universal-Mu di daerah yang terkoyak oleh ketidakadilan dan konflik,” salah satu doa yang dibacakan.

Doa yang dibacakan juga menyinggung tentang konflik “yang belakangan menghancurkan berbagai negara di Timur Tengah.”

“Mari kita berdoa agar para pengungsi dan mereka yang terpaksa jadi migran segera kembali ke rumah dan tanah mereka.”

Vatikan memprihatinkan nasib umat Kristen yang menjadi minoritas di banyak negara di Timur Tengah di tengah pesatnya Islam radikal, serta menyerukan semua pihak untuk mengakhiri konflik di wilayah tersebut.

Misa Jumat Agung digelar setelah Paus berusia 76 tahun ini mengadakan Misa Kamis Putih di sebuah penjara remaja. Biasanya, Paus merayakan Misa Kamis Putih dengan ritual pembasuhan kaki yang dilakukan memperingati teladan kerendahan hati dan cinta kasih Yesus yang membasuh kaki 12 murid-Nya di basilika di pusat kota.

Dalam Misa ini, Paus Fransiskus membasuh 12 kaki narapidana, termasuk dua Muslim, yang belum pernah terjadi dalam ritual pra-Paskah tradisional.

 

 

“Barangsiapa ingin menjadi yang terbesar di antara kamu hendaklah ia melayani sesama,”  kata Paus Fransiskus di penjara anak Casal del Marmo.

Paus Fransiskus memang telah mendobrak beberapa tradisi Vatikan, meskipun belum menangangi masalah-masalah pelik lain yang sedang membelit Gereja Katolik Roma, termasuk skandal di jakaran birokrasi dan bank Vatikan.

Mantan Uskup Agung Buenos Aires, Jorge Mario Bergoglio ini  memang  dikenal karena advokasi sosial yang kuat selama krisis ekonomi yang menghancurkan Argentina dan sikap hidup rendah hatinya dan menjangkau kalangan miskin.

Paus Amerika Latin pertama ini memang telah menampakkan nada yang sangat berbeda dengan pendahulunya Benediktus XVI. Gayanya lebih terbuka dan informal hal yang tidak biasa ditemukan lorong-lorong kekuasaan Vatikan.

Jumat Agung adalah yang kedua dari empat hari suci dalam kalender Katolik yang mencapai puncaknya pada Minggu Paskah, yang memperingati kebangkitan Kristus.

Juru bicara Vatikan Federico Lombardi mengatakan Sri Paus telah mempersingkat beberapa upacara Paskah yang panjang sebagai bagian dari “keinginan besarnya akan kesederhanaan.”

Pada Sabtu malam, Sri Paus akan mengambil bagian dalam berjaga Paskah di Basilika Santo Petrus. Pihak Vatikan mengatakan Sri Paus akan membaptis empat orang dewasa yang berasl dari Albania, Italia, Rusia, seorang warganegara Ameriksa Serikat yang berasal dari Vietnam.

Pada hari Minggu pertama Vatikan Paus non-Eropa pertama setelah hampir 1.300 tahun ini akan merayakan misa Paskah di depan puluhan ribu peziarah di Lapangan Santo Petrus dan kemudian mengucapkan “Urbi et Orbi” berkat bagi Roma dan dunia.

Sumber: shnews.co; foto: schwarkreport.com.

 

One Comment on "Paus Fransiskus merayakan Jumat Agung"

  1. bernardus wato ole on Mon, 1st Apr 2013 5:44 am 

    Penampilan Paus Fransiscus memang beda. Yang paling menyolok menurut saya dalam artikel ini ialah bahwa beliau membasuh kaki juga dua orang muslim dan menciumnya pada hari Kamis putih. Sebuah tindakan ‘besar’ karena selama ini tradisi tersebut hanya dilakukan kepada imam atau awam katolik.. Apakah ini awal dari sebuah sikap pimpinan Gereja Katolik untuk membuka sekat-sekat agama yang memecah belah umat manusia? Kita menunggu tindakan ‘besar’ yang berikut.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Komunitas awam Katolik Indonesia bantu warga Muslim merayakan Idul Fitri
  2. Keuskupan Agung Semarang mengucapkan Selamat Idul Fitri
  3. Kampanye mendukung blogger Katolik di Vietnam diluncurkan
  4. Paus memberkati fundasi bangunan sebuah tarekat di Korea
  5. Vatikan diam saat Dubes Jerman mendukung uskup China
  6. Renungan Hari Minggu XII Tahun A -25 Juni 2017
  7. Gereja Katolik mendukung pemisahan wilayah bagi etnis Gorkha di India
  8. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  9. Menciptakan peradaban kasih di Keuskupan Agung Semarang
  10. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online