UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Presiden kecam kaum “oportunis dan ekstremis”

02/04/2013

Presiden kecam kaum “oportunis dan ekstremis” thumbnail

 

Konflik komunal di Myanmar telah mencoreng citra negara itu, kata Presiden Thein Sein pada Minggu, menyusul gelombang kekerasan anti-Islam yang mendorong banyak orang mendesak pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk mencegah kerusuhan tersebut.

Kerusuhan tampaknya telah menurun sejak Thein Sein memberikan pidato publik pada Kamis, yang berjanji untuk mengatasi konflik dengan kekerasan jika perlu. Dia mengaitkan serangan itu dengan “oportunis politik dan ekstremis agama.”

“Kejadian seperti ini sangat mencoreng martabat negara di mata internasional dan transisi demokrasi di negara itu bisa kurang stabil akibat konflik komunal tersebut,” ujarnya Minggu.

Namun, kemarin Human Rights Watch (HRW) menyerukan pemerintah menyelidiki kegagalan polisi di Meikhtila, dimana kekerasan pecah pada 20 Maret, diduga setelah terjadi perselisihan antara pemilik toko Muslim dan pelanggan Buddha.

“Pemerintah harus bertanggung jawab atas kekerasan di Meikhtila dan kegagalan polisi untuk menghentikan pembunuhan dan pembakaran,” kata Brad Adams, direktur HRW Asia.

Media pemerintah melaporkan bahwa di 15 kota di Myanmar tengah mengakibatkan 43 tewas dan lebih dari 1.300 rumah dan bangunan hancur. Sekitar 120.000 orang mengungsi, demikian data yang dikumpulkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Gambar-gambar satelit dari HRW menunjukkan 828 bangunan, sebagian besar rumah, benar-benar hancur dan 35 bangunan lainnya rusak sebagian di Meikhtila.

Win Htein, pemimpin oposisi dari Meikhtila, mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak mencegah kekerasan, dan dibutuhkan personil keamanan yang lebih terlatih.

Namun, ia menambahkan bahwa toko-toko telah dibuka kembali dan kelompok-kelompok bantuan telah membantu para korban yang mengungsi dari rumah-rumah mereka.

Myo Win, anggota Jaringan Muslim Myanmar di Yangon, mengatakan kepada ucanews.com pemerintah bertanggung jawab melindungi warganya.

“Pemerintah telah gagal memberikan rasa aman bagi minoritas seperti kami.”

Jumat lalu, pemerintah membantah keras terkait kerusuhan di negaranya setelah utusan HAM PBB Tomas Ojea Quintana mempertanyakan keengganan pasukan keamanan untuk mencegah para perusuh.

Dalam pidato radio Minggu malam, Presiden mengatakan beberapa anggota masyarakat telah melakukan pemmbunuhan dan pembakaran. Akibat kemarahan dan perbuatan mereka telah “mencoreng citra negara” itu di panggung internasional.

Sumber: President slams “opportunists and extremists”

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  2. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  3. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  4. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  5. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  6. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  7. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  8. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  9. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  10. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap 'rendah hati'
  1. Survei Setara: Satu dari 14 siswa SMA setuju ISIS
  2. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  3. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  4. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  5. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  6. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  7. Paus Fransiskus akan hadiri Kongres Amerika Serikat
  8. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap ‘rendah hati’
  9. Umat Katolik merayakan Minggu Palma dengan hikmat dan meriah
  10. Paus Fransiskus menyalami tunawisma saat kunjungan ke Kapel Sistina
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online