UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Presiden kecam kaum “oportunis dan ekstremis”

02/04/2013

Presiden kecam kaum “oportunis dan ekstremis” thumbnail

 

Konflik komunal di Myanmar telah mencoreng citra negara itu, kata Presiden Thein Sein pada Minggu, menyusul gelombang kekerasan anti-Islam yang mendorong banyak orang mendesak pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk mencegah kerusuhan tersebut.

Kerusuhan tampaknya telah menurun sejak Thein Sein memberikan pidato publik pada Kamis, yang berjanji untuk mengatasi konflik dengan kekerasan jika perlu. Dia mengaitkan serangan itu dengan “oportunis politik dan ekstremis agama.”

“Kejadian seperti ini sangat mencoreng martabat negara di mata internasional dan transisi demokrasi di negara itu bisa kurang stabil akibat konflik komunal tersebut,” ujarnya Minggu.

Namun, kemarin Human Rights Watch (HRW) menyerukan pemerintah menyelidiki kegagalan polisi di Meikhtila, dimana kekerasan pecah pada 20 Maret, diduga setelah terjadi perselisihan antara pemilik toko Muslim dan pelanggan Buddha.

“Pemerintah harus bertanggung jawab atas kekerasan di Meikhtila dan kegagalan polisi untuk menghentikan pembunuhan dan pembakaran,” kata Brad Adams, direktur HRW Asia.

Media pemerintah melaporkan bahwa di 15 kota di Myanmar tengah mengakibatkan 43 tewas dan lebih dari 1.300 rumah dan bangunan hancur. Sekitar 120.000 orang mengungsi, demikian data yang dikumpulkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Gambar-gambar satelit dari HRW menunjukkan 828 bangunan, sebagian besar rumah, benar-benar hancur dan 35 bangunan lainnya rusak sebagian di Meikhtila.

Win Htein, pemimpin oposisi dari Meikhtila, mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak mencegah kekerasan, dan dibutuhkan personil keamanan yang lebih terlatih.

Namun, ia menambahkan bahwa toko-toko telah dibuka kembali dan kelompok-kelompok bantuan telah membantu para korban yang mengungsi dari rumah-rumah mereka.

Myo Win, anggota Jaringan Muslim Myanmar di Yangon, mengatakan kepada ucanews.com pemerintah bertanggung jawab melindungi warganya.

“Pemerintah telah gagal memberikan rasa aman bagi minoritas seperti kami.”

Jumat lalu, pemerintah membantah keras terkait kerusuhan di negaranya setelah utusan HAM PBB Tomas Ojea Quintana mempertanyakan keengganan pasukan keamanan untuk mencegah para perusuh.

Dalam pidato radio Minggu malam, Presiden mengatakan beberapa anggota masyarakat telah melakukan pemmbunuhan dan pembakaran. Akibat kemarahan dan perbuatan mereka telah “mencoreng citra negara” itu di panggung internasional.

Sumber: President slams “opportunists and extremists”

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Romo Budi gelar konser amal untuk pembangunan pusat pastoral
  2. Umat Kristiani India mengungkapkan keterkejutan terkait serangan gereja
  3. Paus desak dunia bertindak menyusul tragedi Mediterania
  4. Keadilan sulit dipahami terkait pembunuhan para aktivis lingkungan
  5. Politisi Hong Kong berkomentar 'rasis' terhadap PRT
  6. Otoritas Malaysia desak pemimpin Gereja memasang kembali salib
  7. Penganiayaan orang Kristen di Zhejiang lebih parah dari data sebelumnya: China Aid
  8. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  9. Para uskup Filipina minta KWI membantu Mary Jane
  10. Ribuan umat Katolik Medan doakan kelancaran KAA
  1. Keluarga dan diplomat ajukan PK terakhir untuk menyelamatkan terpidana mati kasus narkoba
  2. NIIS dan Janji Surga
  3. Gereja Armenia memberikan gelar orang kudus korban genosida
  4. Renungan Hari Minggu Paskah IV bersama Pastor Bill Grimm
  5. RUU kontroversial Myanmar akan berdampak buruk bagi perempuan dan minoritas
  6. Presiden Jokowi tutup KAA, kecam terorisme atas nama agama
  7. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  8. Asia-Afrika nyatakan perang terhadap narkoba
  9. Jaksa agung diminta sidik pelanggaran HAM berat
  10. Menag masih persoalkan batasan agama RUU PUB
  1. Terlalu banyak TKI yang nasibnya dihukum mati. Apa gerangan yang mereka lakukan...
    Said on 2015-04-16 20:46:00
  2. Sepertinya orang "Rimba" Jambi tidak mempunyai nama lain? Tidak masuk sensus? T...
    Said on 2015-04-14 09:11:00
  3. Nasib mereka bergantung di benang sutra.. karena getolnya para jaksa penuntut......
    Said on 2015-04-11 09:21:00
  4. Menteri dalam kasus ini harus gebrak meja! Beliau terlalu manis.....
    Said on 2015-04-11 09:13:00
  5. Semoga bagi para pengungsi merasa terhibur dan perhatian dari Paus Fransiskus me...
    Said on 2015-04-09 06:01:00
  6. Kalau sampai pada vonis hukuman mati, diam saja ya, tidak perlu menentangnya....
    Said on 2015-04-03 08:59:00
  7. Apakah waktunya setiap perempuan membawa rotweiler kalau bepergian??...
    Said on 2015-04-03 08:55:00
  8. Terima kasih untuk bantuannya... semoga aman saja....
    Said on 2015-04-03 08:50:00
  9. Domba tidak bisa mengerti apa maunya serigala... Siapa menulis buku sejahat itu ...
    Said on 2015-04-03 08:43:00
  10. Yang tidak tertarik juga tidak akan membacanya.....
    Said on 2015-04-02 15:28:00
UCAN India Books Online