UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Gereja Katolik membantu para pengungsi akibat konflik bersenjata

10/04/2013

Gereja Katolik membantu para pengungsi akibat konflik bersenjata thumbnail

 

Gereja Katolik Myanmar kemarin mulai menyalurkan makanan kepada warga desa yang mengungsi akibat konflik di antara pasukan pemerintah dan para pemberontak Shan State Army Utara (SSA-N).

Sekitar 1.000 orang telah meninggalkan desa mereka dekat Tangyan di barat laut Myanmar, demikian lapor kelompok hak asasi lokal.

“Asosiasi kesejahteraan sosial lokal dan partai politik membantu makanan, barang-barang non-pangan dan obat-obatan kepada para pengungsi, tapi kami masih membutuhkan bantuan untuk jangka panjang,” kata Sai Hkam Leik, anggota komite bantuan di Tangyan.

“Sejauh ini, warga yang mengungsi tidak berani kembali ke desa mereka, karena mereka takut terjadi lagi konflik di antara pasukan pemerintah dan pemberontak Shan,” kata Sai HKM Leik.

Keuskupan Lashio telah menyumbangkan 2 juta kyat (US $ 2.300) dan satu juta Kyat dari Karuna Nasional, demikian Nyo Min Than, seorang koordinator Lashio Karuna.

“Kami akan mengambil beras, minyak dan garam, dan sekaligus melakukan penilaian secara rinci terhadap pengungsi di sana,” kata Nyo Min Than kemarin.

Belum ada bantuan lain telah mencapai daerah itu,  meskipun World Food Programme (WFP) telah melakukan penilaian, kata Nyo Min Than.

Lebih dari 700 orang dari suku Shan, suku Lahu dan suku Palaung telah menemukan tempat berlindung sementara di sebuah biara Buddha dan di rumah-rumah warga, dan 300 lain  bersembunyi di hutan terdekat, demikian Yayasan Hak Asasi Manusia Shan.

“Kekejaman tentara Burma dalam operasi militer baru melawan SSA-N telah mengakibatkan lebih dari 1.000 warga desa dari 16 desa di Tangyan melarikan diri dari rumah-rumah mereka selama dua minggu terakhir,” lapor kelompok itu pada 5 April .

Sejak Februari, ribuan tentara Myanmar telah dikerahkan untuk menekan SSA-N untuk menarik diri dari wilayah sepanjang Sungai Salween, dekat Tangyan.

Yayasan ini mengklaim telah terjadi bentrokan bersenjata dan tentara Myanmar telah meletakkan ranjau darat dan melakukan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga sipil setempat.

SSA-N telah menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan pemerintah pada Januari 2012, yang dilaporkan sedang dilanggar oleh operasi militer saat ini.

Sumber: Church rushes to aid displaced in Shan State

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Gereja Katolik Sri Lanka kecam penggunaan gambar Paus Fransiskus untuk kampanye pemilu
  2. KWI: Melarang nikah bedah agama bentuk pelanggaran hak hak asasi
  3. Wapres: Masih banyak pemimpin yang "jual murah" surga
  4. Tiongkok bebaskan Uskup Yujiang setelah enam bulan ditahan
  5. Jutaan orang diharapkan akan menghormati relikwi Santo Fransiskus Xaverius
  6. KWI dukung gugatan nikah beda agama
  7. Indonesia menjadi tuan rumah pertemuan SIGNIS Asia
  8. Amnesty Internasional kritik UU Penodaan Agama di Indonesia
  9. Belajar Toleran seperti Warga Desa Boro
  10. Keluarga pasangan Kristen yang dibunuh di Pakistan takut akan keselamatan
  1. Paus bahas reformasi dengan para kepala departemen Vatikan
  2. Gereja Katolik Sri Lanka kecam penggunaan gambar Paus Fransiskus untuk kampanye pemilu
  3. KWI: Melarang nikah bedah agama bentuk pelanggaran hak hak asasi
  4. BNN targetkan rehabilitasi 4,2 juta pecandu narkotika
  5. Kristen Montagnard mencari suaka di Kamboja
  6. Kardinal Zen: Tiongkok tidak memahami ‘niat baik’ Paus Fransiskus
  7. Paus Fransiskus: Tuhan Maha Pemaaf, alam tidak
  8. KWI dukung gugatan nikah beda agama
  9. Model pendidikan seminari dan pesantren cocok diterapkan di perbatasan
  10. ASEAN dan koalisi masyarakat sipil luncurkan inisiatif sekolah aman
  1. Terima kasih banyak Pater..atas kritikan dan sarannya.. Tuhan memberkati....
    Said on 2014-11-10 19:35:00
  2. Artikel berjudul "Paus membuat peraturan terkait pemberhentian dan pengunduran d...
    Said J. Mangkey msc on 2014-11-10 11:59:00
  3. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  4. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  5. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
  6. Bukan saja tidak mendiskriminasi keberadaan agama (yang ada sekarang) tetapi jug...
    Said on 2014-10-07 08:28:00
  7. Yang berbelaskasih menghadapi ahli hukum gereja.. mengingatkan pada Yesus yang m...
    Said on 2014-10-07 08:08:00
  8. Masuk penjara seperti Santo Paulus, demi keadilan dan kerajaan Allah.. syukur bu...
    Said on 2014-10-07 07:52:00
  9. Sangat disayangkan, tidak dimuat apa masalah pokoknya, apa saja yang dituduhkan...
    Said Brian Susanto on 2014-10-07 07:13:00
  10. Konflik sepihak itu (kan tidak ada yang membalas kalau dari kalangan Kristen), s...
    Said on 2014-10-01 14:52:00
UCAN India Books Online