UCAN Indonesia Catholic Church News
Tomorrows church today

Gereja Katolik membantu para pengungsi akibat konflik bersenjata

10/04/2013

Gereja Katolik membantu para pengungsi akibat konflik bersenjata thumbnail

 

Gereja Katolik Myanmar kemarin mulai menyalurkan makanan kepada warga desa yang mengungsi akibat konflik di antara pasukan pemerintah dan para pemberontak Shan State Army Utara (SSA-N).

Sekitar 1.000 orang telah meninggalkan desa mereka dekat Tangyan di barat laut Myanmar, demikian lapor kelompok hak asasi lokal.

“Asosiasi kesejahteraan sosial lokal dan partai politik membantu makanan, barang-barang non-pangan dan obat-obatan kepada para pengungsi, tapi kami masih membutuhkan bantuan untuk jangka panjang,” kata Sai Hkam Leik, anggota komite bantuan di Tangyan.

“Sejauh ini, warga yang mengungsi tidak berani kembali ke desa mereka, karena mereka takut terjadi lagi konflik di antara pasukan pemerintah dan pemberontak Shan,” kata Sai HKM Leik.

Keuskupan Lashio telah menyumbangkan 2 juta kyat (US $ 2.300) dan satu juta Kyat dari Karuna Nasional, demikian Nyo Min Than, seorang koordinator Lashio Karuna.

“Kami akan mengambil beras, minyak dan garam, dan sekaligus melakukan penilaian secara rinci terhadap pengungsi di sana,” kata Nyo Min Than kemarin.

Belum ada bantuan lain telah mencapai daerah itu,  meskipun World Food Programme (WFP) telah melakukan penilaian, kata Nyo Min Than.

Lebih dari 700 orang dari suku Shan, suku Lahu dan suku Palaung telah menemukan tempat berlindung sementara di sebuah biara Buddha dan di rumah-rumah warga, dan 300 lain  bersembunyi di hutan terdekat, demikian Yayasan Hak Asasi Manusia Shan.

“Kekejaman tentara Burma dalam operasi militer baru melawan SSA-N telah mengakibatkan lebih dari 1.000 warga desa dari 16 desa di Tangyan melarikan diri dari rumah-rumah mereka selama dua minggu terakhir,” lapor kelompok itu pada 5 April .

Sejak Februari, ribuan tentara Myanmar telah dikerahkan untuk menekan SSA-N untuk menarik diri dari wilayah sepanjang Sungai Salween, dekat Tangyan.

Yayasan ini mengklaim telah terjadi bentrokan bersenjata dan tentara Myanmar telah meletakkan ranjau darat dan melakukan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga sipil setempat.

SSA-N telah menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan pemerintah pada Januari 2012, yang dilaporkan sedang dilanggar oleh operasi militer saat ini.

Sumber: Church rushes to aid displaced in Shan State

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Renungan Hari Minggu Biasa XVIII bersama Pastor Bill Grimm
  2. ‘Makanan cinta’ untuk para pengungsi di Hong Kong
  3. Romo Carolus masuk ke Nusakambangan jelang eksekusi mati
  4. Kardinal Tagle berikan ‘hadiah’ untuk OMK yang menghadiri WYD
  5. Lilin seorang suster untuk Merry Utami yang akan dieksekusi mati
  6. Walikota Parepare resmikan gereja Katolik
  7. Kelompok Gereja berkampanye menentang eksekusi
  8. Karitas India bertemu membahas tantangan pendanaan
  9. Para delegasi OMK untuk WYD didesak berbagi iman dan cinta
  10. 14 terpidana mati akan dieksekusi pekan ini
  1. Lebih sedikit hukuman mati lebih baik,...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-29 10:33:31
  2. Susah untuk diungkapkan. Ini nampaknya noda satu satunya(?)di pemerintahan Jokow...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-28 21:28:59
  3. Semoga berhasil ditiadakan.....
    Said Jenny Marisa on 2016-07-26 19:50:21
  4. Pengawasan dana desa?? Bukannya itu urusan pemerintah?...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-26 17:08:38
  5. Jangan kareta kesalahan satu orang, ratusan orang dikorbankan. Kalau memang yang...
    Said brian on 2016-07-25 11:16:27
  6. Hanya Mao Ze Dong yang mereka idolakan... tidak ada yang lebih baik... Buat kita...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-15 10:18:37
  7. Motornya jenis matic, pengendaranya jenis apa ya?...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-08 09:37:42
  8. Upaya menjalin persahabatan tentu baik dan yang mengacaukannya, salah. Namun, a...
    Said Jenny Marisa on 2016-06-21 10:44:28
  9. Romo Magnis mengatakan terus terang, yang mungkin tidak enak didengar....
    Said Jenny Marisa on 2016-06-21 08:07:15
  10. Ini baru bisa mengatakan selamat berbuka puasa, karena tidak ada yang mengusik.....
    Said Jenny Marisa on 2016-06-15 12:22:52
UCAN India Books Online