UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Sekjen PBB memuji Paus Fransiskus

10/04/2013

Sekjen PBB memuji Paus Fransiskus thumbnail

 

Usai bertemu dengan Paus Fransiskus, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Ban Ki-moon memuji pemimpin umat Katolik sedunia itu, yang menyuarakan bagi mereka yang tak bisa bersuara dan menjadi pembangun jembatan perdamaian.

“Itu adalah sebuah pertemuan yang menyenangkan dan penuh harapan. Paus Fransiskus adalah seorang yang ingin menciptakan perdamaian. Dia bersuara untuk orang yang tak bisa bersuara. Saya berharap melanjutkan percakapan kami … dan ia mengikuti tradisi pendahulunya. Saya sangat senang mengundang Paus Fransiskus untuk mengunjungi PBB”, kata Ban Ki-moon usai pertemuan dengan Bapa Suci di Vatikan pada Selasa pagi (9/4).

Sekjen itu berbicara kepada sejumlah kantor berita, termasuk Radio Vatikan, setelah audiensi dan memberikan kata-kata pujian kepada Paus Fransiskus. “Beliau menjangkau orang-orang dari agama lain dan bahkan orang atheis, seraya menjelaskan dia sebagai jembatan.”

“Saya mengatakan kepada Bapa Suci bahwa pilihan namanya St. Fransiskus dari Asisi adalah gambar yang kuat sesuai maksud dan tujuan. Dia berbicara keras dengan komitmennya terhadap orang miskin. Dia memiliki rasa kerendahan hati yang mendalam, semangat dan kasih sayang untuk memperbaiki kondisi manusia. Saya merasa sangat istimewa bertemu dengan Paus Fransiskus.”

Dalam pertemuan itu, katanya, “kami membahas perlunya memajukan keadilan sosial dan mempercepat pekerjaan sesuai dengan Millennium Development Goals (MDGs)”.

“Saya juga sangat tersentuh oleh komitmen Paus Fransiskus untuk membangun jembatan di antara komunitas-komunitas umat beriman. Saya sangat percaya bahwa dialog antaragama dapat menunjukkan cara untuk apresiasi yang lebih dalam nilai-nilai bersama yang pada gilirannya dapat membangun sikap toleransi dan perdamaian yang inklusif. Ini adalah kekuatan pendorong dari ‘aliansi peradaban’ atas inisiatif PBB dan saya sangat menghargai kesempatan untuk berbicara dengan Paus Fransiskus tentang melanjutkan pekerjaan ini”.

Setelah mengadakan audiensi dengan Paus Fransiskus, Ban Ki-moon kemudian bertemu dengan Sekretaris Negara Vatikan, Tarcisio Kardinal Bertone, dan dengan Uskup Agung Antoine Camilleri, wakil sekretaris untuk Hubungan dengan Negara-negara.

Pertemuan itu merupakan bagian dalam tradisi audiensi yang diadakan oleh para Paus dengan para Sekjen PBB dari masa ke masa, yang ingin mengungkapkan apresiasi bahwa Takhta Suci memiliki peran sentral untuk PBB dalam memeliharaan perdamai dunia, mempromosikan kesejahteraan umum dan membela hak asasi manusia.

Percakapan ramah itu difokuskan pada isu-isu kepentingan bersama, khususnya pada situasi darurat konflik dan kemanusiaan, terutama Suriah, Semenanjung Korea dan Afrika, di mana perdamaian dan stabilitas terancam. Audiensi itu juga membahas masalah perdagangan orang, terutama perempuan, serta pengungsi dan migran.

Belum lama ini Ban Ki-moon memulai masa jabatan kedua sebagai sekjen PBB, menyajikan program-program, termasuk pencegahan konflik, solidaritas internasional dan pembangunan ekonomi yang adil dan berkelanjutan.

Paus Fransiskus juga mengingat kontribusi Gereja Katolik membela martabat manusia dan mempromosikan Culture of Encounter yang memberikan kontribusi untuk tujuan institusional tertinggi dari organisasi itu.

Sumber: Vatican Radio

Foto: un.org

  • bernardus wato ole

    Sebuah langkah strategis, dua pimpinan organisasi dunia tertua menyatukan visi untuk membangun dunia yang damai dan saling menghormati hak asasi manusia.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ketika perkebunan teh diperluas, warga suku khawatir akan masa depan mereka
  2. Pendidikan anak wilayah pesisir memprihatinkan
  3. KWI dan PGI tolak hukuman mati
  4. Aktivis dipukul dan ditangkap saat demonstrasi di Myanmar
  5. Sebuah gereja Katolik di Myanmar menjadi sasaran serangan militer
  6. Pastor membawa altar ke sawah dan kandang
  7. Renungan Hari Minggu Prapaskah III bersama Pastor Bill Grimm
  8. Krisis kemanusiaan, ribuan orang mengungsi akibat konflik di Mindanao
  9. Ketua DPR dituntut minta maaf karena sebut Gereja hambat investor ke NTT
  10. Masyarakat beda pendapat soal hukuman mati
  1. Tahun 2014 diwarnai darurat kekerasan seksual: CATAHU Komnas Perempuan
  2. KWI dan PGI tolak hukuman mati
  3. Sebuah gereja Katolik di Myanmar menjadi sasaran serangan militer
  4. Renungan Hari Minggu Prapaskah III bersama Pastor Bill Grimm
  5. Paus Fransiskus: Umat Katolik tidak boleh ‘menyingkirkan’ lansia
  6. Aktivis dipukul dan ditangkap saat demonstrasi di Myanmar
  7. Seminar Prapaskah di Pakistan membantu umat mempersiapkan Paskah
  8. Masyarakat beda pendapat soal hukuman mati
  9. 450 tewas di Xinjiang tahun lalu, mayoritas warga Muslim Uighur
  10. Krisis kemanusiaan, ribuan orang mengungsi akibat konflik di Mindanao
  1. Tokoh tokoh yang netral, mendamaikan, mendinginkan suasana, kita butuhkan... sek...
    Said on 2015-02-27 11:43:00
  2. Ya memang tidak mudah mempunyai jabatan dimana harus memimpin banyak golongan di...
    Said on 2015-02-27 11:27:00
  3. semangat pelayanan yang luar biasa, Tuhan memberkati karya Romo...
    Said maria warwanto on 2015-02-26 05:34:00
  4. Seorang Misioner sejati yang sangat langka pada zaman sekarang. Hidup Romo Caro...
    Said Sary on 2015-02-25 07:35:00
  5. Kalau boleh usul, sebaiknya praktek yang dilakukan di Aceh tetap di Aceh, jangan...
    Said on 2015-02-24 10:46:00
  6. Saya beranggapan ada side effect dari adanya hukuman mati (bukan efek jera). Di...
    Said on 2015-02-24 10:43:00
  7. Hari Valentine sesungguhnya adalah perayaan atau lebih tepatnya kenangan akan ke...
    Said jane on 2015-02-18 06:25:00
  8. Yang haram bukan hari nya valetine nya tapi manusia nya. Kalau cuma mikir nya ng...
    Said Guess on 2015-02-16 11:21:00
  9. Tentu semua negara harus berupaya yang semestinya; sebetulnya tiap pemerintah ya...
    Said on 2015-02-11 07:05:00
  10. Saya percaya ensiklik akan diterbitkan oleh Paus Fransiskus karena situasi yang...
    Said sr.yustina on 2015-02-08 08:42:00
UCAN India Books Online