UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Artis graffiti, bintang pop dan kardinal akan berbicara pada acara Vatikan

18/04/2013

Artis graffiti, bintang pop dan kardinal akan berbicara pada acara  Vatikan thumbnail

 

Seorang artis graffiti Muslim ingin menyerahkan kepada Paus Fransiskus salah satu karya seninya, seorang pemain basket NBA bercita-cita untuk bermain dengan tim Garda Swiss. Ini hanya dua contoh sekelompok pembicara yang diundang untuk mengambil bagian dalam acara TEDxViadellaConciliazione pada 19 April besok di Vatikan.

Dewan Kepausan untuk Kebudayaan Vatikan telah mendukung inisiatif dari sekelompok akademisi awam  di Roma untuk mengadakan forum  TEDx ini terkait masalah Kebebasan Beragama.

Acara ini sudah merupakan fenomena global karena komitmennya dengan “ide-ide yang pantas untuk disebarkan,” secara online melalui TED.com yang mendapat perhatian di Italia dan negara-negara Eropa lainnya agar bisa menyelenggarakan acara TEDx serupa secara lokal.

Para pembicara berasal dari semua lapisan masyarakat dan berbagai profesi. Mereka diundang di acara TED sebagai pembicara dengan durasi 18 menit atau kurang.

Salah satu penyelenggara TEDxViadellaConciliazione, Giovanna Abbiati, mengatakan Gianfranco Kardinal Ravasi, Ketua Dewan Kepausan untuk Kebudayaan, akan membuka konferensi yang berlangsung sehari penuh.

Dia menjelaskan alasan para pembicara tersebut dipilih:

“Pada awalnya, kami benar-benar menjelajahi bumi,” katanya, mencari orang yang tepat untuk menjadi pembicara pada konferensi ini: “Dari Meksiko hingga Cina, dari Nigeria hingga Serbia … (mencari)  orang yang memiliki pengalaman nyata tentang kebebasan beragama.”

Penyelenggara berharap untuk menghadirkan individu-individu, beberapa dari mereka pemimpin agama, tetapi kebanyakan orang-orang yang membawakan kisah pribadi dapat menjadi sumber inspirasi bagi orang lain.

“Mereka adalah orang-orang yang memiliki pengalaman hidup – dari Kardinal hingga seorang penyanyi pop, misalnya, Gloria Estefan … dari Kuba. Meskipun dia tinggal di Amerika Serikat, banyak orang mengeahui Gloria, tapi dia memiliki cerita dan kenangan tentang kehidupan di Kuba tanpa kebebasan beragama.”

Pembicara lain, pemain basket NBA, Vlade Divac. Dia “adalah seorang hebat bersama Magic Johnson”. Abbiati mengatakan ia “memiliki cerita yang luar biasa” tentang negaranya Serbia di mana ia dan temannya dari Kroasia pernah dilatih bersama sebagai pemain basket.

Persahabatan berantakan dengan pecahnya perang Balkan tahun 1990, membuat Serbia (Ortodoks) melawan Kroasia (Katolik) dan juga tetangga Bosnia (Muslim). Upaya Divac untuk membangun persahabatan hancur ketika temannya meninggal dalam kecelakaan mobil.

Divac kemudian berhasil membuat sebuah video dokumenter yang disebut “Once Brothers“, yang kemudian diunggah di YouTube, untuk mengisahkan kebencian dan konflik serta dampak terhadap hubungan manusia.

Abbiati memilih arsitek Daniel Libeskind  karena ia akan berbicara tentang kebebasan beragama di acara tersebut. Libeskind, katanya, adalah salah satu dari beberapa anggota keluarga Yahudi yang merasa cukup beruntung melarikan diri dalam peristiwa Holocaust.

Dia akan menjelaskan kepada “kita bahwa kebebasan beragama sangat penting.”

Sumber: Graffiti artist, pop star and cardinal to speak at Vatican event

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  2. 1.700 buku radikalisme beredar di Bandung
  3. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  4. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  5. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  6. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  7. Delegasi kepausan membawa bantuan bagi para pengungsi Irak
  8. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  9. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap 'rendah hati'
  10. Uskup ingatkan umat terkait penyaliban diri pada Jumat Agung
  1. Delegasi kepausan membawa bantuan bagi para pengungsi Irak
  2. Polisi Pakistan dituduh melakukan penahanan ilegal terhadap orang Kristen
  3. Tangkal radikalisme dengan ajaran toleransi
  4. Daniel Mananta bangun gereja di Flores ungkapan syukur pita suaranya pulih
  5. 1.700 buku radikalisme beredar di Bandung
  6. Survei Setara: Satu dari 14 siswa SMA setuju ISIS
  7. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  8. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  9. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  10. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online