Pesan damai seorang anak Katolik yang tewas dalam ledakan bom

18/04/2013

Pesan damai seorang anak Katolik yang tewas dalam ledakan bom thumbnail

 

Nabi Yesaya memiliki visi perdamaian: “Serigala akan tinggal bersama domba  dan macan tutul akan berbaring di samping kambing. Anak lembu dan anak singa akan makan rumput bersama-sama, dan seorang anak kecil akan menggiringnya.” (Yesaya 11 : 6)

Awal pekan ini, seorang anak berusia 8 tahun bernama Martin Richard, tewas dalam serangan bom di Boston. Seorang teman gurunya mengunggah sebuah foto Martin untuk mendorong negara itu, mengajar perdamaian.

Kehidupan Martin sungguh kejam karena ia harus tewas di usianya yang masih belia, dan ibu serta adiknya selamat, namun terluka parah. Hati kami sedih untuk keluarga ini yang telah mengalami kehilangan.

Kata-kata Martin – “Tidak ada lagi orang-orang yang terluka. Perdamaian” – telah mengubah pikiran sebuah bangsa untuk perdamaian, memahami perdamaian, membangun perdamaian, hidup menuju perdamaian dalam menghadapi kekejaman yang tak terkatakan.

“Tidak ada yang akan berbuat jahat atau yang berlaku busuk  di seluruh gunung-Ku  yang kudus, sebab seluruh bumi  penuh dengan pengenalan  akan Tuhan, seperti air laut yang menutupi dasarnya,” demikian Yesaya (11:09).

Ini menakjubkan dan memilukan hati bahwa kebijaksanaan datang melalui kata-kata dari anak ini, mengajar sebuah bangsa tentang perdamaian.

Martin mengajarkan perdamaian. Perdamaian berarti tidak melukai orang. Perdamaian berarti tidak ingin melakukan kambing hitam,  dan cara untuk melampiaskan amarah kita agar dipertimbangkan.

Jika Anda menghormati anak kecil ini, hidup ini sangat singkat dan luar biasa penting, luangkan waktu dan membiarkan kata-katanya mengajarkan Anda.

Tentu saja, kita perlu mencari siapa yang melakukan aksi ini, dan kita harus menuntut mereka sesuai hukum.

Tapi kali ini, marilah kita mendengarkan Martin dan tidak menyerah pada dorongan untuk membalas dendam.

“Perdamaian tidak melukai orang”.

Sumber: Message of peace from Catholic boy who died in bomb blast

One Comment on "Pesan damai seorang anak Katolik yang tewas dalam ledakan bom"

  1. Yulius Siantar Man on Thu, 2nd May 2013 9:40 pm 

    Manusia tak sanggup melawan lusifer di dunia ini. Hanya Tuhan yang sanggup. Silahkan borgol para lusifer yang ada di dunia ini, campakkan ke neraka abadi. Yang menolak Tuhan itulah para lusifer dan mereka yang menghina Tuhan merekalah yang pantas dibuang ke api neraka. Tuhan tidak akan diam, keadilanNya akan datang, dan dunia akan bertekuk lutut melihat kekuasaanNya. Keep your faith. Jesus is my savior.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Renungan tentang Kenaikan Yesus -28 Mei 2017
  2. PP KIRA: Jangan terjebak paham radikal dan terorisme
  3. Aktivis keagamaan ini diusir dari Maumere, NTT
  4. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  5. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  6. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  7. Gereja dibakar, darurat militer diumumkan di Mindanao
  8. Calon imam SVD mengajar di Pondok Pesantren
  9. Uskup Filipina menyamar jadi petani untuk melihat kegiatan paroki
  10. Umat Katolik Pakistan marah atas pembatasan media sosial
  1. Proud to read it. GBU Thanks....
    Said Alcino Fernandes Freitas Khan on 2017-05-26 11:10:32
  2. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  3. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  4. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  5. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  6. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  7. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
  8. ya itu namanya minoritas.....
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:06:47
  9. Ingat kita di Indonesia. Semua mayoritas dan minoritas. Ketika ada pihak mengkla...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:43:38
  10. Pro Ecclecia et patria! Demi bangsa kita juga harus tegas menghadapi kekuatan ra...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:35:34
UCAN India Books Online