UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Sektarianisme berlebihan picu kekerasan

19/04/2013

Sektarianisme berlebihan picu kekerasan thumbnail

Para pengungsi Syiah di Sampang, Madura, akibat dari kekerasan sektarian (Foto: Ilustrasi)

 

Sekitar 5.000 generasi muda mendapatkan pelatihan pencegahan tindak kekerasan di Indonesia dari tokoh muda Pakistan, Hussain Mohi-Ud-Din Qadri.

Pelatihan itu dirangkai dalam public lecture series dengan tema “Pakistani Youth Role in Preventing Pro-Violence Ideology” yang diselenggarakan Lazuardi Birru bersama dengan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Dalam paparannya, Hussain Mohi-Ud-Din Qadri mengatakan sektarianisme yang muncul di negara-negara Muslim, seperti Pakistan dan Indonesia, kerap menjadi pemicu konflik dan kekerasan di masyarakat. Oleh karena itu, perlu penyadaran bagi generasi muda untuk menghilangkan faham sektarianisme berlebihan.

“Sikap toleransi yang tinggi diantara pemeluk agama sangat penting untuk meminimalisir kekerasan yang kerap terjadi,” tegas Hussain Mohi, di Jakarta, Kamis (18/4), seperti dilansir beritasatu.com.

Pada titik itu, Hussain Mohi mengatakan negara perlu turun tangan untuk mendorong agar sikap toleransi dapat tumbuh di generasi muda sejak dini melalui berbagai perangkat yang ada termasuk Undang-Undang.

“Pendidikan karakter toleransi harus terus didorong oleh pemerintah terutama negara-negara yang memiliki keberagaman agama,” tambahnya.

Hussain Mohi menjelaskan perlunya dialog kondusif diantara para pemimpin agama agar tercipta keharmonisan yang bisa menekan terjadinya tindakan radikalisme dan kekerasan atas nama agama.

Dia mengatakan, di Pakistan dan Indonesia, dialog antar pemimpin agama sangat penting untuk menciptakan harmonisasi sehingga bisa menekan bibit anarkisme dan kekerasan.

“Selain itu, Saya juga menyarankan kepada generasi muda Indonesia untuk tidak mudah terpancing hasutan yang bisa menjerumuskan dalam tindak kekerasan yang merugikan orang lain,” katanya.

Ketua Lazuardi Birru, Dhyah Madya Ruth, menegaskan telah terjadi sekitar 1.000 aksi bom bunuh diri di Pakistan dalam jangka waktu 10 tahun, dengan korban 1 juta rakyat sipil. Sekitar 40 hingga 50 nyawa hilang setiap harinya karena penembakan langsung oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.

Sementara di Indonesia sejak pasca reformasi telah terjadi 12 kali aksi bom bunuh diri dengan korban lebih dari 300 rakyat sipil.

Hussain Mohi-ud-Din Qadri merupakan putera dari Muhammad Tahir ul Qadri, pendiri Minhaj-ul Qur’an International, sebuah lembaga sosial yang berpusat di Lahore, Pakistan dan hingga kini telah memiliki cabang di sekitar 100 negara.

Lembaga itu aktif melaksanakan gerakan sosial keagamaan dalam mereformasi politik di Pakistan melalui kegiatan pendidikan.

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pengagum Kardinal Sin dan tokoh Petisi 50 wafat
  2. Paus Fransiskus menyumbangkan dana untuk korban gempa di Nepal
  3. Menag mengatakan kolom agama di KTP sangat diperlukan
  4. Kardinal Tagle bisa diangkat menjadi kepala Caritas Internationalis
  5. Gereja Papua cari keadilan, perdamaian, dan stabilitas
  6. Seorang kardinal menegaskan Gereja Katolik tidak pernah bekerja untuk konversi
  7. Renungan Hari Minggu Paskah V bersama Pastor Bill Grimm
  8. Gereja Katolik adakan doa khusus bagi 8 terpidana yang dieksekusi
  9. Pemenang Oscar: Silence menginspirasi iman Katolik sejak masa kecil saya
  10. Kunjungan Presiden Jokowi di Papua ditolak, polisi dekati pimpinan Gereja
  1. Kunjungan Presiden Jokowi di Papua ditolak, polisi dekati pimpinan Gereja
  2. Tokoh lintas agama minta Presiden Jokowi bersikap tegas terkait kisruh KPK-POLRI
  3. Kardinal Tagle bisa diangkat menjadi kepala Caritas Internationalis
  4. Menag mengatakan kolom agama di KTP sangat diperlukan
  5. Qanun baru Kabupaten Aceh Utara pisahkan ruang kelas siswa, siswi
  6. Soal dialog antaragama, Romo Magnis berikan 3 catatan
  7. Parlemen provinsi Pakistan sahkan RUU yang melarang pekerja anak
  8. Kasus Mary Jane jadi momentum perbaiki hukum Indonesia
  9. Remaja diselamatkan setelah terperangkap 5 hari dalam reruntuhan akibat gempa di Nepal
  10. Pemenang Oscar: Silence menginspirasi iman Katolik sejak masa kecil saya
  1. Selalu ada Kartini di setiap zaman......
    Said Viktor Sagala on 2015-04-28 14:58:00
  2. Ya pak Kalla, tolong Anda bantu Pak Jokowi yang masih muda dalam segala hal deng...
    Said on 2015-04-28 09:58:00
  3. Istilah "kedaulatan hukum" seperti arti Kudus saja.. bukan! Sekarang dengan kep...
    Said on 2015-04-28 09:52:00
  4. Benar, setiap detik adalah baik untuk pengampunan. Terima kasih untuk petisi An...
    Said on 2015-04-28 09:35:00
  5. Beberapa tahun lagi kita akan meninggalkan bumi termasuk Indonesia. Pada waktu ...
    Said on 2015-04-24 08:03:00
  6. Diharap Bapak Menteri menyertakan pemuka agama lain disamping pemuka agama Islam...
    Said on 2015-04-24 07:52:00
  7. Orang berniat kurang baik takut pada simbol Salib Kristen... entah takut kejatuh...
    Said on 2015-04-23 07:55:00
  8. Senyum manis Kartini Susi penuh kasih pada bundanya... Siapa duga pada suatu har...
    Said on 2015-04-23 07:45:00
  9. Saya rasa saat yang tepat memohon grasi untuk Mary Jane dan yang lain adalah wak...
    Said on 2015-04-21 08:23:00
  10. Inilah orang kudus dewasa ini,, mereka mengorbankan diri tanpa takut dan dengan ...
    Said Boni Farneubun on 2015-04-19 06:56:00
UCAN India Books Online