Gereja dipuji karena memperhatikan kaum buruh

01/05/2013

Gereja dipuji karena memperhatikan kaum buruh thumbnail

 

Kelompok buruh Kilusang Mayo Uno (KMU), atau Gerakan 1 Mei, memuji  Luis Antonio Kardinal Tagle telah “menunjukkan rasa simpati terhadap nasib kaum buruh di Filipina” dan ia mendukung seruan mereka.

Uskup Agung Manila itu mengumumkan pada hari Minggu bahwa ia akan mengadakan Misa bagi kaum buruh di distrik Quiapo pada 1 Mei.

Sementara itu Uskup Broderick Pabillo, kepala Sekretariat Aksi Sosial Konferensi Waligereja Filipina, mendesak pemerintah untuk meningkatkan upah minimum sehingga warga bisa merasakan klaim pemerintah tentang pertumbuhan ekonomi.

“Ini benar-benar sebuah masalah bahwa pemerintah harus menghadapi Hari Buruh ini jika mereka benar-benar menginginkan pertumbuhan bahkan untuk semua orang dan bukan hanya untuk beberapa kalangan,” kata Kardinal Tagle dalam konferensi pers kemarin.

Kelompok-kelompok buruh, akan menggelar aksi protes besar hari ini, telah berusaha meminta kenaikan upah hingga US$ 3 per hari.

Pabillo mengatakan upah minimum harian sebesar US$ 11 di Metro Manila kurang dari setengah dari sekitar US$ 24 untuk biaya hidup sehari-hari.

Kardinal Tagle sebelumnya menjelaskan ajaran sosial Gereja tentang buruh dan mengungkapkan perasaan Gereja terhadap kaum buruh.

Ia mengatakan kaum buruh adalah “bagian yang paling penting dari produksi” dan sementara pertumbuhan ekonomi seharusnya tidak menjadi alasan untuk mengeksploitasi mereka.

Pemimpin Buruh Elmer Labog mengatakan simpati dan dukungan Kardinal Tagle “memberi buruh kekuatan dalam mendorong kenaikan upah yang cukup, pekerjaan tetap dan menghormati hak-hak buruh.”

“Ini menjadi inspirasi bagi kami kaum buruh untuk mengetahui bahwa di saat seperti ini, ketika kapitalis dan kolusi pemerintah dalam pemanfaatan dan menindas buruh, seorang pemimpin Gereja berada di pihak kami,” kata Labog.

Ia mengatakan kaum buruh dan kaum miskin membutuhkan semua dukungan yang mereka dapatkan.

“Semoga Misa buruh membawa persatuan yang lebih erat antara kaum buruh dan Gereja Katolik. Kita dapat bekerja sama dalam banyak masalah. Kami akan selalu mendukung Gereja dalam mempromosikan keadilan dan kesetaraan bukan hanya bagi kaum buruh, tetapi juga untuk seluruh rakyat Filipina,” kata Labog.

Sementara itu, Organisasi Buruh Internasional (ILO) meminta pemerintah Filipina dan perusahaan swasta untuk menaikan “upah” bagi kelas menengah untuk menambah pengeluaran yang akan menopang pertumbuhan ekonomi dan mengatasi kemiskinan.

“Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi pertumbuhan yang stabil namun tantangannya adalah untuk memiliki pertumbuhan yang diterjemahkan ke dalam pekerjaan yang layak,” kata Lawrence Jeff Johnson, direktur ILO dalam sebuah wawancara.

“Apa yang kita butuhkan adalah untuk mengembangkan kelas menengah yang kuat yang digaji secara memadai,” katanya.

Angka dari Departemen Tenaga Kerja dan Pemberdayaan menunjukkan bahwa tahun 2012, sekitar 14,9 juta di luar dari 37,6 juta orang bekerja di sektor pekerjaan yang rentan atau “pekerja terpaksa menerima atau menjalankan pekerjaan apa pun yang tersedia untuk mempertahankan hidup.”

Sumber:  Workers hail Cardinal Tagle’s Labor Day Mass

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  2. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  3. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  4. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  5. 15 tahun sahur bareng kaum pinggiran
  6. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  7. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  8. Terlepas dari keputusan AS, Filipina tidak setuju pernikahan gay
  9. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  10. Radikalisme akan tetap ada selama adanya ketidakadilan
  1. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  2. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  3. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  4. Komite untuk HAM berat segera disahkan
  5. Pertemuan para uskup Asia bahas perubahan iklim
  6. 173 warga Uyghur tiba di Turki setelah dibebaskan dari tahanan Thailand
  7. Kemenag latih pengawas Madya Pendidikan Agama Katolik
  8. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  9. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  10. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online