UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Komnas HAM: Empat warga tewas akibat ditembak polisi

06/05/2013

Komnas HAM: Empat warga tewas akibat ditembak polisi thumbnail

Bangkai mobil dan bangunan kantor Mapolsek Rupit, Sumatra Selatan, yang dibakar pasca penembakan menjadi tempat bermain anak-anak dan tontonan warga.

 

Penyelidikan sementara dari tim investigasi Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menyatakan pelaku penembakan yang menewaskan empat warga Musi Rawas, pekan lalu, adalah polisi. Tim investigasi belum mendapatkan satu pun temuan penggunaan senjata berapi oleh masyarakat dalam aksi pemblokiran jalan lintas Sumatera (Jalinsum) yang berakhir dengan insiden berdarah itu.

“Siapa namanya dan dari satuan mana, akan diungkap dalam uji balistik oleh Pusat Laboratorium Forensik Markas Besar Kepolisian RI,” kata Ketua Subkom Pemantauan dan Penyelidikan Pelanggaran Komnas HAM, Natalius Pigai, dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Minggu (5/5/2013).

Dia mengatakan temuan ini merupakan hasil investigasi lapangan yang digelar komisi ini, Jumat-Sabtu (3-4/5/2/2013).

Pigai yang langsung memimpin tim investigasi ini mengatakan telah menemui pendamping dan keluarga korban di Musi Rawas, juga Bupati, anggota DPRD, dan Kapolres Musi Rawas untuk mendalami informasi dan proses pemeriksaan insiden ini. Aparat lain yang ditemui pula oleh tim Komnas HAM adalah Komandan Brimob Polda Sumatera Selatan, Propam Polda Sumatera Selatan, Komandan Kodim Musi Rawas, dan Tim komnas HAM pun telah mendatangi lokasi kejadian dan bertemu masyarakat setempat, serta mendatangi Rumah Sakit Sobirin di Lubuk Linggau.

Di lokasi kejadian, tim investigasi Komnas HAM mendapatkan tiga selongsong peluru. Hasil penyelidikan, imbuh Pigai, sejauh ini belum ada temuan yang mengindikasikan penggunaan senjata api oleh masyarakat.

“Polisi tidak mampu memberikan informasi dan data secara visual dalam bentuk video bahwa ada masyarakat yang membawa senjata api saat demonstrasi pemekaran wilayah itu,” tegas Pigai.

Sedangkan penyerangan dan pembakaran Polsek Rupit, ujar Pigai, merupakan aksi balas dendam setelah 16 warga tertembak dan akhirnya empat di antaranya tewas. Atas permintaan komnas HAM kepada polisi dan keluarga, jenazah korban tewas dalam insiden itu pun diotopsi. Sampai saat ini polisi masih merahasiakan identitas para polisi yang disebut juga menjadi korban dalam insiden ini.

Berawal dari demonstrasi

Aksi pemblokiran jalan lintas Sumatera (jalinsum) di Kecamatan Rupit, Musi Rawas, Sumatera Selatan, terkait tuntutan pemekaran Musi Rawas Utara, berakhir ricuh, Senin (29/4/2013) malam. Petugas kepolisian membubarkan demonstran secara paksa sehingga terjadi bentrok. Sedikitnya empat orang tewas kena tembak, sementara korban luka terus bertambah.

Warga meninggal adalah Fadilah (40) dengan luka tembak di rusuk, Son (35) luka tembak di rusuk, Suharto (20) mengalami luka tembak di kepala, dan Rinto (18) juga kena tembak. Data terakhir menyebutkan 12 warga lain juga mengalami luka tembak.

Pembubaran paksa atas aksi massa yang melakukan pemblokiran Jalinsum terjadi sekitar pukul 21.30 WIB, diawali dengan tembakan peringatan ke udara. Namun, massa tetap keras bertahan dan melempari petugas dengan batu. Tak pelak bentrokan pecah.

Massa semakin beringas melakukan perlawanan. Bahkan, massa langsung membakar dua  mobil patroli yang terparkir di sekitar Jalinsum, tak jauh dari lokasi pemblokiran. Ketika itu sejumlah warga sudah terluka.

Situasi ini menambah panas karena para demonstran mengetahui rekan-rekannya banyak yang terluka. Massa kemudian melakukan aksi pembakaran Mapolsek Rupit sehingga suasana semakin mencekam.

Pemblokiran yang berakhir rusuh tersebut merupakan kelanjutan demonstrasi besar pada siang harinya di kantor DPRD Musi Rawas. Warga mendesak pemekaran Musi Rawas Utara direalisasikan.

Foto: tribunnews.com

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Para penderita kusta berjuang menghadapi penyakit dan diskriminasi
  2. Pendidikan anak wilayah pesisir memprihatinkan
  3. Kamboja mendeportasi 36 warga Kristen Montagnard ke Vietnam
  4. Di hadapan aktivis lintas iman, mantan pentolan FPI paparkan kisahnya
  5. Menteri Agama: Pemimpin bisa berasal dari kalangan mana pun
  6. Taiwan dikunjungi uskup tak diakui Vatikan, muncul spekulasi hubungan Sino-Vatikan
  7. Kardinal Kriengsak: 'Sekularisme' merupakan wajah setan
  8. RUU Perlindungan Umat Beragama akan atur syarat agama
  9. Denominasi Gereja termasuk Katolik dukung Kongres X GAMKI
  10. Syafii Maarif: tingkatkan toleransi terhadap pemimpin beda keyakinan
  1. Kamboja mendeportasi 36 warga Kristen Montagnard ke Vietnam
  2. Pendidikan anak wilayah pesisir memprihatinkan
  3. Di hadapan aktivis lintas iman, mantan pentolan FPI paparkan kisahnya
  4. Para penderita kusta berjuang menghadapi penyakit dan diskriminasi
  5. Yesuit bantu film Hollywood tentang martir Jepang abad ke-17
  6. Tiongkok umumkan satu tahun moratorium tentang impor ukiran gading
  7. Tak terekam, perempuan Poso redamkan konflik Islam-Kristen
  8. Dua tahun: Paus Emeritus terlupakan melihat dirinya bukan sebagai bayangan
  9. Pastor membawa altar ke sawah dan kandang
  10. Mencintai Tuhan dan Sesama
  1. Tokoh tokoh yang netral, mendamaikan, mendinginkan suasana, kita butuhkan... sek...
    Said on 2015-02-27 11:43:00
  2. Ya memang tidak mudah mempunyai jabatan dimana harus memimpin banyak golongan di...
    Said on 2015-02-27 11:27:00
  3. semangat pelayanan yang luar biasa, Tuhan memberkati karya Romo...
    Said maria warwanto on 2015-02-26 05:34:00
  4. Seorang Misioner sejati yang sangat langka pada zaman sekarang. Hidup Romo Caro...
    Said Sary on 2015-02-25 07:35:00
  5. Kalau boleh usul, sebaiknya praktek yang dilakukan di Aceh tetap di Aceh, jangan...
    Said on 2015-02-24 10:46:00
  6. Saya beranggapan ada side effect dari adanya hukuman mati (bukan efek jera). Di...
    Said on 2015-02-24 10:43:00
  7. Hari Valentine sesungguhnya adalah perayaan atau lebih tepatnya kenangan akan ke...
    Said jane on 2015-02-18 06:25:00
  8. Yang haram bukan hari nya valetine nya tapi manusia nya. Kalau cuma mikir nya ng...
    Said Guess on 2015-02-16 11:21:00
  9. Tentu semua negara harus berupaya yang semestinya; sebetulnya tiap pemerintah ya...
    Said on 2015-02-11 07:05:00
  10. Saya percaya ensiklik akan diterbitkan oleh Paus Fransiskus karena situasi yang...
    Said sr.yustina on 2015-02-08 08:42:00
UCAN India Books Online