UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Para pendonor gempa di Hong Kong waspadai korupsi di Cina

06/05/2013

Para pendonor gempa di Hong Kong waspadai korupsi di Cina thumbnail

 
Sejak Cina dibuka kembali kepada dunia pada akhir tahun 1970-an, setiap kali terjadi bencana alam, warga Hong Kong – kaya atau miskin – telah bermurah hati menyumbangkan dana dan bantuan lain kepada para korban di sana.

Darah lebih kental daripada air, demikian pepatah Cina. Kita harus membantu bangsa kita di daratan ketika mereka berada dalam kesulitan – itulah pola pikir warga Kong Hong.

Setelah gempa bumi Wenchuan di provinsi Sichuan pada Mei 2008, warga Hong Kong menyumbangkan dana sebesar HK $ 2 miliar, hampir US $ 26 juta pada bulan pertama setelah tragedi itu dan pemerintah juga mengeluarkan dana khusus untuk Beijing.

Setahun setelah gempa 8,0 skala Richter, jumlah total dana yang digalang di Hong Kong mencapai HK $ 13 miliar.

Tetapi, saat ini Hong Kong enggan untuk melakukannya setelah gempa berkekuatan 7,0 skala Richter melanda Ya’an, juga di Sichuan, pada bulan lalu.

Dewan Legislatif Hong Kong tidak menyetujui hibah khusus HK $ 100 juta setelah partai-partai oposisi menentang langkah itu.

Beberapa wartawan berbasis di Hong-Kong yang mencakup Cina mengunggah pada halaman Facebook mereka bahwa mereka tidak akan menyumbangkan satu sen pun.

Ini tidak berarti bahwa mereka tidak merasa simpatik. Sebaliknya, mereka menunjukkan bahwa mereka lebih suka memilih organisasi amal agar mereka bisa percaya dengan dana sumbangan mereka. Mereka tahu bahwa jika sumbangan melalui jalur resmi, banyak yang akan disalahgunakan oleh pejabat yang korup sebelum mencapai para korban.

Wartawan Lui Pingkuen mengatakan dalam sebuah program radio minggu lalu bahwa ketika ia melaporkan tentang gedung yang runtuh akibat gempa Wenchuan, ia diciduk oleh petugas keamanan Cina, bukan dibawa ke pusat penahanan tetapi ke sebuah restoran.

Mereka meminta dia jangan makan – cara klasik Cina untuk bernegosiasi – dan menunjukkan sikap mereka dengan ramah sebagai cara untuk menghentikan laporan-laporan dari wartawan tersebut.

Lui ingat bahwa para pejabat memerintahkan lebih banyak piring daripada mereka yang menyantap, sebuah praktek umum di Cina untuk memberi kesan kepada tamu tapi cara itu tidak tepat di tengah-tengah gempa bumi di mana ribuan telah kehilangan tempat tinggal dan tanpa makanan.

Di akhir santapan itu, Lui menegur para pejabat untuk tidak melepas tanggung jawab atas korban gempa dan para donor, dan kemudian ia menegaskan membayar tagihan itu.

Pemerintah di Sichuan tidak menghukum pengembang properti yang membangun gedung yang begitu mudah runtuh. Salah satu dari mereka bahkan dihargai dengan kontrak untuk membangun sebuah museum baru, kata Lui.

Pemerintah Hong Kong menyumbangkan HK$ 10 miliar untuk rekonstruksi setelah gempa Wenchuan. Namun, terungkap bahwa 80 persen dari rekonstruksi tidak memenuhi persyaratan keselamatan dasar.

Sebuah sekolah menengah yang baru dibangun dengan biaya HK$ 2 juta dari dana hibah dihancurkan setelah hanya satu tahun digunakan demi membuat jalan bagi sebuah pusat perbelanjaan baru, dengan membiarkan para siswa menerima pendidikan mereka di gedung darurat.

Ini adalah sebuah pemborosan lagi uang publik dan sebuah belati di hati orang Hong Kong yang berbuat amal.

Kami telah belajar dari banyak kasus bahwa sumbangan kita hanya akan membuat pejabat daratan kaya.

Mereka tidak akan ragu bahkan menggunakan uang itu untuk menindak para pembangkang politik, korban ketidakadilan, pembela hak asasi manusia atau media, ketika mereka mencoba untuk lakukan seperti dalam kasus Lui.

Aktivis Lingkungan Tan Zuoren masih dipenjara di Ya’an karena membuat investigasi publik terkait bangunan yang buruk sehingga bangunan itu runtuh selama gempa Wenchuan. Dia dijatuhi hukuman lima tahun penjara tahun 2010 karena dituduh melakukan subversi.

Keadaannya mengingatkan kita, jika kita ingin membantu para korban, bantuan ini tidak harus melalui tangan pejabat pemerintah Cina, atau lebih banyak orang mungkin akan menderita.

Ini bukan hanya warga di Hong Kong yang telah menjadi lebih waspada dengan menyumbangkan dana melalui jalur resmi Cina, Cina di daratan, terutama setelah Palang Merah Cina dituduh salah urus dana.

Meskipun kita tahu bahwa beberapa LSM di Cina tidak benar-benar independen dan sebenarnya organisasi pemerintah dalam arti bahwa mereka memiliki hubungan dan dukungan Negara yang kuat, masih ada harapan bahwa mereka mungkin melakukan pekerjaan mereka secara efektif.

Kementerian Urusan Sipil di Beijing pasti tampaknya menjadi sadar akan kritik dari masa lalu. Pada Senin, ia merilis dua dokumen tentang sumbangan untuk korban gempa Ya’an dengan perintah bahwa sumbangan tidak akan dikirim ke departemen atau organisasi yang ditunjuk.

Beijing perlu memulai positif, tanggapan yang komprehensif terhadap kritik terakhir. Ini akan membantu negara menyelesaikan banyak dibutuhkan merubah dari sektor amal dalam jangka panjang.

Bo Fan adalah staf reporter ucanews.com di China berbasis di Hong Kong

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  2. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap 'rendah hati'
  3. Jelang prosesi Jumat Agung di Larantuka, rumah warga jadi "home stay"
  4. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  5. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  6. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  7. Ajaran membunuh di Buku Agama tak ada dalam Alquran, kata Syaffi Maarif
  8. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  9. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  10. Menag: Nikah siri online merugikan perempuan
  1. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap ‘rendah hati’
  2. Umat Katolik merayakan Minggu Palma dengan hikmat dan meriah
  3. Paus Fransiskus menyalami tunawisma saat kunjungan ke Kapel Sistina
  4. Rakyat Salvador pawai mengenang Uskup Agung Romero, ‘Santo Rakyat’
  5. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  6. Buku agama yang bolehkan pembunuhan masih beredar
  7. Setengah juta orang dukung petisi online membebaskan Asia Bibi
  8. Renungan Hari Minggu Palma bersama Pastor Bill Grimm
  9. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  10. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online