UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Para pendonor gempa di Hong Kong waspadai korupsi di Cina

06/05/2013

Para pendonor gempa di Hong Kong waspadai korupsi di Cina thumbnail

 
Sejak Cina dibuka kembali kepada dunia pada akhir tahun 1970-an, setiap kali terjadi bencana alam, warga Hong Kong – kaya atau miskin – telah bermurah hati menyumbangkan dana dan bantuan lain kepada para korban di sana.

Darah lebih kental daripada air, demikian pepatah Cina. Kita harus membantu bangsa kita di daratan ketika mereka berada dalam kesulitan – itulah pola pikir warga Kong Hong.

Setelah gempa bumi Wenchuan di provinsi Sichuan pada Mei 2008, warga Hong Kong menyumbangkan dana sebesar HK $ 2 miliar, hampir US $ 26 juta pada bulan pertama setelah tragedi itu dan pemerintah juga mengeluarkan dana khusus untuk Beijing.

Setahun setelah gempa 8,0 skala Richter, jumlah total dana yang digalang di Hong Kong mencapai HK $ 13 miliar.

Tetapi, saat ini Hong Kong enggan untuk melakukannya setelah gempa berkekuatan 7,0 skala Richter melanda Ya’an, juga di Sichuan, pada bulan lalu.

Dewan Legislatif Hong Kong tidak menyetujui hibah khusus HK $ 100 juta setelah partai-partai oposisi menentang langkah itu.

Beberapa wartawan berbasis di Hong-Kong yang mencakup Cina mengunggah pada halaman Facebook mereka bahwa mereka tidak akan menyumbangkan satu sen pun.

Ini tidak berarti bahwa mereka tidak merasa simpatik. Sebaliknya, mereka menunjukkan bahwa mereka lebih suka memilih organisasi amal agar mereka bisa percaya dengan dana sumbangan mereka. Mereka tahu bahwa jika sumbangan melalui jalur resmi, banyak yang akan disalahgunakan oleh pejabat yang korup sebelum mencapai para korban.

Wartawan Lui Pingkuen mengatakan dalam sebuah program radio minggu lalu bahwa ketika ia melaporkan tentang gedung yang runtuh akibat gempa Wenchuan, ia diciduk oleh petugas keamanan Cina, bukan dibawa ke pusat penahanan tetapi ke sebuah restoran.

Mereka meminta dia jangan makan – cara klasik Cina untuk bernegosiasi – dan menunjukkan sikap mereka dengan ramah sebagai cara untuk menghentikan laporan-laporan dari wartawan tersebut.

Lui ingat bahwa para pejabat memerintahkan lebih banyak piring daripada mereka yang menyantap, sebuah praktek umum di Cina untuk memberi kesan kepada tamu tapi cara itu tidak tepat di tengah-tengah gempa bumi di mana ribuan telah kehilangan tempat tinggal dan tanpa makanan.

Di akhir santapan itu, Lui menegur para pejabat untuk tidak melepas tanggung jawab atas korban gempa dan para donor, dan kemudian ia menegaskan membayar tagihan itu.

Pemerintah di Sichuan tidak menghukum pengembang properti yang membangun gedung yang begitu mudah runtuh. Salah satu dari mereka bahkan dihargai dengan kontrak untuk membangun sebuah museum baru, kata Lui.

Pemerintah Hong Kong menyumbangkan HK$ 10 miliar untuk rekonstruksi setelah gempa Wenchuan. Namun, terungkap bahwa 80 persen dari rekonstruksi tidak memenuhi persyaratan keselamatan dasar.

Sebuah sekolah menengah yang baru dibangun dengan biaya HK$ 2 juta dari dana hibah dihancurkan setelah hanya satu tahun digunakan demi membuat jalan bagi sebuah pusat perbelanjaan baru, dengan membiarkan para siswa menerima pendidikan mereka di gedung darurat.

Ini adalah sebuah pemborosan lagi uang publik dan sebuah belati di hati orang Hong Kong yang berbuat amal.

Kami telah belajar dari banyak kasus bahwa sumbangan kita hanya akan membuat pejabat daratan kaya.

Mereka tidak akan ragu bahkan menggunakan uang itu untuk menindak para pembangkang politik, korban ketidakadilan, pembela hak asasi manusia atau media, ketika mereka mencoba untuk lakukan seperti dalam kasus Lui.

Aktivis Lingkungan Tan Zuoren masih dipenjara di Ya’an karena membuat investigasi publik terkait bangunan yang buruk sehingga bangunan itu runtuh selama gempa Wenchuan. Dia dijatuhi hukuman lima tahun penjara tahun 2010 karena dituduh melakukan subversi.

Keadaannya mengingatkan kita, jika kita ingin membantu para korban, bantuan ini tidak harus melalui tangan pejabat pemerintah Cina, atau lebih banyak orang mungkin akan menderita.

Ini bukan hanya warga di Hong Kong yang telah menjadi lebih waspada dengan menyumbangkan dana melalui jalur resmi Cina, Cina di daratan, terutama setelah Palang Merah Cina dituduh salah urus dana.

Meskipun kita tahu bahwa beberapa LSM di Cina tidak benar-benar independen dan sebenarnya organisasi pemerintah dalam arti bahwa mereka memiliki hubungan dan dukungan Negara yang kuat, masih ada harapan bahwa mereka mungkin melakukan pekerjaan mereka secara efektif.

Kementerian Urusan Sipil di Beijing pasti tampaknya menjadi sadar akan kritik dari masa lalu. Pada Senin, ia merilis dua dokumen tentang sumbangan untuk korban gempa Ya’an dengan perintah bahwa sumbangan tidak akan dikirim ke departemen atau organisasi yang ditunjuk.

Beijing perlu memulai positif, tanggapan yang komprehensif terhadap kritik terakhir. Ini akan membantu negara menyelesaikan banyak dibutuhkan merubah dari sektor amal dalam jangka panjang.

Bo Fan adalah staf reporter ucanews.com di China berbasis di Hong Kong

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulil: Umat Muslim yang percaya kata 'Allah' hanya untuk Islam adalah 'keliru'
  2. Sinode berakhir dengan mempertegas ajaran Gereja
  3. Uskup Peraih Nobel Perdamaian doakan Jokowi-JK dalam Surat Terbuka
  4. Menara Pohon Natal yang dibenci Korut telah dibongkar
  5. Vatikan mengumumkan jadwal perjalanan Paus Fransiskus ke Turki
  6. Para kardinal bahas penderitaan orang Kristen di Timur Tengah
  7. Jokowi-JK bersumpah pegang teguh UUD 1945
  8. PGI Papua: Gereja tak pernah berpihak pada separatis
  9. Presiden Jokowi hadapi setumpuk masalah HAM
  10. Tiga pendeta dihukum 6 tahun penjara di Iran
  1. Paus Fransiskus menyerukan penghapusan hukuman mati dan penjara seumur hidup
  2. Kendurenan awali Konggres Persaudaraan Sejati Lintas Iman
  3. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  4. Polri adakan program Sekolah Toleransi dan Klinik Pancasila
  5. Cegah terorisme, BNPT datangi kampus-kampus di seluruh Indonesia
  6. 70 ribu anak dihukum di LP umum
  7. Suster Canossian di Singapura merayakan 120 tahun
  8. PGI Papua: Gereja tak pernah berpihak pada separatis
  9. Vatikan mengumumkan jadwal perjalanan Paus Fransiskus ke Turki
  10. Menara Pohon Natal yang dibenci Korut telah dibongkar
  1. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  2. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  3. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
  4. Bukan saja tidak mendiskriminasi keberadaan agama (yang ada sekarang) tetapi jug...
    Said on 2014-10-07 08:28:00
  5. Yang berbelaskasih menghadapi ahli hukum gereja.. mengingatkan pada Yesus yang m...
    Said on 2014-10-07 08:08:00
  6. Masuk penjara seperti Santo Paulus, demi keadilan dan kerajaan Allah.. syukur bu...
    Said on 2014-10-07 07:52:00
  7. Sangat disayangkan, tidak dimuat apa masalah pokoknya, apa saja yang dituduhkan...
    Said Brian Susanto on 2014-10-07 07:13:00
  8. Konflik sepihak itu (kan tidak ada yang membalas kalau dari kalangan Kristen), s...
    Said on 2014-10-01 14:52:00
  9. Kita semua tertipu. Yang dikira dapat dipercayai pemerintahan yang baik ternyat...
    Said on 2014-09-30 10:19:00
  10. @donotchangemyname: baca dokumen2 Gereja yg terkait dgn hal tsb. Prinsip dan huk...
    Said Antonio on 2014-09-27 01:06:00
UCAN India Books Online