UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Paus Fransiskus tatap muka dengan para suster dari seluruh dunia

10/05/2013

Paus Fransiskus tatap muka dengan para suster dari seluruh dunia thumbnail

 

Selama pertemuan kemarin antara Paus Fransiskus dan para suster dari seluruh dunia, ia mengingatkan para biarawati tersebut agar melayani Yesus dengan merasa bahwa mereka adalah milik Gereja.

Sebelum Audiensi Umum kemarin, Paus bertemu dengan sekitar 800 perwakilan dari International Union of Superiors General (UISG) di aula Paulus VI. Saat ini para biarawati itu berada di Roma untuk menghadiri sidang pleno mereka.

Para biarawati sangat bersemangat menghadiri audiensi itu di tengah situasi sulit yang mereka hadapi dalam beberapa tahun terakhir. Mereka tidak hanya mengalami kemerosotan terkait jumlah panggilan, tetapi juga rata-rata usia para biarawati sebagian besar sudah sangat senior.

Kemarin, Paus Fransiskus menyatakan dukungannya terhadap João Kardinal Braz de Aviz, Prefek Kongregasi Terekat Hidup Bakti dan Hidup Kerasulan dan keputusan UISG untuk menyampaikan topik tentang otoritas  Gereja dalam sidang pleno mereka.

Paus menjelaskan ketaatan seperti “mendengarkan kehendak Allah dalam gerakan Roh Kudus yang diteguhkan oleh Gereja, dengan menerima ketaatan itu melalui perantaraan manusia.”

Ia mengingatkan mereka yang hadir bahwa hubungan antara otoritas dan ketaatan harus dilihat “dalam konteks yang luas dari pelayanan Gereja dimana sebagaian berperan sebagai perantara.”

Pada dasarnya, siapa pun yang memiliki otoritas dalam Gereja dan Ordo Religius hendaknya menerjemahkan otoritas ini ke dalam “pelayanan”.

“Anda hendaknya mendukung, memahami, membantu penuh harapan dan penuh kasih saat menerapkan otoritas Anda, merangkul semua orang, terutama orang-orang yang merasa kesepian, terpencil dan terpinggirkan, semua perasaan yang berada di hati manusia secara eksistensial”, kata Paus Fransiskus kepada para biarawati itu.

Paus mengingatkan mereka yang membenarkan ketidaktaatan kepada peraturan Gereja, itu “adalah dikotomi yang tidak masuk akal untuk memikirkan hidup bersama Yesus, namun tanpa Gereja.”

“Dengan rasa tanggung jawab, Anda hendaknya melakukan pembinaan terekat Anda sesuai ajaran Gereja, mencintai Gereja, dan dalam semangat Gereja,” tambahnya.

“Bersukacitalah, karena dengan mengikuti Yesus adalah hal yang indah, itu adalah hal yang indah dengan meneladani hidup Bunda Maria dan Bunda Gereja hirarki kita,” tambah Paus Fransiskus.

Vatikan menekankan kembali ajaran Gereja kepada forum biarawati itu karena pihaknya menghadapi masalah dengan organisasi Religius wanita Amerika Serikat (Leadership Conference of Religious Women, LCRW), yang memiliki pandangan berbeda yang tidak sesuai dengan ajaran Gereja.

Sumber: Pope comes face to face with women religious

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Renungan Hari Minggu Adven Keempat bersama Pastor Bill Grimm
  2. Demi Gereja di Tiongkok, Paus Fransiskus tolak bertemu Dalai Lama
  3. Mengapa Paus Fransiskus hindari pertemuan dengan Dalai Lama
  4. Gereja Katolik buka posko bantuan untuk para korban longsor Banjarnegara
  5. Jaga gereja, anggota Banser Bondowoso dibekali tenaga dalam
  6. Vatikan: Paus Fransiskus akan angkat kardinal baru pada Februari
  7. Halau radikalisme, Ulil harap umat Muslim tafsirkan Alquran lebih inklusif
  8. Uskup Papua Nugini kecam perburuan terhadap para penyihir untuk dibunuh
  9. Jemaat GKI Yasmin tolak ibadah Natal di tempat lain
  10. PGI: Sebelum hadiri Natal di Papua, Jokowi harus tunjukkan sikap tegas atas tragedi Paniai
  1. Umat Katolik di Tiongkok adakan Malam Kasih Natal
  2. Renungan Hari Minggu Adven Keempat bersama Pastor Bill Grimm
  3. Paus Fransiskus berperan penting dalam pemulihan hubungan AS-Kuba
  4. Polisi siaga terkait ancaman demonstran anti penggunaan antribut Natal
  5. Menag: Jangan jelek-jelekkan agama lain
  6. Analis: Indonesia perlu strategi baru untuk membendung ekstremisme Islam
  7. Kelompok HAM minta keringanan jelang eksekusi lima terpidana mati
  8. Gereja Katolik di Pakistan mengecam serangan di sekolah
  9. Gereja Katolik Korea Selatan berupaya menjadi jembatan demi pemulihan hubungan dengan Utara
  10. Pemberontak komunis Filipina umumkan gencatan senjata selama kunjungan Paus
  1. Ada mafianya tuh makanya BA gak berani cabut segelnya......
    Said kepuh on 2014-12-15 07:49:00
  2. sayangnya... Pak Hasyim tidak bisa menaham segelintir Umatnya yang nakal dan mas...
    Said Maman Sutarman on 2014-12-02 08:23:00
  3. Lagi lagi membenarkan diri? Tidak mewakili Malaysia secara keseluruhan? Pemerint...
    Said on 2014-12-02 08:10:00
  4. "Tidak dibenarkan" bukan DILARANG. Karena tidak dilarang, terjadi penutupan ger...
    Said on 2014-12-02 08:05:00
  5. Kalau boleh saran, berilah pakaian kepada yang telanjang, pakaian pantas untuk m...
    Said on 2014-12-01 07:02:00
  6. Terima kasih banyak Pater..atas kritikan dan sarannya.. Tuhan memberkati....
    Said on 2014-11-10 19:35:00
  7. Artikel berjudul "Paus membuat peraturan terkait pemberhentian dan pengunduran d...
    Said J. Mangkey msc on 2014-11-10 11:59:00
  8. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  9. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  10. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
UCAN India Books Online