UCAN Indonesia Catholic Church News
Tomorrows church today

Kaum Syiah minta bantuan DPR untuk membatalkan rencana relokasi

15/05/2013

Kaum Syiah minta bantuan DPR untuk membatalkan rencana relokasi thumbnail

Para ulama Syiah berdemo di depan gedung DPR/MPR RI

 

Sekitar 200 warga Syiah dan 40 ulama  mengadakan aksi unjuk rasa ke Gedung DPR RI, Selasa (14/5) meminta bantuan untuk mendesak Pemerintah Kabupaten Sampang, Jawa Timur membatalkan rencana relokasi  ratusan warga Syiah yang saat ini sedang berada di tempat pengungsian setelah diserang oleh kelompok intoleran 9 bulan lalu.

Mereka menggelar orasi di depan Gedung DPR, dan setelahnya bertemu dengan Ketua DPR Marzuki Alie serta wakil dari Komisi 3 yang membidangi masalah hukum dan Komisi 8 yang membidangi urusan agama.

Aksi ini dilakukan menyusul pernyataan Bupati Sampang KH Fannan Hasib dan Ketua DPRD Sampang Imam Ubaidilah pada 7 Mei lalu yang berjanji akan merelokasi 632 warga Syiah yang kini masih berada di Gelanggang Olahraga Sampang, setelah mereka diserang pada 16 Agustus 2012 dan rumah mereka dibakar oleh kelompok intoleran.

Habib Umar Shihap, Ketua Dewan Syuro Syah Indonesia mengatakan, rencana Pemerintah Kabupaten Sampang ini adalah perbuatan yang mengancam eksistensi Syiah di Indonesia.

“Kami ini warga negara Indonesia. Mengapa warga kami direlokasi, hanya karena memiliki kepercayaan yang berbeda? Apapuan alasannya, kami menolak rencana relokasi itu”, katanya saat berorasi di depan Gedung DPR.

Shihab menilai, ada indikasi Pemerintah Kabupaten Sampang bekerja sama dengan kelompok anti-Syiah untuk mengusir warga Syiah. Padahal, kata dia, tidak ada alasan bagi pemerintah untuk merelokasi, karena warga Syiah sama sekali menolak rencana tersebut.

“Itu perbuatan inkonstitusional. Merelokasi sama dengan mengucilkan kaum Syiah. Ini tidak sesuai dengan asas negara kita Pancasila, yang seharusnya menghargai keberagaman”, katanya.

Ia mendesak agar DPR membantu mereka. “Sudah sembilan bulan warga Syiah tinggal di pengungsian tanpa ada solusi yang jelas. Mereka harus dikembalikan ke kampung halaman mereka,” lanjutnya.

Ahmad Hidayat, Sekertaris Jenderal Kelompok Syiah Indonesia mengatakan, sebelum kasus penyerangan terjadi pada tahun lalu, situasi kehidupan kaum Syiah dengan non-Syiah aman-aman saja.

“Namun, setelah diserang pertama pada 29 Desember 2011 dan kedua pada 26 Agustus 2012, kehidupan kaum Syiah sangat sulit”, katanya saat beraudiensi dengan DPR.

Ia menjelaskan hingga sekarang, tidak ada upaya pemerintah untuk mengadakan rekonsiliasi antara kaum Syiah dengan warga yang menyerang mereka dan janji pemerintah untuk membangun rumah dan mengembalikan properti penganut Syiah tidak pernah dilakukan.

“Bahkan, selama di pengungsian beberapa kali bantuan makanan dan air minum sengaja dihentikan oleh pemerintah setempat. Sejak 1 Mei lalu, warga sudah tidak mendapat logistik dari pemerntah, sekarang hanya mengandalkan sumbangan para relawan”, ungkapnya.

Menanggapi permintaan ini, Ketua DPR Marzuki Alie mengatakan, ia berjanji akan memanggil Bupati Sampang, Gubernur Jawa Timur dan Kapolda Jawa Timur untuk membicarakan persoalan ini.

“Kami akan menanyakan, apa dasar pertimbangan untuk relokasi”, katanya.

Ia menjelaskan, bila rencana relokasi yang ditawarkan pemerintah diterima, maka hal ini akan menjadi preseden buruk untuk kasus serupa pada waktu yang akan datang.

“Saya kuatir, hal ini akan dilakukan di daerah lain di Indonesia. Bila ada minoritas dan mayoritas  yang berseberangan, maka minoritas dipaksa untuk relokasi. Akan jadi kacau, bila di seluruh Indonesia, terjadi seperti ini”, katanya.

Ryan Dagur, Jakarta




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Umat Kristen peringati serangan bom bunuh diri di Gereja Peshawar
  2. Nasihat Pastor Fransiskan ini mengubah pandangan Jakob Oetama
  3. Anak muda perlu refleksi dan dekat dengan keluarga
  4. Gereja sambut baik pertemuan pemerintah Filipina dan pemberontak Komunis
  5. Pembongkaran masjid tanpa IMB melanggar kebebasan beragama
  6. India takut kaum muda terpengaruh ISIS
  7. Penari Sufi dilibatkan untuk mencari dana buat AYD
  8. Tangkal radikalisme, pastor dan pendeta dilibatkan
  9. Diskriminasi terhadap LGBT terus menguat di Indonesia
  10. Uskup desak warga Filipina tidak lupa pelajaran darurat militer
  1. Nampaknya penduduk di Kalimantan lebih toleran......
    Said Jenny Marisa on 2016-09-23 09:07:47
  2. Kekejaman semakin banyak terjadi, apa sebabnya? Mengerikan membaca berita sekar...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-16 16:28:43
  3. Untuk mencegah umat di keuskupan mati karenanya, harus dipasang poster yang jela...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-13 13:45:12
  4. Semua aparat pemerintah daerah dan TNI POLRI di negri ini kehilangan tenaga..?...
    Said Agus giyai on 2016-09-13 11:14:00
  5. Semua aparat pemerintah daerah,TNI POLRI yang bertugas di negri ini, kehilangan ...
    Said Agus giyai on 2016-09-13 11:08:57
  6. Mengapa perempuan dibenci dan diperlakukan dengan kejam... Apakah laki laki itu ...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-12 12:16:03
  7. hebatttt sr Nia saudariku.....
    Said holiq on 2016-09-10 23:47:46
  8. Soal menghukum orang bukan urusan saya, tetapi toh tidak dapat diam saja. Menir...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-09 20:01:47
  9. Profisiat Mgr.... Semoga Tuhan sentiasa menaungi dan melindungi Bapa Uskup dalam...
    Said Permata on 2016-09-04 17:51:22
  10. Bagaimana doa melepaskan kuasa iblis...
    Said pkoing on 2016-09-04 01:06:09
UCAN India Books Online