UCAN Indonesia Catholic Church News
Happy Easter to all

Akibat badai, warga Rohingya takut dievakuasi ke lokasi rawan kerusuhan

17/05/2013

Akibat badai, warga Rohingya takut dievakuasi ke lokasi rawan kerusuhan thumbnail

 

Kekhawatiran yang meningkat di Myanmar bagian barat selama evakuasi pengungsi Muslim Rohingya dari wilayah pesisir akibat badai tropis. Laporan menyatakan bahwa pihak berwenang telah berusaha mengevakuasi orang-orang dari jalur badai dekat garis pantai.

Evakuasi dimulai di negara bagian Rakhine beberapa hari lalu karena badai sedang menuju ke barat Myanmar dan Bangladesh. Meskipun badai itu lemah, namun telah merenggut lima jiwa di Bangladesh.

Seorang pekerja bantuan lokal di Sittwe (ibukota negara bagian Rakhine), mengatakan kepada ucanews.com bahwa pemerintah telah menolak permintaan para pengungsi Muslim Rohingya di kamp-kamp sejak kerusuhan hebat tahun lalu untuk kembali ke rumah mereka di Sittwe. Sebaliknya, mereka diminta untuk pindah ke sebuah kamp baru dibangun di Ohn Daw Gyi 2, yang letaknya hanya dua kilometer dari garis pantai.

Kelompok-kelompok bantuan telah memperingatkan bahwa mereka yang berada di daerah dataran rendah dekat dengan pantai akan terkena dampak paling besar karena badai itu berpotensi menimbulkan gelombang laut dan angin kencang.

“Warga menolak untuk pindah ke kamp karena mereka tahu itu berbahaya, dan beberapa memilih tetap bertahan di kamp-kamp mereka,” kata pekerja bantuan.

Dia menambahkan bahwa sementara pemerintah telah mengizinkan beberapa warga pindah ke desa-desa penduduk Rohingya di luar ibukota itu, namun pengungsi lain meminta berlindung di kampus Universitas Sittwe, tapi  ditolak.

Juru bicara Presiden Ye Htut mengatakan pada konferensi pers di Yangon pada Rabu, “pemerintah akan menghukum mereka yang tidak mengikuti petunjuk kami untuk mengungsi.”

Menurut Human Rights Watch (HRW), setengah dari sekitar 140.000 pengungsi akibat kekerasan tahun lalu berada di daerah rawan banjir. Beberapa kamp yang memiliki perlindungan memadai telah dievakuasi akibat badai, tetapi mereka yang tidak terdaftar dan tinggal di kamp-kamp darurat harus berlindung di desa-desa dimana perlindungan tidak memadai.

Sejak kekerasan gelombang kedua antara Buddha Rakhine dan Muslim Rohingya pecah pada Oktober tahun lalu, para pekerja bantuan yang membantu pengungsi Rohingya telah melaporkan ancaman dari warga Rakhine lokal. Kelompok Medecins Sans Frontieres dari Prancis sementara menarik sejumlah stafnya dari wilayah itu karena intimidasi.

“Organisasi-organisasi kemanusiaan takut bahwa keluarga Muslim yang mencoba melarikan diri mungkin menjadi korban kekerasan warga Buddha Arakan dan pasukan keamanan setempat,” tambah HRW dalam sebuah pernyataan pada Selasa.

Sumber: Controversy over evacuation of Rohingya in Myanmar

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Demi kebangsaan, ketua PBNU tolak koalisi partai Islam
  2. Apakah Paus Fransiskus membuka pintu bagi pria menikah menjadi imam?
  3. Paus Fransiskus ajak umat untuk refleksi selama Pekan Suci
  4. Paus Yohanes Paulus II turut menjatuhkan komunisme
  5. Para uskup ingatkan terkait ritual penyaliban
  6. 245 kasus intoleransi di Indonesia dalam setahun
  7. Pastor pembela hak Tamil masuk dalam daftar "teroris" oleh pemerintah
  8. Vatikan dan para penegak hukum bersatu melawan perdagangan manusia
  9. Gereja Katolik masuki pekan suci
  10. Vatikan angkat seorang profesor wanita jadi penasehat
  1. Mengapa sejumlah umat Katolik tidak suka Paus Fransiskus membasuh kaki?
  2. Polisi siap amankan gereja selama Tri Hari Suci
  3. Imam yang dibunuh di Suriah dipuji sebagai martir
  4. Rakyat yang Disalibkan
  5. Komnas HAM: Pemilu 2014 dikotori kejahatan demografi
  6. Para uskup ingatkan terkait ritual penyaliban
  7. Apakah Paus Fransiskus membuka pintu bagi pria menikah menjadi imam?
  8. GP Ansor terjunkan 300 personel amankan Paskah
  9. Asia Bibi merayakan Paskah di balik jeruji besi
  10. Uskup Filipina menyerukan gencatan senjata selama Pekan Suci
  1. Ternyata anak2 ke sekolah tetap harus dijaga orang tua atau utusannya. Sekolah,...
    Said on 2014-04-17 08:02:00
  2. Niat baik dan bersahabat patut disambut baik dan dihargai. Mengapa tidak disebu...
    Said on 2014-04-17 07:45:00
  3. Setuju Romo, kita membutuhkan Pemimpin yang sungguh-sungguh memiliki komitmen un...
    Said Wahyu Handoko Yulianto on 2014-04-17 06:50:00
  4. Terima kasih Mgr. Koo. Kisah hidup yang menjadi inspirasi bagi kami utk memperta...
    Said corry on 2014-04-10 12:42:00
  5. Ria: sy jg geram dengan tindakan mantan pastor ini, yg akhirnya membuat nama Ger...
    Said corry on 2014-04-10 12:27:00
  6. Dimana2 orang Kristen dianiaya, dikambinghitamkan dgn alasan ini itu yg tdk terb...
    Said Corry on 2014-04-10 11:48:00
  7. Aneh negeri ini jg presiden odong2. Ini bukan negara muslim, shg seenaknya mener...
    Said Corry on 2014-04-10 11:41:00
  8. Metode blusukan memang telah dilakukan oleh Yesus dan juga para nabi, sehingga p...
    Said Hadrianus Wardjito on 2014-04-07 20:47:00
  9. Sepertinya penulisan oleh Tempo mungkin tidak sesuai dengan yang dikatakan, bahw...
    Said on 2014-04-07 17:15:00
  10. Disebut FUI, ataukah FPI? Sepertinya pengacauan mereka menjadi kebanggaan pemer...
    Said on 2014-03-31 17:23:00
UCAN India Books Online