UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Akibat badai, warga Rohingya takut dievakuasi ke lokasi rawan kerusuhan

17/05/2013

Akibat badai, warga Rohingya takut dievakuasi ke lokasi rawan kerusuhan thumbnail

 

Kekhawatiran yang meningkat di Myanmar bagian barat selama evakuasi pengungsi Muslim Rohingya dari wilayah pesisir akibat badai tropis. Laporan menyatakan bahwa pihak berwenang telah berusaha mengevakuasi orang-orang dari jalur badai dekat garis pantai.

Evakuasi dimulai di negara bagian Rakhine beberapa hari lalu karena badai sedang menuju ke barat Myanmar dan Bangladesh. Meskipun badai itu lemah, namun telah merenggut lima jiwa di Bangladesh.

Seorang pekerja bantuan lokal di Sittwe (ibukota negara bagian Rakhine), mengatakan kepada ucanews.com bahwa pemerintah telah menolak permintaan para pengungsi Muslim Rohingya di kamp-kamp sejak kerusuhan hebat tahun lalu untuk kembali ke rumah mereka di Sittwe. Sebaliknya, mereka diminta untuk pindah ke sebuah kamp baru dibangun di Ohn Daw Gyi 2, yang letaknya hanya dua kilometer dari garis pantai.

Kelompok-kelompok bantuan telah memperingatkan bahwa mereka yang berada di daerah dataran rendah dekat dengan pantai akan terkena dampak paling besar karena badai itu berpotensi menimbulkan gelombang laut dan angin kencang.

“Warga menolak untuk pindah ke kamp karena mereka tahu itu berbahaya, dan beberapa memilih tetap bertahan di kamp-kamp mereka,” kata pekerja bantuan.

Dia menambahkan bahwa sementara pemerintah telah mengizinkan beberapa warga pindah ke desa-desa penduduk Rohingya di luar ibukota itu, namun pengungsi lain meminta berlindung di kampus Universitas Sittwe, tapi  ditolak.

Juru bicara Presiden Ye Htut mengatakan pada konferensi pers di Yangon pada Rabu, “pemerintah akan menghukum mereka yang tidak mengikuti petunjuk kami untuk mengungsi.”

Menurut Human Rights Watch (HRW), setengah dari sekitar 140.000 pengungsi akibat kekerasan tahun lalu berada di daerah rawan banjir. Beberapa kamp yang memiliki perlindungan memadai telah dievakuasi akibat badai, tetapi mereka yang tidak terdaftar dan tinggal di kamp-kamp darurat harus berlindung di desa-desa dimana perlindungan tidak memadai.

Sejak kekerasan gelombang kedua antara Buddha Rakhine dan Muslim Rohingya pecah pada Oktober tahun lalu, para pekerja bantuan yang membantu pengungsi Rohingya telah melaporkan ancaman dari warga Rakhine lokal. Kelompok Medecins Sans Frontieres dari Prancis sementara menarik sejumlah stafnya dari wilayah itu karena intimidasi.

“Organisasi-organisasi kemanusiaan takut bahwa keluarga Muslim yang mencoba melarikan diri mungkin menjadi korban kekerasan warga Buddha Arakan dan pasukan keamanan setempat,” tambah HRW dalam sebuah pernyataan pada Selasa.

Sumber: Controversy over evacuation of Rohingya in Myanmar

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Demi Gereja di Tiongkok, Paus Fransiskus tolak bertemu Dalai Lama
  2. Mengapa Paus Fransiskus hindari pertemuan dengan Dalai Lama
  3. Gereja Katolik buka posko bantuan untuk para korban longsor Banjarnegara
  4. Menag: Jangan jelek-jelekkan agama lain
  5. Jaga gereja, anggota Banser Bondowoso dibekali tenaga dalam
  6. Halau radikalisme, Ulil harap umat Muslim tafsirkan Alquran lebih inklusif
  7. Uskup Papua Nugini kecam perburuan terhadap para penyihir untuk dibunuh
  8. Vatikan: Paus Fransiskus akan angkat kardinal baru pada Februari
  9. Polisi siaga terkait ancaman demonstran anti penggunaan antribut Natal
  10. Jemaat GKI Yasmin tolak ibadah Natal di tempat lain
  1. Umat Katolik di Tiongkok adakan Malam Kasih Natal
  2. Renungan Hari Minggu Adven Keempat bersama Pastor Bill Grimm
  3. Paus Fransiskus berperan penting dalam pemulihan hubungan AS-Kuba
  4. Polisi siaga terkait ancaman demonstran anti penggunaan antribut Natal
  5. Menag: Jangan jelek-jelekkan agama lain
  6. Analis: Indonesia perlu strategi baru untuk membendung ekstremisme Islam
  7. Kelompok HAM minta keringanan jelang eksekusi lima terpidana mati
  8. Gereja Katolik di Pakistan mengecam serangan di sekolah
  9. Gereja Katolik Korea Selatan berupaya menjadi jembatan demi pemulihan hubungan dengan Utara
  10. Pemberontak komunis Filipina umumkan gencatan senjata selama kunjungan Paus
  1. Ada mafianya tuh makanya BA gak berani cabut segelnya......
    Said kepuh on 2014-12-15 07:49:00
  2. sayangnya... Pak Hasyim tidak bisa menaham segelintir Umatnya yang nakal dan mas...
    Said Maman Sutarman on 2014-12-02 08:23:00
  3. Lagi lagi membenarkan diri? Tidak mewakili Malaysia secara keseluruhan? Pemerint...
    Said on 2014-12-02 08:10:00
  4. "Tidak dibenarkan" bukan DILARANG. Karena tidak dilarang, terjadi penutupan ger...
    Said on 2014-12-02 08:05:00
  5. Kalau boleh saran, berilah pakaian kepada yang telanjang, pakaian pantas untuk m...
    Said on 2014-12-01 07:02:00
  6. Terima kasih banyak Pater..atas kritikan dan sarannya.. Tuhan memberkati....
    Said on 2014-11-10 19:35:00
  7. Artikel berjudul "Paus membuat peraturan terkait pemberhentian dan pengunduran d...
    Said J. Mangkey msc on 2014-11-10 11:59:00
  8. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  9. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  10. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
UCAN India Books Online