UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Paus Fransiskus pernah tertidur saat berdoa

20/05/2013

Paus Fransiskus pernah tertidur saat berdoa thumbnail

 

Paus Fransiskus mengakui bahwa ia pernah tertidur ketika sedang berdoa setelah menjalani hari yang sangat sibuk dan melelahkan, namun ia menyatakan bahwa Tuhan pasti akan “memakluminya.”

Paus yang muncul di hadapan 200.000 orang yang berkumpul di Lapangan St. Petrus, Minggu (19/5) ketika ia memberikan pidato di luar teks mengenai berbagai hal, mulai dari kenangannya akan neneknya, keputusannya untuk menjadi seorang pastor hingga korupsi di dunia politik.

Para hadirin  tertawa ketika mendengar cerita Paus bahwa setiap hari sebelum pergi tidur ia berdoa di depan altar.

“Kadang kala saya tertidur, kelelahan setelah beraktivitas selama sehari penuh membuat Anda cepat merasa mengantuk, tapi Ia (Tuhan) pasti memaklumi,” katanya seperti dilansir sinarharapan.com.

Paus mengajak umat Katolik untuk lebih banyak lagi menolong orang miskin dan yang membutuhkan pertolongan di masyarakat. “Jika kita melangkah keluar dari diri kita, kita akan menemukan kemiskinan.”

“Hari ini, sungguh menyedihkan hati saya untuk mengatakannya, menemukan seorang tunawisma meninggal karena kedinginan, ini bukan kabar baik.”

“Hari ini, beritanya mengenai skandal, itu adalah berita, tapi bagi banyak anak-anak yang tidak punya makanan – itu bukan berita baik.”

“Ini keadaan yang genting. Kita tidak bisa beristirahat dengan mudah sementara masih banyak terjadi hal-hal semacam ini.”

Para hadirin yang berkumpul di lapangan, yang kebanyakan di antara mereka sudah melakukan pekerjaan amal, sering kali memberikan tepuk tangan di sela-sela pidato Paus.

“Kita tidak bisa menjadi orang Kristen yang kaku, yang telalu sopan, yang berbicara soal teologi dengan tenang sambil minum teh.”

“Kita harus menjadi orang Kristen yang berani dan mencari mereka (yang paling membutuhkan bantuan),” tegasnya.

Paus Fransiskus mengatakan dunia akan melalui bukan hanya krisis ekonomi, tetapi juga krisis nilai. “Ini terjadi hari ini. Jika investasi di bank anjlok, ini adalah tragedi dan orang mengatakan, ‘Apa yang harus kita lakukan?’”.

“Tapi jika orang meninggal karena kelaparan, tidak punya apapun untuk dimakan atau menderita akibat kesehatan yang buruk, itu dianggap tidak penting. Ini adalah krisis kita hari ini. Sebuah gereja yang miskin dan untuk orang miskin harus memperjuangkan mentalitas ini.”

Paus mengungkapkan hal ini setelah bertemu dengan Kanselir Jerman Angela Merkel untuk mendiskusikan krisis ekonomi Eropa.

Merkel kelihatannya merespon kritik Paus yang seminggu lalu mengatakan ‘kediktatoran ekonomi’ yang tidak berperasaan. Kanselir Jerman yang tengah bersiap mengikuti pemilu kembali di bulan September mendatang, kemudian menyerukan regulasi yang lebih kuat terhadap pasar keuangan.

Kamis lalu, Paus Fransiskus dalam pidatonya mengenai reformasi keuangan dunia melontarkan kritikan dengan mengatakan bahwa krisis ekonomi global telah membuat hidup jutaan orang di negara-negara kaya dan miskin menjadi lebih buruk.

Berita terkait: Pope laments a world where homelessness and hunger is not news

 

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  2. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  3. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  4. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  5. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  6. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  7. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  8. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  9. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap 'rendah hati'
  10. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  1. Survei Setara: Satu dari 14 siswa SMA setuju ISIS
  2. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  3. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  4. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  5. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  6. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  7. Paus Fransiskus akan hadiri Kongres Amerika Serikat
  8. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap ‘rendah hati’
  9. Umat Katolik merayakan Minggu Palma dengan hikmat dan meriah
  10. Paus Fransiskus menyalami tunawisma saat kunjungan ke Kapel Sistina
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online