UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Paus Fransiskus pernah tertidur saat berdoa

20/05/2013

Paus Fransiskus pernah tertidur saat berdoa thumbnail

 

Paus Fransiskus mengakui bahwa ia pernah tertidur ketika sedang berdoa setelah menjalani hari yang sangat sibuk dan melelahkan, namun ia menyatakan bahwa Tuhan pasti akan “memakluminya.”

Paus yang muncul di hadapan 200.000 orang yang berkumpul di Lapangan St. Petrus, Minggu (19/5) ketika ia memberikan pidato di luar teks mengenai berbagai hal, mulai dari kenangannya akan neneknya, keputusannya untuk menjadi seorang pastor hingga korupsi di dunia politik.

Para hadirin  tertawa ketika mendengar cerita Paus bahwa setiap hari sebelum pergi tidur ia berdoa di depan altar.

“Kadang kala saya tertidur, kelelahan setelah beraktivitas selama sehari penuh membuat Anda cepat merasa mengantuk, tapi Ia (Tuhan) pasti memaklumi,” katanya seperti dilansir sinarharapan.com.

Paus mengajak umat Katolik untuk lebih banyak lagi menolong orang miskin dan yang membutuhkan pertolongan di masyarakat. “Jika kita melangkah keluar dari diri kita, kita akan menemukan kemiskinan.”

“Hari ini, sungguh menyedihkan hati saya untuk mengatakannya, menemukan seorang tunawisma meninggal karena kedinginan, ini bukan kabar baik.”

“Hari ini, beritanya mengenai skandal, itu adalah berita, tapi bagi banyak anak-anak yang tidak punya makanan – itu bukan berita baik.”

“Ini keadaan yang genting. Kita tidak bisa beristirahat dengan mudah sementara masih banyak terjadi hal-hal semacam ini.”

Para hadirin yang berkumpul di lapangan, yang kebanyakan di antara mereka sudah melakukan pekerjaan amal, sering kali memberikan tepuk tangan di sela-sela pidato Paus.

“Kita tidak bisa menjadi orang Kristen yang kaku, yang telalu sopan, yang berbicara soal teologi dengan tenang sambil minum teh.”

“Kita harus menjadi orang Kristen yang berani dan mencari mereka (yang paling membutuhkan bantuan),” tegasnya.

Paus Fransiskus mengatakan dunia akan melalui bukan hanya krisis ekonomi, tetapi juga krisis nilai. “Ini terjadi hari ini. Jika investasi di bank anjlok, ini adalah tragedi dan orang mengatakan, ‘Apa yang harus kita lakukan?’”.

“Tapi jika orang meninggal karena kelaparan, tidak punya apapun untuk dimakan atau menderita akibat kesehatan yang buruk, itu dianggap tidak penting. Ini adalah krisis kita hari ini. Sebuah gereja yang miskin dan untuk orang miskin harus memperjuangkan mentalitas ini.”

Paus mengungkapkan hal ini setelah bertemu dengan Kanselir Jerman Angela Merkel untuk mendiskusikan krisis ekonomi Eropa.

Merkel kelihatannya merespon kritik Paus yang seminggu lalu mengatakan ‘kediktatoran ekonomi’ yang tidak berperasaan. Kanselir Jerman yang tengah bersiap mengikuti pemilu kembali di bulan September mendatang, kemudian menyerukan regulasi yang lebih kuat terhadap pasar keuangan.

Kamis lalu, Paus Fransiskus dalam pidatonya mengenai reformasi keuangan dunia melontarkan kritikan dengan mengatakan bahwa krisis ekonomi global telah membuat hidup jutaan orang di negara-negara kaya dan miskin menjadi lebih buruk.

Berita terkait: Pope laments a world where homelessness and hunger is not news

 

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. PID: Wadah pemuda lintas agama menyatukan perbedaan
  2. Seorang calon imam dianiaya, seminari tinggi diserang
  3. Gereja minta Jokowi ungkap kelompok garis keras yang kacaukan Papua
  4. Empat orang Asia masuk Komisi Teologi Internasional
  5. Kebebasan beragama dinilai jadi persoalan serius buat Jokowi
  6. Universitas Yesuit di Asia-Pasifik bahas peran mereka dalam bidang keadilan sosial
  7. Menag: Pemaksaan kehendak salahi etika Islam
  8. Ancaman ISIS membuat para uskup Filipina gugup
  9. Pilkada lewat DPRD, Indonesia dinilai bisa lebih rusak dari ORBA
  10. Paus Fransiskus tunjuk lebih banyak perempuan untuk Komisi Teologi Internasional
  1. Tim pelayanan penjara Yesuit mengunjungi keluarga para napi Laos di Thailand
  2. Penyerang sebuah kelompok doa Rosario di Sleman dituntut empat bulan penjara
  3. Universitas Yesuit di Asia-Pasifik bahas peran mereka dalam bidang keadilan sosial
  4. PID: Wadah pemuda lintas agama menyatukan perbedaan
  5. Kebebasan beragama dinilai jadi persoalan serius buat Jokowi
  6. Biarawati juara The Voice luncurkan album Natal
  7. Vatikan: Hari Komunikasi Sedunia 2015 fokus pada keluarga
  8. Qanun Jinayat disahkan, warga non Muslim cemas
  9. Paus Emeritus Benediktus XVI disebut kakek dari semua kakek
  10. Sambil berdemontrasi demi pro demokrasi, para mahasiswa Kristiani menyalurkan makanan
  1. Hendaknya banyak paroki di wilayah keuskupan-keuskupan meniru hal yang baik yang...
    Said pandenaker simanjuntak on 2014-09-23 09:39:00
  2. Tujuan Paus mungkin yang terpenting adalah bahwa orang tidak dijauhkan dari Sakr...
    Said on 2014-09-21 06:16:00
  3. Puji Tuhan, kalau ada titik terang dari Pak Mengeri Agama yang baru.. Terkabull...
    Said on 2014-09-19 11:42:00
  4. Mantap... hidup santo paulus... Dari muka semua guru, yg kukenal banget itu pak...
    Said Ria on 2014-09-17 22:11:00
  5. KWI sudah mengeluarkan pernyataan resmi menolak PP tersebut. Berarti Ibu Menteri...
    Said chris on 2014-09-13 19:50:00
  6. Bravo... sudah didaftar untuk hak paten? Mau dengar lebih lanjut kalau sudah ad...
    Said on 2014-09-12 07:20:00
  7. Hukuman pilihan...atau nilai emasnya itu... baru tahu ini.. Kalau diberi kesemp...
    Said on 2014-09-12 07:03:00
  8. K-13: guru yang sudah mendapat pelatihan pun msh tetap bingung. Sekarang buku pe...
    Said Lakestra on 2014-09-08 13:49:00
  9. apapun argumennya, masalah patung itu suda beda sejak dulu, tidak heran.......
    Said tri siwi ibar santoso on 2014-09-08 13:13:00
  10. Ini urusan Malaysia, tetangga dekat tetapi sangat beda dengan kita. Kita pastik...
    Said on 2014-09-06 07:54:00
UCAN India Books Online