UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Para lansia mengalami cedera akibat bentrok dengan polisi

22/05/2013

Para lansia mengalami cedera akibat bentrok dengan polisi thumbnail

 

Tiga lansia mengalami cedera saat mereka mengadakan aksi protes menentang pembangunan menara saluran udara tegangan ekstra tinggi (Sutet) pada Senin di Miryang, barat daya Seoul, Korea Selatan.

Ketiga lansia, yang berusia 70-an tahun itu, harus dibawa ke rumah sakit untuk dirawat setelah bentrok dengan polisi.

Pembangunan menara  itu telah ditunda selama delapan bulan menyusul protes dari pemerhati lingkungan dan aktivis lokal, yang mengklaim menara dengan tinggi 40 meter itu akan merusak lingkungan dan memancarkan gelombang elektromagnetik berbahaya.

Seorang aktivis berusia 73 tahun Lee Chi-woo, yang lahannya digunakan untuk mendirikan menara itu, bunuh diri dan meninggal dalam aksi protes pada Januari 2012.

KEPCO, yang dikelola pemerintah, berencana mendirikan 161 menara di Busan, tenggara Korea. Dari jumlah tersebut, 52 menara berada di Myrang.

Sejumlah aktivis telah mengusulkan kabel tegangan tinggi itu ditanam ke dalam tanah. Tapi,  perusahaan listrik, KEPCO, menghentikan cara tersebut karena biayanya terlalu mahal dan membutuh waktu yang lama.

Saat berita tentang warga cedera menyebar, sekitar 30 orang menggelar konferensi pers dadakan di luar markas KEPCO di Seoul, menuntut penghentian segera pembangunan menara tersebut.

Pendeta Yang Jae-sung, ketua bersama Forum Agama dan Lingkungan Hidup, mengatakan, “KEPCO dan polisi membela konstruksi itu dengan kekerasan, bertentangan dengan kehendak warga yang menginginkan dialog dan kompromi. Perusahaan harus mendengarkan suara masyarakat dan meninjau kembali rencana itu.”

Di Miryang Pastor Vincentius Kim Jun-ha, koordinator protes itu, mengatakan: “Sayang sekali bahwa para lansia harus mengalami cedera. Namun, masyarakat tampaknya tidak akan mundur.”

“Kami sebenarnya tidak ingin melibatkan mereka dalam aksi protes tersebut, namun keinginan mereka sangat kuat. Mereka telah menderita terlalu lama dan merasa dilecehkan oleh perusahaan.”

Tanggapan datang dari Kim Tae-yong, manajer proyek di KEPCO. “Saat ini di Korea Selatan, persediaan listrik tidak cukup dan pembangunan menara itu sangat penting,” katanya.

“Saya merasa simpati dengan warga desa. Kami akan berusaha sebaik mungkin untuk menyelesaikan masalah dengan mereka. Kami juga akan memberikan perhatian ekstra untuk mencegah agar warga desa tidak mengalami cedera lagi di lokasi konstruksi.”

Sumber: Elderly people injured in pylon protest
 

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Waspadalah terhadap terorisme 'bersarung tangan putih', kata Paus kepada biarawati dari Tanah Suci
  2. Kanonisasi dua biarawati asal Palestina mendorong perdamaian
  3. Ratusan mahasiswa tolak transmigrasi di Kalimantan
  4. Dalam Misa di Vatikan, Paus Fransiskus prihatin dengan nasib warga Rohingya
  5. Para uskup puji Filipina menyambut pengungsi Rohingya
  6. Umat Katolik Toraja se-Jabodetabek merayakan Paskah
  7. Klerus AS desak sinode mendatang keluarkan pernyataan yang jelas dan tegas terkait ajaran Gereja
  8. Uskup Agung Samarinda ajak umat Katolik untuk terus memberikan kontribusi
  9. Perdebatan transgender di Korea Selatan mendorong para aktivis LGBT menentang Kristen
  10. Ditolak sejumlah negara Asia Tenggara, pengungsi Rohingya disambut hangat di Aceh
  1. Renungan Hari Raya Pentakosta bersama Pastor Bill Grimm
  2. Presiden Xi desak agama-agama di Tiongkok menghindari pengaruh asing
  3. Pengadilan Pakistan mendakwa 106 pembunuh pasangan Kristen
  4. Perspektif Katolik tentang perubahan iklim dan pertumbuhan ekonomi
  5. Jumlah umat Katolik kecil di Tibet mungkin dipengaruhi komunis Tiongkok
  6. Tokoh agama: hadapi pengungsi Rohingya, utamakan aspek kemanusiaan
  7. Paus menyerukan umat Katolik Tiongkok untuk tetap menjaga kesetiaan mereka
  8. Kisah budidaya rumput laut dari Papua
  9. Indonesia dan Malaysia sepakat bantu imigran Rohingya
  10. Dalam Misa di Vatikan, Paus Fransiskus prihatin dengan nasib warga Rohingya
  1. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  2. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  3. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  4. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  5. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  6. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  7. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
  8. Raul harus cepat saja kembali... beliau sudah lansia......
    Said on 2015-05-12 07:07:00
  9. Datang dari Jakarta tentu harus bawa kado.. Lain kali ke Papua saya harap mereka...
    Said on 2015-05-12 06:58:00
  10. Ada baiknya dalam bulan Mei kita berdoa melalui Ratu Segala Bangsa, untuk perlin...
    Said on 2015-05-12 06:49:00
UCAN India Books Online