UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Ketua PGI: Kita terlalu bereuforia dengan reformasi

24/05/2013

Ketua PGI: Kita terlalu bereuforia dengan reformasi thumbnail

Para pembicara dalam forum diskusi yang diadakan FKKJ

 

Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI), Pendeta Andreas A. Yewangoe mengatakan banyaknya masalah yang muncul di era reformasi ini karena orang terlalu bereuforia dengan reformasi.

“Sampai sekarang kita hanya bereuforia dan belum dibebaskan dari situ. Kita masih belum mampu menangkap amanat dan intisari reformasi yakni agar terbentuk masyarakat yang berkeadaban (civil sociaty) yang makin dewasa, yang menghormati hak asasi manusia, yang berdemokrasi secara substansial, yang menegakkan hukum yang berkeadilan,” kata Pendeta Yewangoe, yang menjadi keynote speaker dalam diskusi Kamis (23/5) di Graha Bethel, Jakarta, yang dihadiri sekitar 200 peserta dari lintas agama.

Acara, yang diadakan oleh Forum Komunikasi Kristiani Jakarta (FKKJ), sebuah forum aliansi  Protestan dan Katolik, dalam rangka peringatan Hari Kebangkitan Nasional dan Bulan Oikumene itu mengambil tema “Menggugah kesadaran hidup berbangsa majemuk” juga menghadirkan para pembicara dari tokoh lintas agama — Islam, Protestan, Buddha, Konghucu, dan Katolik.

Kini reformasi sudah berjalan 15 tahun, namun berbagai masalah bermunculan. Menurut Yewangoe, “Kita  harus berjuang agar merdeka dari euforia dan masuk ke alam nyata.”

Ia mengatakan umat beragama harus berusaha untuk melakukan perbaikan ketimbang bereuforia. “Kita tidak boleh pesimis. Kita mulai dari diri dan kelompok kita untuk melakukan perbaikan termasuk pendidikan yang bersifat multi-etnis dan multi-agama.”

Namun, ia mengamati, pendidikan agama pada dirinya belum tentu berhasil, sebab agama juga sering menjadi persoalan, dan bukan menyelesaikan masalah.

Ia mengatakan dewasa ini agama-agama dihormati, bukan karena menjamin kehidupan bersama di dalam masyarakat, melainkan karena menjanjikan sesuatu yang melampaui sejarah ini yakni surga.

Sementara itu  Kyai Muhlisinalahuddin (Gus Mus), mengatakan, “Berbagai masalah yang kita hadapi saat ini kita perlu membuat silahturahim nasional. Kita juga perlu berdoa dan tobat secara nasional.”

Terkait radikalisme yang meningkat di era reformasi ini, Y. Handoyo Budhisejati,  dari Forum Masyarakat Katolik Indonesia Keuskupan Agung Jakarta (FMKI-KAJ), pihaknya sedang berupaya untuk memulai dialog di tingkat akar rumput. “FMKI akan membentuk cabangnya di tingkat kecamatan dengan tujuan untuk melakukan dialog di akar rumput.”

Theophilus Bela, ketua umum FKKJ mengatakan tema itu diangkat karena di era reformasi kini “banyak orang sepertinya tidak sadar bahwa kita adalah sebuah bangsa besar yang amat majemuk, yang datang dari ribuan pulau, banyak bahasa, suku bangsa, etnis dan agama.  Jadi kita harus bisa saling tenggang rasa dan saling menerima perbedaan dan persamaan kita semua.”

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Agama Sebagai Permainan Politik: Meningkatnya Intoleransi di Indonesia
  2. Mengapa Paus Fransiskus hindari pertemuan dengan Dalai Lama
  3. Menag: Jangan jelek-jelekkan agama lain
  4. Polisi siaga terkait ancaman demonstran anti penggunaan antribut Natal
  5. Gereja Katolik buka posko bantuan untuk para korban longsor Banjarnegara
  6. Uskup Papua Nugini kecam perburuan terhadap para penyihir untuk dibunuh
  7. Paus Fransiskus berperan penting dalam pemulihan hubungan AS-Kuba
  8. Halau radikalisme, Ulil harap umat Muslim tafsirkan Alquran lebih inklusif
  9. Gereja Katolik di Pakistan mengecam serangan di sekolah
  10. Kelompok HAM minta keringanan jelang eksekusi lima terpidana mati
  1. 22 pelajaran bijak dari seorang ibu
  2. Para kandidat berjanji tidak kekerasan pemilu selama perjalanan paus di Sri Lanka
  3. Para pengungsi Kristen keluar dari hutan Kamboja
  4. Para uskup Pakistan himbau umat Kristiani merayakan Natal secara sederhana
  5. Muhammadiyah tak haramkan Muslim ucapkan Natal
  6. Pemuda-Pemudi Muslim meriahkan Christmas Carol di Ambon
  7. Kalbar miliki gereja Katolik berkapasitas 3.000 Orang
  8. Agama Sebagai Permainan Politik: Meningkatnya Intoleransi di Indonesia
  9. Umat Katolik di Tiongkok adakan Malam Kasih Natal
  10. Renungan Hari Minggu Adven Keempat bersama Pastor Bill Grimm
  1. Ada mafianya tuh makanya BA gak berani cabut segelnya......
    Said kepuh on 2014-12-15 07:49:00
  2. sayangnya... Pak Hasyim tidak bisa menaham segelintir Umatnya yang nakal dan mas...
    Said Maman Sutarman on 2014-12-02 08:23:00
  3. Lagi lagi membenarkan diri? Tidak mewakili Malaysia secara keseluruhan? Pemerint...
    Said on 2014-12-02 08:10:00
  4. "Tidak dibenarkan" bukan DILARANG. Karena tidak dilarang, terjadi penutupan ger...
    Said on 2014-12-02 08:05:00
  5. Kalau boleh saran, berilah pakaian kepada yang telanjang, pakaian pantas untuk m...
    Said on 2014-12-01 07:02:00
  6. Terima kasih banyak Pater..atas kritikan dan sarannya.. Tuhan memberkati....
    Said on 2014-11-10 19:35:00
  7. Artikel berjudul "Paus membuat peraturan terkait pemberhentian dan pengunduran d...
    Said J. Mangkey msc on 2014-11-10 11:59:00
  8. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  9. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  10. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
UCAN India Books Online