UCAN Indonesia Catholic Church News

Negara-negara Asia dapat kecaman keras terkait pelanggaran HAM

24/05/2013

Negara-negara Asia dapat kecaman keras terkait  pelanggaran HAM thumbnail

 

Negara-negara Asia telah berada di bawah sorotan Amnesti Internasional, sebuah kelompok hak yang berbasis di London dalam laporan tahunan yang dipublikasikan pada Rabu.

Bangladesh dikecam terkait catatan hak asasi manusia (HAM) selama setahun terakhir, yang menunjukkan di beberapa daerah di mana pelanggaran terjadi secara mencolok.

“Sekitar 30 orang dieksekusi di luar hukum. Pasukan keamanan negara itu terlibat dalam penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya serta setidaknya 10 kasus penghilangan paksa. Kekerasan politik mengakibatkan kematian empat warga,” kata laporan itu.

Perempuan di Bangladesh mengalami berbagai bentuk kekerasan termasuk serangan dengan cairan asam, pembunuhan karena gagal membayar mas kawin yang diminta, pencambukan akibat pelanggaran hukum agama, kekerasan dalam rumah tangga, dan kekerasan seksual.

Amnesty juga menyatakan pemerintah gagal melindungi minoritas agama dan etnis yang diserang, serta setidaknya satu orang seminggu meninggal tahun 2011 di tangan penegak hukum di Bangladesh.

Catatan bagi Korea Utara, akibat penjara terhadap para pembangkang juga menerima kritikan pedas, namun Catherine Baber, wakil direktur Amnesty untuk Asia-Pasifik, mengatakan baru-baru ini Komisi Penyelidikan PBB untuk Korea Utara membuat “langkah yang menggembirakan” dalam menangani berbagai pelanggaran HAM “yang brutal dan sistematis” di sana.

Sementara Korea Selatan tidak luput dari pengawasan. UU Keamanan Nasional negara itu yang kontroversial  sedang digunakan oleh pemerintah “untuk mengendalikan debat online dengan Korea Utara,” demikian Byun Jeong-pil, kepala koordinator Amnesty Korea.

Ia mencontohkan kasus Park Jeong-geun, yang dijatuhi hukuman pada November lalu selama 10 bulan penjara, diskors selama dua tahun, karena melanggar hukum setelah “menyindir melalui pesan twitter dari sebuah situs Korea Utara yang dilarang.”

Di Sri Lanka, “penahanan ilegal, penyiksaan dan penghilangan paksa tetap marak terjadi dan pelaku  tidak dihukum,” demikian laporan tersebut. Para pembela HAM, wartawan dan anggota peradilan dilecehkan oleh pejabat dan para pendukung pemerintah.

Kelompok ini telah mendata lebih dari 20 penghilangan paksa yang diduga dilaporkan di Sri Lanka tahun lalu.

Presiden Sri Lanka Mahinda Rajapaksa mengatakan selama pidatonya pekan lalu bahwa ia akan melanjutkan perjuangan melawan kekuatan anti-Sri Lanka yang mencoba untuk “memisahkan diri dari negara itu”.

Namun, Amnesty mengatakan pihak berwenang “terus menjadikan UU Pencegahan Terorisme untuk menangkap dan menahan tersangka untuk jangka panjang tanpa tuduhan atau pengadilan.

Sumber: Amnesty slams Asian countries on human rights

 

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Romo Magnis: Pemeluk agama tak sama dengan pendukung bola
  2. Kehadiran minoritas harus memberi arti bagi mayoritas
  3. Tanggapan Gereja Katolik Asia terhadap Laudato si' dalam mengatasi perubahan iklim
  4. Umat Katolik di Tiongkok desak bebaskan uskup lansia yang sakit dan lama dipenjara
  5. TV María akan menampilkan acara untuk anak-anak, orang muda
  6. Kardinal Hong Kong: Ia tidak diundang ke Sinode tentang Keluarga
  7. Cendikiawan Muslim: Pemerintah harus mengambil langkah pemblokiran situs radikal
  8. Para uskup AS belajar isu migran di Malaysia
  9. Sekolah di Timor Leste masih berjuang dengan kebutuhan dasar
  10. Warga masih trauma dan derita fisik akibat perang saudara selama 26 tahun
  1. Renungan Minggu Biasa XXIII bersama Pastor Bill Grimm
  2. Dua Kardinal Hong Kong berbeda pendapat terkait pembicaraan Vatikan-Tiongkok
  3. Umat Katolik menyerukan kanonisasi mantan uskup agung Dhaka
  4. OMK Kamboja dan Laos rayakan Hari Kaum Muda pertama
  5. Pembangunan katedral bersejarah di Singapura masih butuh dana
  6. Umat Katolik Paroki Santa Clara merindukan gereja
  7. Sekolah di Timor Leste masih berjuang dengan kebutuhan dasar
  8. Gereja Katolik dukung aksi mogok nasional pekerja di India
  9. Gereja: UU Ras dan Agama Myanmar bisa menimbulkan perpecahan
  10. Cendikiawan Muslim: Pemerintah harus mengambil langkah pemblokiran situs radikal
  1. Mungkin ada agenda politik tersembunyi di balik FUI itu.......
    Said Yohanes Seandy Sunjoko on 2015-09-05 07:45:00
  2. Kapan Tiongkok itu jadi negera yang normal - sehat lahir batin?...
    Said on 2015-09-03 08:54:00
  3. Tentu saja kesibukan sebatas Liturgi - Altar, perlu diimbangi dengan ketegasan p...
    Said sani@ on 2015-08-21 11:51:00
  4. Silahkan baca di teks ini selengkapnya...terima kasih.. http://www.mirifica.net...
    Said on 2015-08-19 14:30:00
  5. “Dalam perjalanan ke depan, Gereja Katolik memandang bahwa pemerintah dan para p...
    Said kristiadjirahardjo on 2015-08-17 10:55:00
  6. Undangan kepada Bapa Suci dr Menag unt berkunjung ke Indonesia,tentu sangat meng...
    Said tarcisius fenfat on 2015-08-15 10:51:00
  7. Menuju keteraturan......
    Said on 2015-08-14 16:46:00
  8. Baik sekali kalau Bpk Menteri kunjung ke Vatikan.....
    Said on 2015-08-14 16:45:00
  9. Salut kepada menteri agama t ksi atas upayanya utk mengundang bp paus franciskus...
    Said Eduardus on 2015-08-13 13:29:00
  10. Roma 10:9: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan...
    Said mietiaw69 on 2015-07-29 14:34:00
UCAN India Books Online