UCAN Indonesia Catholic Church News

Umat Katolik di jazirah Arab mencari tempat untuk beribadah

03/06/2013

Umat Katolik di jazirah Arab mencari tempat untuk beribadah thumbnail

 

Mgr Camillo Ballin, Vikaris Apostolik untuk kawasan Arab Saudi, Kuwait, Qatar dan Bahrain, menjelaskan umat Katolik membutuhkan toleransi beragama serta tempat untuk beribadah.

Uskup asal Italia itu belajar bahasa Arab dan agama Islam setelah ia ditahbiskan sebagai imam Misionaris Comboni.

Dalam sebuah wawancara dengan CNA pada 29 Mei, ia berbicara tentang perjalanannya ke Mesir, Lebanon, Suriah, Sudan dan pengangkatannya sebagai Vikaris Apostolik Kuwait tahun 2005.

Vikariatnya  diperluas tahun 2011 mencakup seluruh Semenanjung Arab bagian utara, yang mencakup Kuwait, Bahrain, Qatar dan Arab Saudi.

Daerah itu telah memiliki populasi Kristen sejak sebelum kedatangan Islam. Faktanya bahwa banyak orang Kristen di daerah itu perlu dijadikan sumber inspirasi, kata Uskup Ballin. Sebagai contoh, sebuah gereja di vikariat itu yang dipersembahkan untuk St. Arethas dan 400 martir yang dianiaya dan dibunuh lebih dari satu abad sebelum Islam datang ke daerah itu.

Saat ini, pelayanan di vikariat itu fokus pada pembinaan rohani bagi 2,5 juta umat Katolik di daerah tersebut, kata Uskup Ballin.

Perhatian utama vikariat itu, katanya, adalah mempromosikan kebebasan beragama bagi umat Kristiani di daerah itu. Sebagian besar umat Katolik di daerah tersebut pekerja migran dari berbagai negara termasuk India dan Filipina.

“Kami tidak meminta undang-undang khusus bagi orang-orang Kristen,” kata uskup itu. Dia menjelaskan konsep kebebasan beragama di Semenanjung Arab, dan mencatat bahwa Gereja di daerah itu tidak pernah membujuk umat Muslim untuk meninggalkan iman mereka.

“Kami hanya meminta tempat untuk beribadah,” dan memberikan kesempatan kepada para pekerja migran di kawasan itu untuk mendapatkan pembinaan spiritual, katanya.

Uskup itu mengatakan negara-negara di kawasan itu “memiliki  sikap toleransi terhadap orang Kristen.”

Tantangan lain yang dihadapi vikariat itu adalah keragaman para pekerja migran di kawasan itu. “Semua umat beriman kami berasal dari banyak negara dan banyak ritus,” katanya, seraya menambahkan bahwa di Bahrain saja, Misa-misa mingguan menggunakan lima ritus Katolik yang berbeda dan belasan bahasa.

Uskup itu mengatakan penyatuan di kalangan umat dari berbagai latar belakang  menjadi sebuah komunitas Katolik adalah tantangan, maka ini menjadi prioritas vikariat itu.

Vikariat itu membantu umat Katolik bersama-sama sebagai sebuah komunitas terpadu, seperti konferensi tahunan yang diadakan di Kuwait yang mengumpulkan lebih dari 400 umat beriman untuk membahas topik yang terkait dengan iman.

Sementara vikariat itu menghadapi tantangan tersebut, juga telah menerima dukungan dari beberapa negara di wilayah itu yang telah membangun rasa hormat yang kuat terkait kebebasan beragama.

“Bahrain tidak hanya memiliki sikap toleransi, tetapi juga mendorong” orang Kristen, kata Uskup Ballin, berkomentar bahwa negara itu telah memberikan tanah kepada vikariat itu untuk membangun katedral baru, dan mendukung populasi kecil Kristen lokal selain pekerja migran Katolik.

Sumber: Catholics in the Arabian peninsula seek places to worship

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Proses pembangunan Gereja Santa Clara dihentikan sementara
  2. Gua Maria Kerep Ambarawa jadi mercusuar iman bagi umat Katolik, Muslim
  3. Paus desak pengunjung di Vatikan mengenal Yesus dengan membaca Injil
  4. Ketua MPR RI: Pemuda Katolik diharapkan beri sumbangan pemikiran kebangsaan
  5. Komnas HAM: Polisi India gagal menangani penyelidikan pemerkosaan biarawati
  6. Polisi didesak bertindak adil dalam penyelidikan terbakarnya gereja
  7. Tokoh agama: Pancasila Rumah Kita, perbedaan adalah rahmat
  8. Presiden Filipina minta dukungan Gerakan Karismatik Katolik
  9. Umat Katolik diajak mengenang dan berdoa untuk para migran dan pengungsi
  10. Ayah dari wanita Katolik yang dihukum mati terkait penghujatan kecam pengadilan
  1. Renungan Minggu Biasa XXII bersama Pastor Bill Grimm
  2. Jika Gairah Hidup Anda Redup, Nyalakan dengan Ini
  3. Prioritas, pewartaan, sentuhan kasih mencerminkan latar belakang Paus Fransiskus
  4. Umat Katolik diajak gunakan media digital sebagai sarana pewartaan
  5. Enam orang ditangkap terkait pembunuhan seorang wanita kerasukan ‘roh jahat’
  6. Kelompok Religius luncurkan website menentang perdagangan manusia
  7. Data baru menunjukkan tuduhan kristenisasi tidak terbukti
  8. Sekolah Yesuit bantu korban gempa di Nepal
  9. Legislator Filipina akui membantu tersangka pembunuh imam
  10. Tokoh agama: Pancasila Rumah Kita, perbedaan adalah rahmat
  1. Tentu saja kesibukan sebatas Liturgi - Altar, perlu diimbangi dengan ketegasan p...
    Said sani@ on 2015-08-21 11:51:00
  2. Silahkan baca di teks ini selengkapnya...terima kasih.. http://www.mirifica.net...
    Said on 2015-08-19 14:30:00
  3. “Dalam perjalanan ke depan, Gereja Katolik memandang bahwa pemerintah dan para p...
    Said kristiadjirahardjo on 2015-08-17 10:55:00
  4. Undangan kepada Bapa Suci dr Menag unt berkunjung ke Indonesia,tentu sangat meng...
    Said tarcisius fenfat on 2015-08-15 10:51:00
  5. Menuju keteraturan......
    Said on 2015-08-14 16:46:00
  6. Baik sekali kalau Bpk Menteri kunjung ke Vatikan.....
    Said on 2015-08-14 16:45:00
  7. Salut kepada menteri agama t ksi atas upayanya utk mengundang bp paus franciskus...
    Said Eduardus on 2015-08-13 13:29:00
  8. Roma 10:9: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan...
    Said mietiaw69 on 2015-07-29 14:34:00
  9. Pemerintah terus mengundang investor - dan tentu akan memberi izin untuk itu. S...
    Said on 2015-07-29 07:50:00
  10. Negara Cina tidak mau menjadi warga bumi yang mudah bergaul..sepanjang masa. Ama...
    Said on 2015-07-25 08:12:00
UCAN India Books Online