UCAN Indonesia Catholic Church News
ENRICH YOUR SPIRITUAL LIFE

Indonesia diminta lindungi pekerja rumah tangga

17/06/2013

Indonesia diminta lindungi pekerja rumah tangga thumbnail

 

Amnesty International minta pemerintah Indonesia segera mengambil langkah-langkah yang lebih baik untuk melindungi para pekerja rumah tangga (PRT), baik yang bekerja di dalam maupun di luar negeri.

Permintaan ini dilontarkan Josef Roy Benedict, Campaigner Indonesia & Timor Leste Amnesty International Secretariat, di London, Inggris, Senin (17/6), sehubungan dengan penetapan 16 Juni sebagai Hari Pekerja Rumah Tangga Internasional.

Kegagalan pemerintah Indonesia untuk menyediakan perlindungan yang memadai bagi PRT-nya – sebagian besarnya perempuan – baik di dalam maupun di luar negeri, adalah pelanggaran kewajiban negara di bawah hukum dan standar internasional.

Ini juga bertentangan dengan pernyataan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dua tahun silam, yang mendesak perwakilan di Konferensi Organisasi Buruh Internasional (ILO) di Jenewa untuk mendukung diadopsinya Konvensi ILO tentang Kerja Layak Pekerja Rumah Tangga. Pula menentang komitmen pemerintah Indonesia selama Evaluasi Berkala Universal (Universal Periodic Review/UPR) tahun 2012 untuk meratifikasi Konvensi ini.

Konvensi ILO No. 189 merayakan ulang tahun kedua diadopsinya Kerja Layak Pekerja Rumah Tangga, tonggak penting hukum perjanjian internasional yang menetapkan standar internasional bagi perlindungan hak-hak PRT.

Sejalan dengan rekomendasi yang dibuat Komite Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan (Committee on the Elimination of Discrimination against Women/CEDAW) pada Kesimpulan Pengamatan (Concluding Observations)  tahun 2012, Amnesty International menyerukan pemerintah Indonesia mengambil langkah konkret dan memastikan perlindungan hukum yang memadai bagi hak-hak semua pekerja rumah tangga.

Sebagai langkah pertama, pihak berwenang Indonesia harus meratifikasi Konvensi ILO tentang Kerja Layak Pekerja Rumah Tangga pada kesempatan secepatnya, memasukan aturan-aturannya ke dalam undang-undang nasional dan mengimplementasikannya kebijakan dan praktik.

Langkah tersebut tidak hanya menyediakan dasar yang kuat bagi legislasi dalam negeri dalam melindungi hak PRT, hal ini juga memperkuat upaya perlindungan bagi jutaan pekerja rumah tangga di luar negeri.

Tak sedikit upaya perlindungan terhadap jutaan PRT Indonesia di dalam negeri dan yang bekerja di luar negeri, seperti di Hong Kong, Malaysia, Arab Saudi, dan Singapura, belum menjadi kenyataan.

Para PRT yang bekerja di luar negeri secara rutin menjadi korban perdagangan untuk kerja paksa dan penipuan kontrak, dan biaya rekrutmen yang terlalu mahal. Di sisi lain, mereka yang bekerja di dalam negeri tidak mendapat hak legal dan hak pekerjaan yang setara seperti pekerja lain di Indonesia.

Karena karakter kerja yang terisolasi, para pekerja rumah tangga juga berisiko dikasari secara fisik dan psikologis, serta pelecehan seksual, ujar Benedict. Alhasil, hak-hak atas pekerjaan yang adil dan setara, lingkungan kerja yang aman dan sehat, serta kebebasan berasosiasi dan bergerak kerap diingkari.

DPR RI juga diminta memprioritaskan debat dan pengesahan UU Perlindungan PRT yang sesuai dengan hukum dan standard internasional. Sebuah rancangan undang-undang (RUU) didebatkan selama beberapa tahun, menghadapi penundaan berkelanjutan.

Sebab, meski menyambut baik inisiatif ini, Amnesty International, organisasi ini prihatin RUU tersebut, sebagaimana yang ada saat ini, tidak berisi aturan yang memadai soal upah, pembatasan jam kerja, mekanisme pemulihan hak, dan aturan spesifik tentang perempuan, khususnya kehamilan dan persalinan.

Konvensi ILO tentang Kerja Layak Pekerja Rumah Tangga diadopsi pada ulang tahun ke-100 ILO di Jenewa, Swiss, 16 Juni 2011. Hingga saat ini, Konvensi ini diratifikasi Uruguay, Filipina, Mauritius, Nikaragua, Italia, Bolivia, dan Paraguay, dan berlaku 5 September 2013 mendatang.

Sumber: shnews.com

Foto: twicsy.com 

 

  • franstantri dharma

    Mereka para pekerja rumah tangga adalah saudara sebangsa dan setanah air yang kurang beruntung. Mengapa kita tidak berupaya memberdayakan mereka? Malahan memperdaya.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ancaman penggusuran dan penangkapan menghantui para pekerja teh
  2. Surat Gembala Prapaskah KAJ 2016: “KERAHIMAN ALLAH MEMERDEKAKAN”
  3. Renungan Minggu Biasa V/C bersama Pastor Bill Grimm
  4. Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia akan perteguh NKRI
  5. Suku India di desa terpencil berjuang untuk fasilitas dasar
  6. Kardinal Hong Kong bela pesan Imlek Paus Fransiskus untuk Beijing
  7. Sri Lanka harus berkomitmen dengan resolusi PBB, kata aktivis
  8. Tokoh lintas iman dukung penguatan KPK
  9. Jalan menuju keadilan dan kesetaraan
  10. Para uskup Filipina desak umat Katolik untuk tidak memilih ‘orang jahat’
  1. Semoga segala berjalan baik tanpa halangan apapun......
    Said donotchangemyname on 2016-02-02 09:22:00
  2. Salam. Saya menyebarkan tulisan saya tentang penghapusan hukuman mati. Kita bang...
    Said anton bele on 2016-01-27 19:45:00
  3. Susah kalau alam tidak bersahabat.. Andaikan bisa menemukan beberapa sumber air ...
    Said donotchangemyname on 2016-01-22 14:35:00
  4. Mungkin Taliban tidak suka ada orang2 yang pandai.. agar merekalah menang antara...
    Said donotchangemyname on 2016-01-21 09:37:00
  5. Pasang petisi online saja di change.org atau kalau keluarga ybs punya teman medi...
    Said Lukas Lumbantobing on 2016-01-20 06:14:00
  6. Tindakan seperti inilah yang menjadi alasan saya tetap mendukung hukuman mati...
    Said Lukas Lumbantobing on 2016-01-20 06:11:00
  7. Semoga Misa di mall tdk terjadi di Indonesia. Ini bentuk sinkretisme dan peleceh...
    Said Tarcisius on 2016-01-16 07:59:00
  8. Dalang dan akar2nya yang tidak kelihatan.....
    Said donotchangemyname on 2016-01-16 07:59:00
  9. Apa boleh buat, bapak Kardinal sudah mengizinkan... Zaman boleh berubah, saya te...
    Said donotchangemyname on 2016-01-15 10:57:00
  10. Setidaknya artikel ini sedikit lebih objektif. Gafatar tidak seperti apa yg dibe...
    Said Dae Buton on 2016-01-15 00:05:00
UCAN India Books Online