UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Warga Flobamora di Jabodetabek bantu para korban letusan Gunung Rokatenda

17/06/2013

Warga Flobamora di Jabodetabek bantu para korban letusan Gunung Rokatenda thumbnail

Gunung Rokatenda meletus pada 2 Februari 2013

 

Warga Flores, Sumba, Timor, dan Alor (Flobamora), Provinsi NTT, yang tinggal di wilayah Jabodetabek membantu para korban gunung meletus di Pulau Palue, Flores, NTT.

Bantuan itu disalurkan berupa dana yang dikumpulkan melalui Misa penggalangan dana bersama Uskup Maumere Mgr Gerulfus Kherubim Pareira SVD, yang diadakan di Gereja St. Yoseph Matraman, Jakarta Timur, Minggu (16/6).

Dana yang dikumpulkan  pada Misa itu sekitar Rp 37 juta. Selain dana, juga disumbangkan pakaian layak pakai dan 1.000 utas Rosario.

Misa yang diselenggarakan oleh FKM Flobamora Peduli mengambil Tema, “Menjalin Persudaraan dan Solidaritas Bersama Korban Bencana Letusan Gunung Rokatenda Palue- Flores NTT”.

Uskup Kherubim menyampaikan  terima kasih kepada warga Flobamora di Jabodetabek yang telah ikut membangun rasa solidaritas terhadap sesamanya di Pulau Palue. “Saya menyampaikan terima kasih atas solidaritas Anda semua yang telah membantu mereka yang membutuhkan.”

Warga di pulau itu, yang mencakup keuskupannya berjumlah 10.000 jiwa itu kini mereka sangat membutuhkan air bersih dan makanan.

Uskup itu mengatakan bahwa letusan Gunung Rokatenda akan masih terjadi ke depan. Sebagian besar warga telah mengungsi ke Pulau Flores karena mereka trauma gunung itu akan meletus lagi.

Seusai Misa, warga Flobamora berdialog dengan Uskup Kherubim di Aula Sekolah Marsudirini guna mendengar informasi yang sebenarnya tentang keadaan para korban.

Ia mengatakan pulau yang memiliki dua paroki itu adalah pulau gunung api, dan saat ini cuacanya sangat panas baik dari atas maupun dari bawah serta abrasi laut.

“Sejak bencana itu terjadi Oktober,  kami telah mengirim beras dan air bersih,” kata uskup yang telah mengunjungi para korban pada April lalu.

Mereka sekarang, kata prelatus itu, sangat menderita. Dana bantuan ini akan digunakan untuk membeli makanan dan air bersih serta kebutuhan lainnya.

Marcel Muja, salah satu koordinator Misa penggalangan dana itu mengatakan, “Acara ini adalah wujud solidaritas kami warga Flobamora untuk membantu para korban.”

Selain warga Flobamora, kata Uskup Kherubim, dua Kelompok Tionghoa Peduli Flores di Jakarta juga telah membantu para korban bencana tersebut. Ia juga menyampaikan terima kasih atas kepedulian ini.

Gunung Rokatenda terakhir meletus pada 29 April 2013. Gunung setinggi 862,5 meter dari permukaan laut ini, memiliki luas kawah sebesar 250 meter persegi.

Letusan kali ini merupakan letusan ketiga, setelah pada Oktober 2012 terjadi letusan yang menyebabkan ribuan warga mengungsi. Gunung Rokatenda masih berstatus siaga (level III).

Konradus Epa, Jakarta

Foto: tribunnews.com

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  2. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  3. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  4. Paus Fransiskus akan hadiri Kongres Amerika Serikat
  5. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  6. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  7. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  8. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  9. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  10. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  1. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  2. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  3. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  4. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  5. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  6. Paus Fransiskus akan hadiri Kongres Amerika Serikat
  7. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap ‘rendah hati’
  8. Umat Katolik merayakan Minggu Palma dengan hikmat dan meriah
  9. Paus Fransiskus menyalami tunawisma saat kunjungan ke Kapel Sistina
  10. Rakyat Salvador pawai mengenang Uskup Agung Romero, ‘Santo Rakyat’
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online