UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Pluralisme terus terusik

20/06/2013

Pluralisme terus terusik thumbnail

Romo Franz Magnis Suseno SJ

 

Konflik sosial dan tindak kekerasan yang mengancam pluralisme terus terjadi di sejumlah daerah. Hal itu merupakan dampak kegaduhan politik dan sistem ekonomi yang tidak adil sehingga dengan mudah dimobilisasi demi kepentingan tertentu.

Hal itu disampaikan oleh Romo Franz Magnis Suseno SJ, Guru Besar Filsafat di Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta, dalam acara bedah buku Ahmad Safii Maarif: Memoar Seorang Anak Kampung, yang digelar oleh Universitas Muhammadiyah Pontianak di Pontianak Convention Center (PCC), belum lama ini, seperti dilansir Kompas.

Selain Romo Magnis, pembicara lain Syafii Maarif, dan Dekan FKIP Universitas Tanjungpura, Pontianak, Dr Aswandi.

“Ketika persaingan ekonomi dan politik menguat, perasaan primordial muda dimobilisasi untuk berbagai kepentingan. Ini mengancam pluralisme yang selama ini dibangun di Indonesia,” ujar Romo Magnis.

Dia menilai Safii Maarif berkontribusi besar dalam menggalang pluralisme di Indonesia. Dalam masyarakat plural sangat perlu dikedepankan sikap saling percaya sehingga setiap kelompok tidak merasa terasing.

Pembawaan diri anggota kelompok yang provokatif bisa mengusik toleransi yang sudah dibangun berbagai kalangan masyarakat.

“Dari sisi agama, misalnya, apa yang kita anggap benar biarlah kita anggap sebagai kebenaran, tetapi jangan sekali-sekali memaksakan kebenaran menurut keyakinan kita itu kepada kelompok lain,” katanya.

Membangun dialog antar-golongan atau kelompok dalam masyarakat yang plural sangat dipengaruhi kulaitas pendidikan.

“Kedewasaan dialog lintas agama, golongan atau suku ditentukan oleh kualitas pendidikan yang diperoleh seseorang. Ini tidak saja pendidikan formal, tetapi juga pendidikan karakter,” kata Maarif.

Maarif mengakui, awalnya dirinya merupakan salah seorang yang ingin mendorong Indonesia menjadi negara Islam. Namun setelah menempuh pendidikan di sejumlah tempat termasuk di luar negeri, keinginanannya itu perlahan-lahan hilang. Ia menyadari, Indonesia tidak akan menjadi rumah yang indah untuk semua golongan jika keinginan itu terwujud.

Aswandi menambahkan, kualitas pendidikan di Indonesia saat ini masih harus terus diperbaiki karena masih banyak kekurangan. Pendidikan di Indonesia belum menonjolkan pendidikan karakter.

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Indahnya arsitektur berbagai rumah ibadah di Medan
  2. Umat Kristiani India mengungkapkan keterkejutan terkait serangan gereja
  3. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  4. Keadilan sulit dipahami terkait pembunuhan para aktivis lingkungan
  5. Paus desak dunia bertindak menyusul tragedi Mediterania
  6. Penganiayaan orang Kristen di Zhejiang lebih parah dari data sebelumnya: China Aid
  7. Politisi Hong Kong berkomentar 'rasis' terhadap PRT
  8. Otoritas Malaysia desak pemimpin Gereja memasang kembali salib
  9. Presiden Jokowi tutup KAA, kecam terorisme atas nama agama
  10. Menag masih persoalkan batasan agama RUU PUB
  1. Petisi online, selamatkan korban human trafficking Mary Jane
  2. Setelah Katolik Center, Maluku akan bangun Buddha dan Hindu Center
  3. Umat Katolik harus tanam pohon sebelum menerima Sakramen Baptis dan Sakramen Perkawinan
  4. Indahnya arsitektur berbagai rumah ibadah di Medan
  5. Penutupan sekolah yang dikelola Gereja di Bangladesh menimbulkan pertanyaan
  6. Keluarga dan diplomat ajukan PK terakhir untuk menyelamatkan terpidana mati kasus narkoba
  7. NIIS dan Janji Surga
  8. Gereja Armenia memberikan gelar orang kudus korban genosida
  9. Renungan Hari Minggu Paskah IV bersama Pastor Bill Grimm
  10. RUU kontroversial Myanmar akan berdampak buruk bagi perempuan dan minoritas
  1. Terlalu banyak TKI yang nasibnya dihukum mati. Apa gerangan yang mereka lakukan...
    Said on 2015-04-16 20:46:00
  2. Sepertinya orang "Rimba" Jambi tidak mempunyai nama lain? Tidak masuk sensus? T...
    Said on 2015-04-14 09:11:00
  3. Nasib mereka bergantung di benang sutra.. karena getolnya para jaksa penuntut......
    Said on 2015-04-11 09:21:00
  4. Menteri dalam kasus ini harus gebrak meja! Beliau terlalu manis.....
    Said on 2015-04-11 09:13:00
  5. Semoga bagi para pengungsi merasa terhibur dan perhatian dari Paus Fransiskus me...
    Said on 2015-04-09 06:01:00
  6. Kalau sampai pada vonis hukuman mati, diam saja ya, tidak perlu menentangnya....
    Said on 2015-04-03 08:59:00
  7. Apakah waktunya setiap perempuan membawa rotweiler kalau bepergian??...
    Said on 2015-04-03 08:55:00
  8. Terima kasih untuk bantuannya... semoga aman saja....
    Said on 2015-04-03 08:50:00
  9. Domba tidak bisa mengerti apa maunya serigala... Siapa menulis buku sejahat itu ...
    Said on 2015-04-03 08:43:00
  10. Yang tidak tertarik juga tidak akan membacanya.....
    Said on 2015-04-02 15:28:00
UCAN India Books Online