Warga Syiah Sampang berharap ditemui Presiden sebelum Ramadan

01/07/2013

Warga Syiah Sampang berharap ditemui Presiden sebelum Ramadan thumbnail

(Warga Syiah tiba di Gedung Wantimpres, Jakarta, Senin (1/7/2013). Kedatangan mereka untuk meminta penjelasan terkait penyelesaian kasus mereka)

 

Sepuluh warga Syiah asal Sampang, Madura, Jawa Timur, berharap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mau menemui mereka sebelum bulan suci Ramadan.

Sejak dua pekan lalu, mereka tiba di Jakarta, setelah bersepeda selama 16 hari untuk bertemu Kepala Negara.

“Bagaimana Pak Presiden bisa menemui kami, mudah-mudahan sebelum bulan Ramadan, dan bisa memulangkan kami ke kampung halaman,” kata Muhammad Rosid, perwakilan warga Syiah,  di Gedung Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres), Jakarta, Senin (1/7/62013), seperti dilansir kompas.com.

Rosid menjelaskan, kedatangan 10 warga Syiah ke Jakarta adalah untuk menagih janji Presiden SBY tentang jaminan kehidupan toleran di seluruh penjuru Tanah Air. Ia meminta Presiden menjamin hak kebebasan memeluk keyakinan karena dilindungi oleh Undang-Undang.

Selain itu, Rosid dan teman-temannya juga akan menceritakan tentang kehidupan pengungsi yang sekitar 10 bulan ini mendiami gelanggang olahraga (GOR) Sampang. Dia berjanji tak akan menuntut hal lain selain yang disebutkannya.

“Karena semua hidup di bawah kebhinekaan. Jadi bagaimana Pak SBY bisa melindungi hak, dan surat berharga kita yang terbakar,” ujarnya.

Sebelumnya, Anggota Dewan Perimbangan Presiden (Wantimpres) Albert Hasibuan menggelar pertemuan dengan 10 warga Syiah tersebut, di Gedung Wantimpres, Jakarta. Pertemuan digelar tertutup serta melibatkan Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (Kontras) sebagai pendamping warga Syiah.

Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Albert Hasibuan akan menggelar pertemuan tertutup dengan 10 warga Sampang penganut Syiah di Gedung Wantimpres, Jakarta, Senin (1/7/2013). Pertemuan digelar tertutup serta melibatkan Komisi Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (Kontras) sebagai pendamping warga Syiah.

Dari informasi yang diperoleh, pertemuan itu diadakan untuk mencari tahu alasan mengapa Presiden Susilo Bambang Yudhoyono belum bisa menyelesaikan kasus kerusuhan di Sampang.

 

One Comment on "Warga Syiah Sampang berharap ditemui Presiden sebelum Ramadan"

  1. bernardus wato ole on Mon, 1st Jul 2013 12:27 pm 

    Kita doakan masalah ini segera berakhir dengan memenuhi harapan jemaah Syiah di Sampang Madura…..




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Begini cara Arab Saudi mendanai Islam radikal di Bangladesh
  2. Serangan Marawi menimbulkan penganiayaan karena agama
  3. Mengkhawatirkan, satu dari dua anak India alami pelecehan seksual
  4. Pastor di Sikka mendukung upaya pelestarian mata air
  5. Renungan tentang Kenaikan Yesus -28 Mei 2017
  6. PP KIRA: Jangan terjebak paham radikal dan terorisme
  7. Aktivis keagamaan ini diusir dari Maumere, NTT
  8. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  9. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  10. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  1. Bahasa kotor, makian, hujatan, ujaran rasa kebencian ras, golongan, agama, dsb b...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-28 22:07:09
  2. Toleransi seharusnya bisa dilakukan & diterima oleh semua umat beragama di s...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-28 21:02:37
  3. Proud to read it. GBU Thanks....
    Said Alcino Fernandes Freitas Khan on 2017-05-26 11:10:32
  4. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  5. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  6. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  7. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  8. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  9. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
  10. ya itu namanya minoritas.....
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:06:47
UCAN India Books Online