UCAN Indonesia Catholic Church News

Gereja Katolik di perbatasan bisa jadi sarana penginjilan bagi warga Korea Utara

02/07/2013

Gereja Katolik di perbatasan bisa jadi sarana  penginjilan bagi warga Korea Utara thumbnail

 

Ketika gereja Katolik di Jinsadong, kota Sinijiu, Korea Utara, yang terletak di perbatasan dengan Cina, dibom dan dihancurkan dalam Perang Korea, semestinya gereja itu telah punah, demikian juga kapel biara para rahib Benediktin di Tokwon, sebelah barat negara itu.

Ketika Kim Il-sung memperketat pemerintahannya di semenanjung Korea bagian utara menyusul berakhirnya perang tahun 1953, semua agama meninggalkan kawasan ini dan gereja-gereja tidak pernah dibangun kembali, karena tidak boleh berada di Zona Demiliterisasi (DMZ).

Namun Selasa lalu, peringatan 63 tahun pecahnya Perang Korea, Gereja Katolik Korea Selatan meresmikan Gereja Pertobatan dan Pendamaian di Paju hanya 20 kilometer sebelah selatan di Desa Panmunjom, dekat DMZ.

Eksterior gereja baru ini berdasarkan pada desain gereja di Jinsadong, sementara interior didesain sesuai kapel biara para Rahib Benediktin.

“Desain ini bertujuan untuk mengenang umat Katolik bahwa Gereja di Korea Selatan masih ingat mereka di Korea Utara,” kata Pastor Jerome Chang Keung-sun yang merancang gereja di Paju tersebut.

Baginya, gereja di Jinsadong yang telah lama hancur memiliki makna khusus. Ayahnya dibaptis di sana tahun 1930-an ketika semenanjung Korea itu terbagi, meskipun di bawah kekuasaan kekaisaran Jepang.

Selama periode itu Ordo Maryknoll (MM) yang berbasis di AS fokus pada kawasan timur laut Asia, terutama di Cina dan Korea, karena itu pihaknya membangun puluhan gereja termasuk di Jinsadong dan di Tokwon.

Tahun 2003, Pastor Chang berangkat ke pusat Maryknoll di New York untuk mencari dokumen-dokumen yang akan membantunya membangun kembali dua gereja di selatan ini yang berbatasan dengan Korea Utara.

Untungnya, ia menemukan sejumlah foto dan ia mulai membuat desain gereja baru di Paju itu.

“Ini menunjukkan bahwa gereja-gereja di Korea Utara tak pernah hilang,” katanya, seraya menambahkan ini saat yang tepat untuk bekerja pada proyek tersebut.

Tiga tahun sebelumnya, pemimpin Korea Utara saat itu Kim Jong-il dan Presiden Korea Selatan Kim Dae-jung mengadakan pertemuan bersama di Pyongyang yang membuka jalan bagi apa yang dikenal sebagai Seoul’s ‘Sunshine Policy.’

Kementerian Unifikasi di selatan memberikan subsidi untuk membangun gereja di Paju tersebut dan konstruksi ditangani oleh Keuskupan Agung Seoul.

Dengan foto-foto yang diambil dari New York, Pastor Chang, seorang ahli dalam ikon-ikon religius itu, membuat sketsa interior kapel di Tokwon dan mengusulkan bahwa Mansudae Art Studio di Pyongyang bekerja sama terkait desain ini.

Sebuah gedung besar di pusat distrik Pyongchon, Pyongyang dekat sungai utama Taedong, Mansudae melakukan “pendamping khusus” ketika itu masih di bawah diktator Kim Jong-il.

Tapi, setelah menyampaikan undangan lain melalui perantaraan Korea-Cina, Korea Utara akhirnya setuju untuk mengizinkan beberapa seniman Mansudae untuk melakukan pekerjaan di kota perbatasan Dandong, Cina, sebelah Sinijiu tahun 2004.

“Para seniman Korea Utara bekerja di sebuah sasana yang dipinjam  Cina selama 40 hari,” kata Pastor Chang yang tidak diizinkan melakukan kontak dengan kelompok itu karena instruksi ketat dari Utara. “Sementara mereka bekerja, saya mengawasi proses pembangunan tersebut dengan menerima foto-foto melalui internet.”

Mosaik gereja dibangun berdasarkan kapel Tokwon termasuk gambar Yesus di tengahnya yang diapit oleh delapan dari 103 martir Korea yang telah dikanonisasi oleh Paus Yohanes Paulus II di Seoul tahun 1984.

Di antara mereka, St. Peter You Jeong-yul berasal dari Pyongyang, St. Barbara Ko Soon-I dan St. Alex Wu Sae-young berasal dari Provinsi Hwanghae-do di Utara.

Tidak diketahui apakah seniman Korea Utara yang membuat gambar-gambar ini.

Keadaan kekristenan di utara dekat DMZ tidak diketahui. Menurut beberapa teori, pemimpin Korea Utara pertama Kim Il-sung agama Kristen diberantas hingga 1960-an.

Tahun 2006, gereja di Paju akhirnya selesai dibangun setahun sebelum hubungan kedua negara mulai memburuk di bawah presiden baru Lee Myung-bak.

“Kini, hubungan kerjasama yang baik semacam ini antara seniman Korea Utara dan Korea Selatan akan tak terbayangkan. Namun, pada waktu itu … hubungan antara kedua Korea adalah baik. Sepertinya reunifikasi akan segera terjadi pada waktu itu,” kata Pastor Chang.

Sebuah pusat rekonsiliasi nasional yang berdekatan di Paju telah merencanakan gereja itu diselesaikan pada waktu yang sama, tapi situasi politik kurang mendukung. Pendanaan kurang akibat hubungan antara kedua Korea memburuk, akhirnya pemberkatan gereja itu ditunda selama tujuh tahun.

Tapi, ketika Keuskupan Uijeongbu mengambil alih Paju dari Seoul tahun ini, pihaknya memutuskan segera meresmikan gereja itu, dan bulan lalu gereja itu diberkati.

Pastor Timothy Lee Eun-hyung, pastor kepala gereja itu, mengatakan: “Saya berharap bahwa tempat ini digunakan untuk berdoa bagi reunifikasi dan penginjilan bagi warga Korea Utara.”

Sumber: New church near border brings Koreas closer

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pentahbisan uskup secara publik pertama di Tiongkok sejak 2012
  2. Uskup, imam di Tiongkok bersatu menentang pembongkaran salib
  3. Ensiklik Laudato Si' mulai diterapkan di keuskupan India
  4. BNN dan KWI jalin kerjasama penanggulangan narkoba
  5. Said Agil: Prinsip NU adalah melindungi hak minoritas
  6. Paroki harus manfaatkan FKUB
  7. Pameran St. Yohanes Paulus pererat hubungan Katolik-Yahudi
  8. Kasimo layak mendapat gelar Pahlawan Nasional
  9. Aktivis dari 28 negara bahas dampak kerusakan akibat pertambangan
  10. Paus Fransiskus: Jangan takut mengaku dosa
  1. Peranan dan Pengakuan Sekolah Swasta
  2. Paus Fransiskus: Jangan takut mengaku dosa
  3. Protes pembongkaran salib di Tiongkok mendapatkan banyak dukungan
  4. Dua tahun setelah Topan Haiyan, pengungsi tetap berada dalam ‘kondisi memprihatinkan’
  5. Jangan ada peristiwa Tolikara jilid II
  6. Amendemen UUD 45 perlu dikaji lagi
  7. Di Banglades, warga pesisir menjadi korban akibat perubahan iklim
  8. Kehidupan berbahaya di perbatasan Banglades-India
  9. Puluhan orang tewas di seluruh Asia Selatan akibat banjir
  10. Masyarakat adat di Banglades tuntut pengakuan atas hak-hak mereka
  1. Roma 10:9: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan...
    Said mietiaw69 on 2015-07-29 14:34:00
  2. Pemerintah terus mengundang investor - dan tentu akan memberi izin untuk itu. S...
    Said on 2015-07-29 07:50:00
  3. Negara Cina tidak mau menjadi warga bumi yang mudah bergaul..sepanjang masa. Ama...
    Said on 2015-07-25 08:12:00
  4. Papua itu besar, jauh di perbatasan, kurang peminat yang mau berdedikasi di desa...
    Said on 2015-07-25 08:01:00
  5. Yang salah ya salah dan harus masuk penjara. Jangan anggap enteng percikan api ....
    Said on 2015-07-24 08:25:00
  6. Sayang anak itu alami (kekerasan itu abnormal).. tapi kalau pemerintah mulai kew...
    Said on 2015-07-24 08:16:00
  7. Kalau masyarakat mau mengatur seenaknya, untuk apa ada bupati, DPRD dsb.? Merek...
    Said on 2015-07-24 08:04:00
  8. Benar, harus tertib pada aturan dan tata kota. Semoga dimengerti sebelum ditind...
    Said on 2015-07-24 07:49:00
  9. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  10. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
UCAN India Books Online