UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Gereja Katolik di perbatasan bisa jadi sarana penginjilan bagi warga Korea Utara

02/07/2013

Gereja Katolik di perbatasan bisa jadi sarana  penginjilan bagi warga Korea Utara thumbnail

 

Ketika gereja Katolik di Jinsadong, kota Sinijiu, Korea Utara, yang terletak di perbatasan dengan Cina, dibom dan dihancurkan dalam Perang Korea, semestinya gereja itu telah punah, demikian juga kapel biara para rahib Benediktin di Tokwon, sebelah barat negara itu.

Ketika Kim Il-sung memperketat pemerintahannya di semenanjung Korea bagian utara menyusul berakhirnya perang tahun 1953, semua agama meninggalkan kawasan ini dan gereja-gereja tidak pernah dibangun kembali, karena tidak boleh berada di Zona Demiliterisasi (DMZ).

Namun Selasa lalu, peringatan 63 tahun pecahnya Perang Korea, Gereja Katolik Korea Selatan meresmikan Gereja Pertobatan dan Pendamaian di Paju hanya 20 kilometer sebelah selatan di Desa Panmunjom, dekat DMZ.

Eksterior gereja baru ini berdasarkan pada desain gereja di Jinsadong, sementara interior didesain sesuai kapel biara para Rahib Benediktin.

“Desain ini bertujuan untuk mengenang umat Katolik bahwa Gereja di Korea Selatan masih ingat mereka di Korea Utara,” kata Pastor Jerome Chang Keung-sun yang merancang gereja di Paju tersebut.

Baginya, gereja di Jinsadong yang telah lama hancur memiliki makna khusus. Ayahnya dibaptis di sana tahun 1930-an ketika semenanjung Korea itu terbagi, meskipun di bawah kekuasaan kekaisaran Jepang.

Selama periode itu Ordo Maryknoll (MM) yang berbasis di AS fokus pada kawasan timur laut Asia, terutama di Cina dan Korea, karena itu pihaknya membangun puluhan gereja termasuk di Jinsadong dan di Tokwon.

Tahun 2003, Pastor Chang berangkat ke pusat Maryknoll di New York untuk mencari dokumen-dokumen yang akan membantunya membangun kembali dua gereja di selatan ini yang berbatasan dengan Korea Utara.

Untungnya, ia menemukan sejumlah foto dan ia mulai membuat desain gereja baru di Paju itu.

“Ini menunjukkan bahwa gereja-gereja di Korea Utara tak pernah hilang,” katanya, seraya menambahkan ini saat yang tepat untuk bekerja pada proyek tersebut.

Tiga tahun sebelumnya, pemimpin Korea Utara saat itu Kim Jong-il dan Presiden Korea Selatan Kim Dae-jung mengadakan pertemuan bersama di Pyongyang yang membuka jalan bagi apa yang dikenal sebagai Seoul’s ‘Sunshine Policy.’

Kementerian Unifikasi di selatan memberikan subsidi untuk membangun gereja di Paju tersebut dan konstruksi ditangani oleh Keuskupan Agung Seoul.

Dengan foto-foto yang diambil dari New York, Pastor Chang, seorang ahli dalam ikon-ikon religius itu, membuat sketsa interior kapel di Tokwon dan mengusulkan bahwa Mansudae Art Studio di Pyongyang bekerja sama terkait desain ini.

Sebuah gedung besar di pusat distrik Pyongchon, Pyongyang dekat sungai utama Taedong, Mansudae melakukan “pendamping khusus” ketika itu masih di bawah diktator Kim Jong-il.

Tapi, setelah menyampaikan undangan lain melalui perantaraan Korea-Cina, Korea Utara akhirnya setuju untuk mengizinkan beberapa seniman Mansudae untuk melakukan pekerjaan di kota perbatasan Dandong, Cina, sebelah Sinijiu tahun 2004.

“Para seniman Korea Utara bekerja di sebuah sasana yang dipinjam  Cina selama 40 hari,” kata Pastor Chang yang tidak diizinkan melakukan kontak dengan kelompok itu karena instruksi ketat dari Utara. “Sementara mereka bekerja, saya mengawasi proses pembangunan tersebut dengan menerima foto-foto melalui internet.”

Mosaik gereja dibangun berdasarkan kapel Tokwon termasuk gambar Yesus di tengahnya yang diapit oleh delapan dari 103 martir Korea yang telah dikanonisasi oleh Paus Yohanes Paulus II di Seoul tahun 1984.

Di antara mereka, St. Peter You Jeong-yul berasal dari Pyongyang, St. Barbara Ko Soon-I dan St. Alex Wu Sae-young berasal dari Provinsi Hwanghae-do di Utara.

Tidak diketahui apakah seniman Korea Utara yang membuat gambar-gambar ini.

Keadaan kekristenan di utara dekat DMZ tidak diketahui. Menurut beberapa teori, pemimpin Korea Utara pertama Kim Il-sung agama Kristen diberantas hingga 1960-an.

Tahun 2006, gereja di Paju akhirnya selesai dibangun setahun sebelum hubungan kedua negara mulai memburuk di bawah presiden baru Lee Myung-bak.

“Kini, hubungan kerjasama yang baik semacam ini antara seniman Korea Utara dan Korea Selatan akan tak terbayangkan. Namun, pada waktu itu … hubungan antara kedua Korea adalah baik. Sepertinya reunifikasi akan segera terjadi pada waktu itu,” kata Pastor Chang.

Sebuah pusat rekonsiliasi nasional yang berdekatan di Paju telah merencanakan gereja itu diselesaikan pada waktu yang sama, tapi situasi politik kurang mendukung. Pendanaan kurang akibat hubungan antara kedua Korea memburuk, akhirnya pemberkatan gereja itu ditunda selama tujuh tahun.

Tapi, ketika Keuskupan Uijeongbu mengambil alih Paju dari Seoul tahun ini, pihaknya memutuskan segera meresmikan gereja itu, dan bulan lalu gereja itu diberkati.

Pastor Timothy Lee Eun-hyung, pastor kepala gereja itu, mengatakan: “Saya berharap bahwa tempat ini digunakan untuk berdoa bagi reunifikasi dan penginjilan bagi warga Korea Utara.”

Sumber: New church near border brings Koreas closer

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Waspadalah terhadap terorisme 'bersarung tangan putih', kata Paus kepada biarawati dari Tanah Suci
  2. Kanonisasi dua biarawati asal Palestina mendorong perdamaian
  3. Ratusan mahasiswa tolak transmigrasi di Kalimantan
  4. Dalam Misa di Vatikan, Paus Fransiskus prihatin dengan nasib warga Rohingya
  5. Para uskup puji Filipina menyambut pengungsi Rohingya
  6. Umat Katolik Toraja se-Jabodetabek merayakan Paskah
  7. Klerus AS desak sinode mendatang keluarkan pernyataan yang jelas dan tegas terkait ajaran Gereja
  8. Uskup Agung Samarinda ajak umat Katolik untuk terus memberikan kontribusi
  9. Perdebatan transgender di Korea Selatan mendorong para aktivis LGBT menentang Kristen
  10. Indonesia tolak manusia perahu membuat krisis migran di Asia meningkat
  1. Renungan Hari Raya Pentakosta bersama Pastor Bill Grimm
  2. Presiden Xi desak agama-agama di Tiongkok menghindari pengaruh asing
  3. Pengadilan Pakistan mendakwa 106 pembunuh pasangan Kristen
  4. Perspektif Katolik tentang perubahan iklim dan pertumbuhan ekonomi
  5. Jumlah umat Katolik kecil di Tibet mungkin dipengaruhi komunis Tiongkok
  6. Tokoh agama: hadapi pengungsi Rohingya, utamakan aspek kemanusiaan
  7. Paus menyerukan umat Katolik Tiongkok untuk tetap menjaga kesetiaan mereka
  8. Kisah budidaya rumput laut dari Papua
  9. Indonesia dan Malaysia sepakat bantu imigran Rohingya
  10. Dalam Misa di Vatikan, Paus Fransiskus prihatin dengan nasib warga Rohingya
  1. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  2. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  3. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  4. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  5. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  6. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  7. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
  8. Raul harus cepat saja kembali... beliau sudah lansia......
    Said on 2015-05-12 07:07:00
  9. Datang dari Jakarta tentu harus bawa kado.. Lain kali ke Papua saya harap mereka...
    Said on 2015-05-12 06:58:00
  10. Ada baiknya dalam bulan Mei kita berdoa melalui Ratu Segala Bangsa, untuk perlin...
    Said on 2015-05-12 06:49:00
UCAN India Books Online