Mukjizat yang membuat Mendiang Paus Yohanes Paulus II menjadi santo

11/07/2013

Mukjizat yang membuat Mendiang Paus Yohanes Paulus II menjadi santo thumbnail

 

Seorang wanita Kosta Rika yang menderita aneurisma (pendarahan otak), yang dikabarkan menghilang setelah dia berdoa kepada Mendiang Paus Yohanes Paulus II mulai menangis pada Jumat karena ia secara terbuka berbicara untuk pertama kalinya tentang keajaiban yang mendasari tahapan mendiang Paus ini untuk menjadi santo.

Gereja Katolik menghadirkan Floribeth Mora berusia 50 tahun dan dokternya dalam sebuah konferensi pers setelah Paus Fransiskus menyetujui keajaiban untuk kanonisasi Mendiang Paus Yohanes Paulus II.

Sambil meneteskan air matanya, Mora menceritakan bagaimana ia dikirim pulang oleh rumah sakit, dan tidak ada harapan untuk sembuh, serta ia akan meninggal setelah tahun 2011 menyusul diagnosa bahwa ia menderita aneurisma.

Dia mengatakan sebuah foto Paus ini tampaknya berbicara dengan dia selama beatifikasi mendiang Paus ini, dan dokter mengatakan aneurisma menghilang tanpa alasan yang jelas.

Mora dan keluarganya mengambil sikap diam sambil menunggu pengakuan Paus terkait kisah penyembuhannya sebagai sebuah keajaiban. Pada Jumat, dengan didampingi suaminya, dokter dan pejabat Katolik, Mora mengatakan kepada wartawan bahwa ia tidak percaya dan akan mati terkait penyakit yang dideritanya.

Mora mengatakan ketika dia bangun tidur pada 8 April 2011, kepalanya terasa sakit luar biasa, lalu ia pergi ke sebuah rumah sakit di kota Cartago, di mana ia didiagnosa dengan fertigo parah.

Rasa sakit berlangsung selama tiga hari dan Mora dibawa lagi ke rumah sakit, di mana serangkaian tes menunjukkan aneurisma di sebelah kanan dan otaknya mulai mengalami pendarahan, demikian dokternya, Alejandro Vargas.

Para dokter tidak dapat menghentikan pendarahan tersebut dan Vargas berkonsultasi dengan rekan-rekan dokternya di negara-negara Amerika Latin dan Spanyol, dan mereka menyarankan pembedahan.

”Risiko bagi Floribeth adalah kematian, atau berakhir dengan kerusakan saraf yang permanen,” kata Dr Vargas pada Jumat.

”Saya kembali ke rumah dengan rasa takut bahwa saya akan meninggal. Melihat anak-anak saya mengunjungi saya, berdiri di samping tempat tidurku, melihat suami saya yang tabah, meraih tanganku dan merangkul setiap malam, itu sangat menyedihkan,” kata Mora.

Akhirnya, keluarganya mendirikan sebuah altar khusus untuk Mendiang Yohanes Paulus II di luar rumahnya, dan sementara Mora menyaksikan beatifikasi mendiang Paus itu pada 1 Mei 2011. Dia mengambil sebuah majalah, dan melihat foto Paus itu, ia mulai mendengar sebuah suara.

”Suara ini berkata, “Bangunlah, jangan takut,” kata Mora.

Mora mengatakan dia berdiri dan langsung merasakan kondisi fisiknya lebih baik, dan berbagai pemeriksaan medis mengungkapkan bahwa aneurisma-nya menghilang begitu saja.

Sumber: The miracle that ensured Pope John Paul’s sainthood




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pro dan kontra seputar rencana pembangunan patung Yesus di Papua
  2. Vatikan desak pemerintah global melibatkan masyarakat adat dalam pembangunan
  3. Otoritas Cina menggerebek Misa komunitas bawah tanah
  4. Gereja Indonesia dan aktivis mencari cara melindungi anak dari pornografi
  5. Misionaris Filipina menjadi pemimpin Konferensi Yesuit Asia Pasifik
  6. Pemimpin Partai Kristen Pakistan tidak diijinkan berobat dalam tahanan
  7. Kardinal Bo minta tokoh agama Myanmar aktif berdialog
  8. Survei: Umat Katolik di Hong Kong tidak paham tugas diakon
  9. Kehadiran umat di gereja Filipina cendrung menurun
  10. Orang Kristen menjadi kelompok teraniaya paling banyak di dunia
  1. Riset Wahid Foundation dan Kemenag Mei 2016 dan riset terpisah oleh Forum Keruku...
    Said fred on 2017-04-27 09:10:22
  2. Setuju Grace. Patut disayangkan dana sebesar itu "hanya" untuk membangun sesuatu...
    Said fred on 2017-04-27 08:34:15
  3. Admin, nggak salah tu orang kristen paling teraniaya. orang islam kali yg paling...
    Said Yesi on 2017-04-27 08:15:21
  4. Secara pribadi....sebaiknya bagi calon pemimpin jangan didukung oleh ormas agama...
    Said Ansel on 2017-04-26 14:41:04
  5. Terlalu bombastis dananya, lebih baik untuk kesejahteraan rakyat. Bisa jadi mala...
    Said Setyo on 2017-04-26 11:54:30
  6. Menurut saya, idenya sih boleh boleh saja tapi agak berlebihan. Duit sebanyak i...
    Said Grace on 2017-04-25 15:08:34
  7. Wajar saja kalau timbul kekhawatiran di kalangan minoritas karena kelompok radik...
    Said Aan Monterado on 2017-04-21 12:14:35
  8. Salut tuk kerja keras tim, tapi kritik utk peran pastor/suster, tetep aja yg kat...
    Said andreas jacob on 2017-04-17 14:16:16
  9. Menurut saya jika kita melihat dengan kondisi bangsa saat ini lebih bagus waktu ...
    Said Nick on 2017-04-15 10:04:04
  10. Saya harap juga setiap gereja di Jakarta dipersiapkan keamanannya.....
    Said Jenny Marisa on 2017-04-12 13:14:03
UCAN India Books Online