UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Unio Keuskupan Atambua gelar pertemuan tentang kiprah imam diosesan

16/07/2013

Unio Keuskupan Atambua gelar pertemuan tentang kiprah imam diosesan thumbnail

 

Dalam rangka perayaan 75 tahun Vikariat Apostolik Atambua yang jatuh pada tahun ini, para imam projo Unio Keuskupan Atambua menyelenggarakan kegiatan selama tiga hari yang dilangsungkan di Aula St. Dominikus Emaus Nela.

Unio adalah wadah untuk perkumpulan imam-imam diosesan (Projo). Unio mencakup Unio Keuskupan, Unio Indonesia merupakan Federasi dan Unio Internasional merupakan Konfederasi.

Kegiatan yang ditujukan untuk merefleksikan kembali peran para imam diosesan ini diikuti 85 imam projo baik senior maupun yunior yang berkarya di keuskupan yang berbatasan langsung dengan Negara Timor Leste ini.

Kegiatan yang mengambil tema “Imam Profesional Itu Visioner dan Aksioner” dibuka dengan Misa bersama pada Sabtu, 8 Juli 2013, seperti dilansir liputan6.com.

Misa Kudus yang dipimpin langsung oleh ketua Unio Keuskupan Atambua, Romo Theodorus Asa Siri berlangsung cukup meriah dengan hadirnya koor yang dibawakan para pastor dan frater dari dekenat Belu Utara.

Setelah Misa para imam projo itu melakukan pembahasan statuta secara bersama untuk melihat kembali statuta Unio imam diosesan dan peran yang akan dijalankan para imam diosesan ke depannya.

Hari keduanya dilanjutkan dengan kegiatan diskusi panel yuang menghadirkan tiga pembicara, yakni dari awam, imam religius, dan imam projo.

Ketiga pembicara dalam diskusi panel itu seluruhnya mengarah kepada peran dan kontribusi yang telah dijalankan oleh para imam diosesan dari kacamata dan sudut pandang berbeda.

Pembicara pertama ialah wakil Bupati Belu, Ludovikus Taolin Ba yang hadir sebagai tokoh awam Katolik. Ia secara menyeluruh mengupas tentang kiprah para imam projo serta kontribusi para imam projo kepada Gereja keuskupan Atambua, masyarakat serta pemerintahan, baik Kabupaten Belu maupun Kabupaten Timor Tengah Utara yang merupakan wilayah kerja Keuskupan Atambua.

Pembicara berikutnya ialah Pastor Yakobus Bura Luli SVD. Ia mengangkat kiprah imam projo di mata seorang imam religius. Pembicara ketiga adalah seorang imam senior Keuskupan Atambua yang sudah memiliki usia imamat 44 tahun, yakni Romo Edmundus Nahak  yang mengangkat dan menggali imam diosesan yang dulu serta peran apa yang harus dimainkan imam diosesan ke depannya.

Dalam diskusi panel ini juga dilakukan diskusi kelompok yang dibagi dalam 4 kelompok yang disesuaikan dengan tahun tahbisan imamat, mulai dari usia tahbisan imamat tahun 1969 hingga tahun 2012 dengan jumlah peserta 85 pastor.

“Kegiatan ini mau secara mendalam menggali identitas diri para imam projo, sehingga ke depannya diharapkan agar para imam projo atau imam diosesan ini semakin profesional di dalam pelayanan dan pengabdian kepada umat,” ungkap Romo Theodorus Asa Siri, selaku ketua Unio Keuskupan Atambua.

 

  • Martin Teiseran

    Imam diosesan akan terus mencari identitas agar kuat berakar di keuskupan dan bukan menjadi imam kelas 2. seperti kata Romo Sutopanitro Pr, 50 tahun imamat.

    “Pada waktu kesempatan Misa Suci pertama di Gereja Katedral, Pastor Kepala memperkenalkan saya kepada umat. Meskipun waktu itu para imam dipanggil dengan Pastor atau Pater, ketika memperkenalkan saya Pastor Kepala menggunakan sebutan Romo terhadap
    saya dengan tambahan twede klas priester. Mendengar itu saya agak tersentak. Ketika saya diberi kesempatan mengenalkan diri,
    116 | D A R I B A T U M E N J A D I D A G I N G
    salah satu yang saya katakan ialah, bahwa saya imam dari Jawa yang tidak fasih bicara Belanda. Itu merupakan tantangan lagi bagi saya. Dalam hati kecil saya
    berkata: Meskipun saya imam kelas dua, saya tidak boleh kalah dalam pelayanan saya sebagai imam. Ini salah satu kesalahan besar saya yang baru di kemudian hari saya sadari.” Biografi Romo Sutopantri, pr

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Umat Kristiani India mengungkapkan keterkejutan terkait serangan gereja
  2. Paus desak dunia bertindak menyusul tragedi Mediterania
  3. Keadilan sulit dipahami terkait pembunuhan para aktivis lingkungan
  4. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  5. Politisi Hong Kong berkomentar 'rasis' terhadap PRT
  6. Penganiayaan orang Kristen di Zhejiang lebih parah dari data sebelumnya: China Aid
  7. Otoritas Malaysia desak pemimpin Gereja memasang kembali salib
  8. Para uskup Filipina minta KWI membantu Mary Jane
  9. Ribuan umat Katolik Medan doakan kelancaran KAA
  10. Presiden Jokowi tutup KAA, kecam terorisme atas nama agama
  1. Keluarga dan diplomat ajukan PK terakhir untuk menyelamatkan terpidana mati kasus narkoba
  2. NIIS dan Janji Surga
  3. Gereja Armenia memberikan gelar orang kudus korban genosida
  4. Renungan Hari Minggu Paskah IV bersama Pastor Bill Grimm
  5. RUU kontroversial Myanmar akan berdampak buruk bagi perempuan dan minoritas
  6. Presiden Jokowi tutup KAA, kecam terorisme atas nama agama
  7. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  8. Asia-Afrika nyatakan perang terhadap narkoba
  9. Jaksa agung diminta sidik pelanggaran HAM berat
  10. Menag masih persoalkan batasan agama RUU PUB
  1. Terlalu banyak TKI yang nasibnya dihukum mati. Apa gerangan yang mereka lakukan...
    Said on 2015-04-16 20:46:00
  2. Sepertinya orang "Rimba" Jambi tidak mempunyai nama lain? Tidak masuk sensus? T...
    Said on 2015-04-14 09:11:00
  3. Nasib mereka bergantung di benang sutra.. karena getolnya para jaksa penuntut......
    Said on 2015-04-11 09:21:00
  4. Menteri dalam kasus ini harus gebrak meja! Beliau terlalu manis.....
    Said on 2015-04-11 09:13:00
  5. Semoga bagi para pengungsi merasa terhibur dan perhatian dari Paus Fransiskus me...
    Said on 2015-04-09 06:01:00
  6. Kalau sampai pada vonis hukuman mati, diam saja ya, tidak perlu menentangnya....
    Said on 2015-04-03 08:59:00
  7. Apakah waktunya setiap perempuan membawa rotweiler kalau bepergian??...
    Said on 2015-04-03 08:55:00
  8. Terima kasih untuk bantuannya... semoga aman saja....
    Said on 2015-04-03 08:50:00
  9. Domba tidak bisa mengerti apa maunya serigala... Siapa menulis buku sejahat itu ...
    Said on 2015-04-03 08:43:00
  10. Yang tidak tertarik juga tidak akan membacanya.....
    Said on 2015-04-02 15:28:00
UCAN India Books Online