UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Orang muda Katolik dari dua negara komunis akan hadiri WYD

19/07/2013

Orang muda Katolik dari dua negara komunis akan hadiri WYD thumbnail

Delegasi dari Cina

 

Orang muda Katolik dari Cina dan Kuba akan menghadiri Hari Kaum Muda se-Dunia (WYD, World Youth Day) di Brasil,  yang akan berlangsung dari 23-28 Juli.

Kemarin 16 anggota delegasi dari 10 keuskupan di seluruh Cina berkumpul di Hong Kong menjelang keberangkatan mereka ke Rio de Janeiro.

“Ini adalah pertama kali bahwa sebuah delegasi dari Cina turut hadir,” kata koordinator delegasi Elizabeth Zhang.

Perayaan internasional itu, dimulai di Rio de Janeiro pada 23 Juli adalah saat yang monumental bagi orang muda Katolik. Acara tahun ini, yang akan dihadiri sekitar 2,5 juta orang, juga akan menandai perjalanan internasional pertama Paus Fransiskus.

Delegasi resmi Cina menghadiri WYD di Manila tahun 1995, namun mengundurkan diri sebelum merayakan Misa bersama Paus Yohanes Paulus II setelah kecewa karena bendera Republik Cina  dibawa oleh delegasi Taiwan dalam acara tersebut.

Para delegasi mendaftarkan diri melalui website, yang didukung oleh para uskup lokal dan kelompok pemuda, kata Zhang.

“Kami menyebut diri kami ‘kelompok persekutuan’ karena kami kompak meskipun kami berasal dari anggota dua komunitas Katolik yakni ‘komunitas bawah tanah yang diakui Vatikan dan komunitas terbuka, yang diakui pemerintah.”

Zhang mengatakan ia menghadiri WYD pertama kali di Sydney lima tahun lalu, tapi kecewa karena ia melihat bendera Cina di panggung selama upacara penyambutan Bapa Suci.

“Saya sangat berharap lebih banyak rekan muda bisa bergabung dalam perayaan yang luar biasa ini,” katanya.

“Tahun ini, saya berhasil dengan bantuan dari beberapa pihak, termasuk seorang misionaris dan Komisi Pemuda Keuskupan Hong Kong.”

Pastor Joseph Wang dari Nanchong di Provinsi Sichuan, yang juga akan menghadiri perayaan itu, mengatakan ia berharap “mengalami imannya dalam konteks universal” dan belajar dari pertukaran dengan peserta dari seluruh dunia.

Pastor Zhao, peserta lain dari provinsi Shanxi, mengatakan ia telah menunggu lama  untuk menghadiri acara tersebut.

“Saya telah mendengar tentang WYD sejak saya masih seorang seminaris. Saya akhirnya bisa bergabung sekarang, bertahun-tahun setelah ditahbiskan menjadi imam.”

Delegasi Kuba

Orang muda Katolik dari Kuba sedang dalam perjalanan menuju Pelabuhan Internasional Jose Marti di luar Havana untuk menumpang pesawat menuju Brasil, guna berpartisipasi dalam WYD.

Sebanyak 55 anggota delegasi Kuba, meliputi empat imam, Uskup Alvaro Beyra Luarca dari Bayamo, dua biarawati dan 48 orang muda Katolik.

Hubungan yang tegang antara Gereja dan negara telah membuat umat Katolik semakin setia pada iman mereka. Baru-baru ini pemerintah komunis Kuba tidak melakukan pembatasan perjalanan, menghapus banyak persyaratan birokrasi dan memungkinkan beberapa warga untuk bepergian dengan hanya menggunakan paspor.

“Aku tidak pernah punya paspor sebelum ini,” kata Meylan Legorburo melalui sebuah wawancara telepon dengan Catholic News Service. “Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan mengikuti WYD.”

Gereja menanggung semua biaya yang berjumlah sekitar US$ 1.800 per orang, kata Suster Susana Maria Moreno, yang membantu mengatur delegasi untuk Konferensi Waligereja Kuba.

“Delegasi Kuba adalah jumlah peserta yang kecil dibandingkan dengan negara-negara lain,” katanya, “tapi orang-orang muda kami akan pergi dengan harapan besar.”

Uskup Beyra, ketua Komisi Kepemudaan Konferensi Waligereja Kuba, memimpin delegasi WYD di Madrid tahun 2011. Orang muda Kuba juga menghadiri WYD di Sydney tahun 2008 dan Roma tahun 2000. Tahun 2002, sekitar 200 orang muda Katolik Kuba ikut menghadiri WYD di Toronto, Kanada, namun 23 membelot.

Sumber: Chinese delegates prepare for trip to World Youth Day

Sumber: Cuban delegation prepares for WYD ‘with great hope

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  2. Kenapa Pria Modern Perlu Belajar dari Santo Yosef?
  3. Jelang prosesi Jumat Agung di Larantuka, rumah warga jadi "home stay"
  4. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  5. Ajaran membunuh di Buku Agama tak ada dalam Alquran, kata Syaffi Maarif
  6. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  7. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  8. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  9. Ketakutan dan kemarahan orang Kristen menyusul pemboman gereja di Pakistan
  10. Otoritas Tiongkok di Harbin menahan dua imam 'bawah tanah’
  1. Setengah juta orang dukung petisi online membebaskan Asia Bibi
  2. Renungan Hari Minggu Palma bersama Pastor Bill Grimm
  3. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  4. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  5. OASE: Agama sering jadi monster perampas HAM
  6. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  7. Uskup ingatkan umat terkait penyaliban diri pada Jumat Agung
  8. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  9. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  10. Pemerintah didesak revisi UU Kebebasan Berbicara dan Berkumpul untuk melawan ISIS
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online