UCAN Indonesia Catholic Church News
ENRICH YOUR SPIRITUAL LIFE

Paus angkat pakar dari awam Katolik untuk mereformasi Vatikan

24/07/2013

Paus angkat pakar dari awam Katolik untuk mereformasi Vatikan thumbnail

 

Paus Fransiskus telah meminta para pakar internasional dari orang awam Katolik untuk membantu dia mereformasi Takhta Suci dan menyelesaikan berbagai skandal di bawah pendahulunya Paus Benediktus XVI.

Didorong oleh para kardinal yang memilihnya empat bulan lalu, Paus Fransiskus membentuk sebuah komisi pada Jumat pekan lalu untuk membantu dia mereformasi administrasi dan keuangan Vatikan.

Terdiri dari tujuh pakar internasional dan seorang klerus, komisi itu akan melaporkan langsung kepada Paus dan menasehatinya untuk urusan ekonomi, meningkatkan transparansi dan menegakan prinsip-prinsip akutansi.

Para anggota komisi itu akan memiliki hak untuk memeriksa setiap surat dan dokumen digital di Vatikan.

Paus Fransiskus diwarisi dengan berbagai skandal termasuk korupsi dan konflik dalam pemerintahan pusat terkait pengelolaan bank Vatikan.

Paus Emeritus Benediktus meninggalkan sebuah laporan rahasia kepada Paus Fransiskus tentang masalah dalam pemerintahan Kota Vatikan termasuk dokumen sensitif yang dicuri dari meja Paus dan dibocorkan oleh kepala pelayan Paus dalam apa yang dikenal sebagai skandal “Vatileaks”.

Dokumen itu menuduh orang-orang dalam Vatikan melakukan korupsi, termasuk pemberian kontrak kepada perusahaan-perusahaan.

Para anggota komisi itu adalah pakar di bidang ekonomi, keuangan, manajemen dan hukum. Mereka berasal dari Spanyol, Jerman, Italia, Singapura, Malta dan Perancis, kata Vatikan dalam sebuah pernyataan. Seorang klerus akan bertindak sebagai sekretaris komisi itu.

Komisi ini akan menyusun reformasi lembaga-lembaga Takhta Suci untuk menyederhanakan cara kerja mereka dan memperbaiki cara mereka mengelola keuangan di lembaga mereka.

Sumber: Pope calls in expert laymen to help reform Vatican

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. KWI: Masih banyak yang perlu diupayakan untuk mewujudkan kerukunan
  2. Renungan Hari Minggu Prapaskah I/C Bersama Pastor Bill Grimm
  3. Pengaruh Islam merambat ke sekolah-sekolah misi di Malaysia
  4. Kerukunan umat beragama tahun 2015 capai poin 75,36
  5. Para uskup memperingatkan terhadap prevalensi pornografi cyber
  6. Ratusan calon imam diterjunkan untuk membersihkan lingkungan
  7. Perarakan Salib IYD 2016 disambut secara adat
  8. Kardinal Tagle kecam para politisi menjelang pemilu Filipina
  9. Karitas India menandai awal Prapaskah dengan kampanye menyelamatkan alam
  10. Gereja Katolik bantu korban banjir dan longsor
  1. Yah, mengapa sulit sekali mengajarkan kebersihan? Seperti mengajarkan kebersiha...
    Said donotchangemyname on 2016-02-12 11:04:00
  2. Anda benar juga......
    Said donotchangemyname on 2016-02-11 11:51:00
  3. Menurut hemat saya kok sah saja ya?? ... ini jadi heboh karena yg undang orang k...
    Said San Rho on 2016-02-10 09:49:00
  4. Menurut hemat saya kok sah saja ya?? ... ini jadi heboh karena yg undang orang k...
    Said San Rho on 2016-02-10 09:48:00
  5. Jadilah DONATUR Gereja, agar mereka datang kepadamu. Dan wartakanlah Injil dala...
    Said Hans Bolo on 2016-02-09 18:25:00
  6. Ya memang mengejutkan.. Sekarang yang penting: semoga pernikahan mereka awet!...
    Said donotchangemyname on 2016-02-09 14:24:00
  7. Semoga segala berjalan baik tanpa halangan apapun......
    Said donotchangemyname on 2016-02-02 09:22:00
  8. Salam. Saya menyebarkan tulisan saya tentang penghapusan hukuman mati. Kita bang...
    Said anton bele on 2016-01-27 19:45:00
  9. Susah kalau alam tidak bersahabat.. Andaikan bisa menemukan beberapa sumber air ...
    Said donotchangemyname on 2016-01-22 14:35:00
  10. Mungkin Taliban tidak suka ada orang2 yang pandai.. agar merekalah menang antara...
    Said donotchangemyname on 2016-01-21 09:37:00
UCAN India Books Online