Heterofobia dan ancaman kebhinekaan

26/08/2013

Heterofobia dan ancaman kebhinekaan thumbnail

 

Ada yang lebih menakutkan di balik penolakan sebagian warga Lenteng Agung, Jakarta Selatan terhadap Susan Jasmina Zulkifli untuk menjadi lurah. Hal itu bukan saja sebagai bentuk diskriminasi dan intoleransi berlapis seperti dilansir UCAN Indonesia, Kamis, (22/8) lewat berita berjudul “Penolakan Lurah Beragama Kristen Dinilai Diskriminasi”.

Lebih dari itu, hal yang lebih membahayakan adalah heterofobia, sindrom ketakutan akan yang lain.

Budi Hardiman, Dosen Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara- Jakarta dalam bukunya Memahami Negativitas (2005:19) mengatakan heterofobia berakar dalam gambaran yang salah tentang manusia lain yang lahir dari defisit kontak dan rasa takut untuk bersentuhan. Target kebencian sebetulnya, demikian Hardiman, bukanlah manusia konkret yang dikenal secara personal melainkan manusia yang dikenal hanya sebagai elemen kelompok yang tidak disukai.

Pengalaman Susan memperlihatkan hal itu. Ia, hemat saya, tidak ditolak sebagai manusia konkret yang dikenal secara personal. Ia ditolak sebagai elemen kelompok yang tidak disukai, yaitu Kristen. Di samping itu, ia juga perempuan, kelompok yang dalam kebanyakan lingkungan masyarakat kita tidak disukai untuk menduduki posisi pemimpin.

Pertimbangan di balik penolakan itu, bukanlah ketidakpercayaan pada kompetensi dan kualitas Lurah Susan untuk menjadi pemimpin. Yang tersingkap adalah sebuah ketakutan akan yang lain. Dalam ketakutan itu, Lurah Susan tidak dilihat sebagai yang lain karena keunikan pribadi dan kapasitasnya tetapi kerena  merupakan elemen kelompok yang tidak disukai, Kristen dan perempuan.

Yang lain, dalam situasi normal, sebetulnya menjadi elemen keseharian kita. Kita bertemu dengan saudara-saudari yang beragama Muslim, Buddha, Hindu, Konghucu dan lain-lain, entah di pasar, kampus, jalan ataupun pusat perbelanjaan. Hal  itu tidak menjadi persoalan. Kondisi seperti inilah yang oleh Hardiman disebuh ‘yang lain di antara kita’. Kita hidup bersama dalam suasana perbedaan tanpa ada persoalan.

Akan tetapi, ketika komunikasi dan proses pengenalan mandeg, kondisinya berubah. ‘Yang lain di antara kita’ menjadi ‘yang lain di hadapan kita’. Yang lain itu dihadapi sebagai monster yang menakutkan. Frase “di hadapan”, demikian Hardiman, mengedepankan hubungan konfrontatif yang bervariasi dari pengambilan jarak sosial tanpa kekerasan, seperti rasa tak suka dan mengabaikan, sampai pada konflik dengan kekerasan. Demikianlah Lurah Susan, menjadi yang lain yang tidak disukai di hadapan  warga yang menolak.

Di balik penolakan itu, sebetulnya yang ditunjukkan bukanlah kekuatan elemen mayoritas (sebagian warga) yang menolak. Kita menangkap ekspresi ketakutan dan ketidakberdayaan warga yang menolak di hadapan seorang Lurah Susani. Dalam pandangan mereka, ada anggapan ini: Daripada menegaskan diri di hadapan Lurah Susan, lebih baik tunduk di bawah egoisme sektoral, mengharap dipimpin oleh yang seiman dan laki-laki.

Lantas, apakah hanya karena Lurah Susan Kristen dan perempuan sehingga ia tidak layak menjadi lurah? Bukanlah ia, sebagai warga negara, juga memiliki hak untuk menduduki posisi itu?

Karena berakar dalam gambaran keliru tentang orang lain, kiranya penyelesaian persoalan ini tidak cukup dengan menegakkan konstitusi. Meminta Gubernur Jakarta Joko Widodo untuk bertindak tegas-konstitutif dalam menyikapi persoalan ini tidaklah cukup. Lebih dari itu, kita membutuhkan koreksi cara berpikir dalam memandang manusia. Yang perlu disingkirkan adalah tangkapan keliru tentang Lurah Susan, dan subjek-subjek lain yang  kerap tidak dilihat sebagai pribadi berkompeten tetapi sebagai elemen kelompok. Hal seperti ini sempat juga menimpa Wakil Gubernur DKI Basuki Tjaja Purnama (Ahok) pada awal periode kepemimpinannya.

Heterofobia  perlu disembuhkan. Karena ia terkait erat dengan  koreksi cara berpikir dalam melihat yang lain. Yang perlu ditata adalah kesadaran intersubjektif. Terkait hal ini, Gabriel Marcel (1889-1973), pemikir Yahudi menawarkan dua cara mendekati realitas yakni sebagai problem dan misteri.

Manusia, menurut Marcel perlu didekati sebagai misteri yang tak tuntas ditimba dengan kerangka sistematik. Dalam konteks kasus yang dialami Lurah Susan, ia telah didekati sebagai problem untuk sebagian warga. Ia dijerat oleh kerangka berpikir sempit Muslim vs non-Muslim dan perempuan vs laki-laki. Bahwa yang berhak merealisasikan diri sebagai pemimpin bagi mayoritas Muslim adalah orang Muslim dan laki-laki, bukan non-Muslim, buka juga perempuan.

Mendekati manusia sebagai misteri berarti menjadikan cinta sebagai instrumen dalam berelasi. Relasi yang dibangun dalam cinta memberi ruang bagi realisasi diri.

Terkait hal ini, Marcel menawarkan lima ciri ideal pola relasi “Aku-Anda” manusia: disponibility, ketersediaan seorang kepada yang lain; receptive,secara aktif menerima dan memberi perhatian; engagement, keterlibatan dan bukan acuh tak acuh; fidelity, kesetiaan, ikut bertanggung jawab atas rencana dan proyek yang lain; dan creativity, memberi ruang bagi terwujudnya kebebasan. Lima hal ini merupakan wadah bagi pertumbuhan manusia untuk menjadi lebih baik.

Akan tetapi, kelimanya terlampau mahal untuk seorang heterofobis!

Betapapun demikian, negara ini tidak memberi tempat bagi para heterofobis. Fundasi hidup bersama kita sangat kokoh, yaitu Bhinneka Tunggal Ika. Kita menggalang kesatuan (unity) dengan sikap hormat terhadap perbedaan (diversity). Mimpi bersama kita adalah: unity in diversity. Sekali saja kita membiarkan heterofobis meraja lela, mimpi itu menyisakan bakal terus resah.

Johnny Dohut adalah Mahasiswa  Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta. Bisa dikontak via johnnysevi@yahoo.co.id




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Komunitas awam Katolik Indonesia bantu warga Muslim merayakan Idul Fitri
  2. Keuskupan Agung Semarang mengucapkan Selamat Idul Fitri
  3. Kampanye mendukung blogger Katolik di Vietnam diluncurkan
  4. Paus memberkati fundasi bangunan sebuah tarekat di Korea
  5. Vatikan diam saat Dubes Jerman mendukung uskup China
  6. Renungan Hari Minggu XII Tahun A -25 Juni 2017
  7. Gereja Katolik mendukung pemisahan wilayah bagi etnis Gorkha di India
  8. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  9. Menciptakan peradaban kasih di Keuskupan Agung Semarang
  10. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online