UCAN Indonesia Catholic Church News

Kemenag dorong Sekolah Tinggi Pastoral jadi PTN

29/08/2013

Kemenag dorong Sekolah Tinggi Pastoral jadi PTN thumbnail

 

Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Katolik Kementerian Agama mendorong Sekolah Tinggi Pastoral (STP), lembaga yang secara khusus mendidik calon guru Agama Katolik di seluruh provinsi di Indonesia, agar diubah statusnya menjadi perguruan tinggi negeri (PTN) sehingga beban keuangan penyelenggaraan pendidikan dibiayai negara.
 
“Dalam kunjungan kerja di setiap provinsi, selalu kami dorong proses administrasi STP menjadi negeri,” kata Sianipar, Direktur Pendidikan Agama Katolik Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Katolik Kementerian Agama, ketika berdialog dengan Ketua STP Santo Agustinus, Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat, Dr Andreas Muhrotien MSi, di Jakarta, Kamis (22/8), seperti dilansir sinarharapan.com.

Menurut Sianipar, Gereja Katolik satu-satunya kelembagaan agama di Indonesia yang belum berstatus negeri. Akibat belum adanya perguruan tinggi yang secara khusus mendidik calon guru agama Katolik berstatus negeri, program pemerintah untuk Gereja Katolik semata-mata mengandalkan pos bantuan.

Tapi pos bantuan, lanjut Sianipar, sifatnya sangat terbatas dan saatnya nanti berdasarkan masukan dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) distribusi bantuan sangat selektif sebelumnya nantinya betul-betul dihapus.

“Kalau bantuan dihapus, berarti perguruan tinggi yang secara khusus mendidik calon guru agama, tidak akan mendapat distribusi anggaran dari pemerintah, terutama dari Kementerian Agama. Ini peluang yang mesti disikapi secara arif dan bijaksana dari keuskupan di seluruh provinsi di Indonesia,” kata Sianipar.

Sianipar mengatakan, STP Santo Agustinus di Pontianak menjadi proyek percontohan proses mengubah status menjadi negeri, yang saatnya nanti sepenuhnya menjadi satuan kerja yang tidak terpisahkan dari Direktorat Jenderal Kementerian Agama.

Dikatakan Sianipar, kalau STP berstatus negeri, Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Katolik Kementerian tidak menyalahi aturan, jika membiayai seluruh dana operasional di setiap perguruan tinggi yang secara khusus mendidik calon guru agama Katolik.

Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Katolik mempunyai tugas menyelenggarakan, serta melaksanakan kebijakan dan standardisasi teknis di bidang bimbingan masyarakat Katolik berdasarkan kebijakan yang ditetapkan oleh menteri. 

 

  • Maman Sutarman

    Sudah saatnya kita meninggalkan apriori di masa lalu tentang pemerintahan yang korup….. Andai saja banyak sekolah tinggi pastoral yang jadi PTN, tentu banyak pula orang muda yang adalah warga bangsa, yang bisa menikmati kebaikan “kebaikan”pemerintah ini. Toh soal isi pengajaran Gereja punya kewenangan penuh…. walaupun tentu saja ada konsekuensi administratif yang harus dipenuhi,,,

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pengadilan Pakistan tunda eksekusi mati wanita Katolik ini
  2. RIP, Uskup Emeritus Prajasuta MSF wafat
  3. Umat Katolik diminta ambil bagian dalam reformasi Paus Fransiskus
  4. Tantangan dan masa depan kaum religius di Asia Tenggara
  5. Uskup Tiongkok berusia 89 tahun pimpin protes pembongkaran salib
  6. Sekularisme, kemajuan teknologi pengaruhi panggilan religius di Asia Timur
  7. Tidak ada tempat bagi radikalisme di Indonesia
  8. Uskup: Kunjungan Paus ke Korea Selatan masih berdampak
  9. Kardinal Myanmar kritik pemerintah sebagai pelindung kapitalisme
  10. Presiden: Toleransi penting bagi bangsa yang majemuk
  1. RIP, Uskup Emeritus Prajasuta MSF wafat
  2. Gereja Katolik harus ‘semakin berani bersuara’ soal perubahan iklim: KWI
  3. Selama liburan Paus Fransiskus pilih bersantai di kediamannya
  4. Mengenakan kerudung dan salib, biarawati ini dilarang ikut ujian
  5. Lembaga kemanusiaan kecam pemblokiran bantuan untuk pengungsi
  6. Izin rehab gedung Gereja Alkitab Indonesia dibekukan
  7. Tidak ada tempat bagi radikalisme di Indonesia
  8. Mengenang ‘Juli Kelabu’ aktivis Sri Lanka desak hapus rasisme
  9. Polisi Filipina serang pengungsi di gereja
  10. Ahok: Pertemuan lintas agama penting mengatasi prasangka buruk
  1. Negara Cina tidak mau menjadi warga bumi yang mudah bergaul..sepanjang masa. Ama...
    Said on 2015-07-25 08:12:00
  2. Papua itu besar, jauh di perbatasan, kurang peminat yang mau berdedikasi di desa...
    Said on 2015-07-25 08:01:00
  3. Yang salah ya salah dan harus masuk penjara. Jangan anggap enteng percikan api ....
    Said on 2015-07-24 08:25:00
  4. Sayang anak itu alami (kekerasan itu abnormal).. tapi kalau pemerintah mulai kew...
    Said on 2015-07-24 08:16:00
  5. Kalau masyarakat mau mengatur seenaknya, untuk apa ada bupati, DPRD dsb.? Merek...
    Said on 2015-07-24 08:04:00
  6. Benar, harus tertib pada aturan dan tata kota. Semoga dimengerti sebelum ditind...
    Said on 2015-07-24 07:49:00
  7. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  8. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  9. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  10. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
UCAN India Books Online