UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Uskup Amboina: Maluku bisa jadi model perdamaian

09/09/2013

Uskup Amboina: Maluku bisa jadi model perdamaian thumbnail

 

Uskup Diosis Amboina, Mgr Petrus Canisius Mandagi MSC menandaskan bahwa pengalaman konflik kekerasan di Ambon sudah menjadi pelajaran berharga betapa perdamaian sangat mahal harganya.

?Kita di Maluku sudah mengalami selama konflik kekerasan berdarah bahwa kekerasan tidak menyelesaikan masalah, malah kita semakin menderita. Dari pengalaman itu kita belajar bahwa ternyata dialog menjadi jalan yang terbaik dan utama untuk membangun perdamaian. Karena itu kita bisa mewartakan kepada dunia pada umumnya dan Suriah pada khususnya bahwa kekerasan tidak dapat diselesaikan dengan kekerasan dan perang melainkan melalui dialog, doa, puasa dan tindakan nyata. Maluku harus menjadi model perdamaian dunia karena Maluku telah mengalami betapa mahal harga perdamaian, kebenaran dan keadilan,? ujarnya.

Untuk itu Uskup mengajak semua komponen masyarakat Maluku tanpa membedakan agama, suku dan ras untuk berdoa bagi perdamaian di Suriah. ?Marilah, dari Kota Ambon, kita semua tanpa membedakan agama, suku dan ras, berdoa semoga tercipta perdamaian di Suriah,? pintanya.

Pernyataan itu disampaikan Uskup Amboina kepada wartawan cetak dan elektronik dalam konferensi pers bertempat di Rumah Keuskupan Amboina, Jumat (6/9), menanggapi seruan Paus Fransiskus kepada umat Katolik seluruh dunia untuk berdoa dan berpuasa bagi perdamaian di Suriah.

Menurut Uskup Mandagi, kekerasan, konflik dan balas dendam tidak akan pernah membawa perdamaian dan keadilan bagi manusia. Kekerasan, konflik dan balas dendam hanya akan membawa penderitaan yang semakin besar bagi manusia. Untuk mengatasi kekerasan, konflik dan balas dendam, maka dialog harus terus ditingkatkan. ?Dialog merupakan jalan tepat dan benar untuk mengatasi konflik dan membangun keadilan serta perdamaian.?

Menurut Uskup Mandagi, konflik berdarah di Suriah telah menyebabkan banyak anggota masyarakat Suriah menderita, diliputi ketakutan, kekhawatiran dan kecemasan. ?Penderitaan warga Suriah masih lagi akan terus berlangsung ketika akhir-akhir ini terdengar bahwa Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya, khususnya Perancis, memutuskan untuk melaksanakan perang di sana demi menjatuhkan Presiden Basr al-Assad dan pemerintahannya,? jelasnya.

Menanggapi keinginan penggunaan kekerasan bersenjata di Suriah, Uskup Mandagi mengatakan bahwa penggunaan kekerasan senjata harus dihentikan. ?Stop dengan perang. Stop dengan kekerasan. Stop dengan balas dendam.? Perang tidak pernah akan menyelesaikan konflik sebaliknya akan melanggengkan permusuhan, iri hati dan balas dendam.

Dalam pandangan Uskup, perang sama sekali tidak memberi keuntungan apa-apa bagi mereka yang bertikai. ?Malah, barangkali negara-negara di luar Suriah yang menggerakan dan melaksanakan perang diuntungkan secara ekonomis. Perang menjadi ?show room? mesin-mesin perang, tank-tank, pesawat-pesawat perang, dan senjata-senjata canggih,? ujarnya analitis.

Untuk merajut dan memelihara langgengnya perdamaian itu, Uskup Mandagi berharap pemerintah dan masyarakat Kota Ambon terus membangun budaya perdamamaian yaitu budaya green, clean, discipline and smile.

?Jangan pernah ada lagi konflik berdarah di Kota Ambon. Jangan pernah ada lagi banjir hebat di Kota Ambon. Jangan pernah ada lagi pejabat pemerintah Kota Ambon yang dijebloskan ke dalam penjara karena korupsi. Karena itu, harus dihayati dan dilaksanakan di Kota Ambon budaya lingkungan hijau dan bersih, budaya pemerintah yang bersih, budaya masyarakat yang disiplin. Budaya senyum haruslah mewarnai masyarakat Kota Ambon dan bukanlah budaya kekerasan,? ujarnya.

Harapan yang sama pula disampaikan oleh Uskup Mandagi kepada Gereja Protestan Maluku (GPM) yang merayakan Hari Ulang Tahun yang ke-78, Jumat (6/9). Perayaan HUT ini ditandai dengan pemberkatan Gedung Gereja Pusat Maranatha yang baru.

Menjaga kerukunan antar umat beragama

?Kerukunan antar umat beragama. Inilah modal sosial utama untuk membangun kesejahteraan rohani dan jasmani di Propinsi Maluku. Marilah kita menjaga dan mengembangkan kerukunan antar umat beragama,? jelasnya.

Dikatakannya akhir-akhir ini ada orang dan kelompok yang berusaha merusakan kerukunan antar umat beragama di Maluku, khususnya untuk menang dalam pemilihan gubernur yang baru, melalui pesan singkat yang provokatif.

?Ini perbuatan orang jahat dan tidak bertangungjawab. Perbuatan ini sangat potensial menghancurkan kerukunan antar umat beragama. Karan itu kita harus hati-hati dan melawan kejahatan dengan kebaikan. Caranya dengan terus meningkatkan dialog dan kerukunan antar umat beragama di Maluku,? jelasnya.

Kerukunan antar agama mahal harganya. Karena itu kerukunan ini janganlah dihancurkan dan dibuang dengan gampang saja demi kemenangan Pilkada Gubernur Maluku. ?Sungguh bodohlah masyarakat Propinsi Maluku bila menghancurkan kerukunan antar umat beragama. Bila kerukunan antar umat beragama di Maluku hancur, maka tamatlah riwayat Propinsi Maluku,? tandanya.

Pastor?Contantinus Fatlolon, Ambon

 

Comments are closed.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Menteri Agama: Pemimpin bisa berasal dari kalangan mana pun
  2. Taiwan dikunjungi uskup tak diakui Vatikan, muncul spekulasi hubungan Sino-Vatikan
  3. RUU Perlindungan Umat Beragama akan atur syarat agama
  4. Denominasi Gereja termasuk Katolik dukung Kongres X GAMKI
  5. Kitab Suci dijadikan jantung kehidupan Gereja Cina
  6. Pastor membawa altar ke sawah dan kandang
  7. Syafii Maarif: tingkatkan toleransi terhadap pemimpin beda keyakinan
  8. Serangan anti-Kristen terus terjadi di India meskipun jaminan perdana menteri
  9. Konferensi Waligereja Filipina serukan doa dalam menanggapi tuduhan kudeta
  10. Tak terekam, perempuan Poso redamkan konflik Islam-Kristen
  1. Kardinal Quevedo jadi utusan Paus untuk perayaan 150 tahun penemuan orang Katolik di Jepang
  2. Hadapi defisit, Paus Fransiskus minta para pastor belajar manajemen
  3. Kamboja mendeportasi 36 warga Kristen Montagnard ke Vietnam
  4. Pendidikan anak wilayah pesisir memprihatinkan
  5. Di hadapan aktivis lintas iman, mantan pentolan FPI paparkan kisahnya
  6. Para penderita kusta berjuang menghadapi penyakit dan diskriminasi
  7. Yesuit bantu film Hollywood tentang martir Jepang abad ke-17
  8. Tiongkok umumkan satu tahun moratorium tentang impor ukiran gading
  9. Tak terekam, perempuan Poso redamkan konflik Islam-Kristen
  10. Dua tahun: Paus Emeritus terlupakan melihat dirinya bukan sebagai bayangan
  1. Tokoh tokoh yang netral, mendamaikan, mendinginkan suasana, kita butuhkan... sek...
    Said on 2015-02-27 11:43:00
  2. Ya memang tidak mudah mempunyai jabatan dimana harus memimpin banyak golongan di...
    Said on 2015-02-27 11:27:00
  3. semangat pelayanan yang luar biasa, Tuhan memberkati karya Romo...
    Said maria warwanto on 2015-02-26 05:34:00
  4. Seorang Misioner sejati yang sangat langka pada zaman sekarang. Hidup Romo Caro...
    Said Sary on 2015-02-25 07:35:00
  5. Kalau boleh usul, sebaiknya praktek yang dilakukan di Aceh tetap di Aceh, jangan...
    Said on 2015-02-24 10:46:00
  6. Saya beranggapan ada side effect dari adanya hukuman mati (bukan efek jera). Di...
    Said on 2015-02-24 10:43:00
  7. Hari Valentine sesungguhnya adalah perayaan atau lebih tepatnya kenangan akan ke...
    Said jane on 2015-02-18 06:25:00
  8. Yang haram bukan hari nya valetine nya tapi manusia nya. Kalau cuma mikir nya ng...
    Said Guess on 2015-02-16 11:21:00
  9. Tentu semua negara harus berupaya yang semestinya; sebetulnya tiap pemerintah ya...
    Said on 2015-02-11 07:05:00
  10. Saya percaya ensiklik akan diterbitkan oleh Paus Fransiskus karena situasi yang...
    Said sr.yustina on 2015-02-08 08:42:00
UCAN India Books Online