Kasus HKBP Filadelfia, Abdul Azis divonis dua bulan

12/09/2013

Kasus HKBP Filadelfia, Abdul Azis divonis dua bulan thumbnail

 

Majelis hakim menjatuhkan vonis 2 bulan penjara terhadap terdakwa Abdul Azis Bin Naimun (38) di Pengadilan Negeri (PN) Bekasi, yang bersidang di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Kamis (12/9).

“Terdakwa secara sah dan meyakinkan terbukti bersalah melanggar tindak pidana yang diatur dalam Pasal 335 ayat (1) kesatu,” ujar hakim ketua, Wasdi Permana.

Selanjutnya, Wasdi Permana yang didampingi hakim anggota Dira Anggraeni dan I Wayan K, menjatuhkan vonis dua bulan penjara dan masa percobaan selama 6 bulan serta membayar denda Rp 2.000.

Meski dinyatakan bersalah oleh majelis hakim, namun Abdul Azis tidak menjalani hukuman tersebut alias tidak ditahan.?

“Terdakwa tidak perlu menjalani tahanan. Selama masa percobaan 6 bulan, saudara harus berhati-hati agar tidak melakukan tindak pidana,” imbuh Wasdi Permana kepada terdakwa, seperti dilansir suarapembaruan.com.?

Usai menjatuhkan vonis, hakim ketua menawarkan kepada terdakwa maupun Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk melakukan upaya hukum lainnya yakni banding. Namun kedua pihak ini, belum memutuskan banding.

Sidang yang berlansung sejak pukul 11.17 WIB hingga 11.52 WIB, berlangsung aman dan tertib. Puluhan pendukung Abdul Azis ikut mendengarkan putusan hakim PN Bekasi yang bersidang di Cikarang, Kabupaten Bekasi.

Sebelumnya, JPU Asvera Primadona, menuntut terdakwa Abdul Azis dengan tuntutan hukuman 3 bulan penjara dan masa percobaan selama 6 bulan serta denda Rp 2.000, pada Kamis, 25 Juli 2013.

“Semua unsur-unsur dalam dakwaan sudah terpenuhi dan meminta kepada Majelis Hakim Pengadilan Negeri Bekasi untuk menyatakan bersalah kepada tersangka secara sah dan menyakinkan terbukti melakukan tindakan perbuatan tidak menyenangkan berdasarkan Pasal 335 ayat (1) kesatu KUHP,” ujar JPU, Muhasan bersama Asvera Primadona, saat membacakan tuntutan.

Sidang ini merupakan sidang kasus kekerasan terhadap Jemaat Huria Kristen Batak Protestan (HKBP) Filadelfia Tambun, dengan pelapor Pdt Palti Panjaitan, Pemimpin Jemaat HKBP Filadelfia.

Sidang perkara ini berdasarkan laporan polisi nomor LP /1337/IV/2012/PMJ/Dit Reskrimum, tanggal 20 April 2012. Laporan polisi yang diajukan Pdt Palti Panjaitan di Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Metro Jaya.

Tindak pidana yang dilaporkan adalah tindak pidana kekerasan atau dengan ancaman kekerasan menghalang-halangi pertemuan agama dan atau pengancaman dan atau perbuatan tidak menyenangkan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 175 KUHP dan atau Pasal 336 KUHP, Pasal 335 KUHP. Peristiwa tersebut terjadi Minggu, 15 April 2012 di Desa Jejalenjaya, Kecamatan Tambun Utara, Kabupaten Bekasi.
?

Namun dalam dakwaan JPU, terdakwa didakwa melakukan tindakan perbuatan tidak menyenangkan berdasarkan Pasal 335 ayat (1) kesatu KUHP.

 

Comments are closed.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Komunitas awam Katolik Indonesia bantu warga Muslim merayakan Idul Fitri
  2. Keuskupan Agung Semarang mengucapkan Selamat Idul Fitri
  3. Kampanye mendukung blogger Katolik di Vietnam diluncurkan
  4. Paus memberkati fundasi bangunan sebuah tarekat di Korea
  5. Vatikan diam saat Dubes Jerman mendukung uskup China
  6. Renungan Hari Minggu XII Tahun A -25 Juni 2017
  7. Gereja Katolik mendukung pemisahan wilayah bagi etnis Gorkha di India
  8. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  9. Menciptakan peradaban kasih di Keuskupan Agung Semarang
  10. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online