UCAN Indonesia Catholic Church News
In Season and Out, Homilies for Year A

Aktivis sambut positif upaya Indonesia-Uni Eropa membendung penjualan kayu ilegal

03/10/2013

Aktivis sambut positif upaya Indonesia-Uni Eropa membendung penjualan kayu ilegal thumbnail

 

Aktivis lingkungan hidup menaruh harapan pada upaya Kementerian Kehutanan untuk membendung laju deforestasi lewat penandatanganan persetujungan dengan Uni Eropa yang akan mengontrol penjualan kayu-kayu ilegal asal Indonesia.

Aditya Bayunanda, koordinator Program Perdagangan Hutan Global World Wildlife Fund (WWF) Indonesia menilai, ini merupakan sebuah langkah maju dan diharapkan bisa menekan laju deforestasi, terutama di daerah-daerah hutan lindung yang menjadi penyanggah keanekaragaman hayati dan satwa liar.

“Ini adalah bukti bahwa pemerintah memiliki komitmen untuk menjaga hutan Indonesia dari berbagai faktor yang melahirkan degradasai fungsi hutan”, katanya kepada ucanews.com, Rabu (2/10).

Pada Senin, Zulkifli Hasan Menteri Kehutanan dan Valentinas Mazuronis, Presidensi Uni Eropa serta Janez Potonik, Komisioner Eropa Bidang Lingkungan menandatangani Persetujuan Kerjasama antara Indonesia dan Uni Eropa (UE) dalam Penegakan Hukum, Tata Kelola, serta Perdagangan Bidang Kehutanan (Voluntary Partnership Agreement on Forest Law Enforcement Governance and Trade, FLEGT–VPA) di Brussel.

Perjanjian ini mengatur bahwa perdagangan kayu ilegal akan dihentikan dan memastikan hanya kayu dan produk yang telah diverifikasi legalitasnya yang boleh diekspor ke UE.

Indonesia adalah negara Asia pertama yang menandatangani FLEGT-VPA dengan UE, dan sejauh ini merupakan negara pengekspor kayu terbesar yang melakukan penandatanganan FLEGT-VPA. Penandatanganan ini merupakan puncak dari negosiasi yang intensif dan konstruktif selama enam tahun yang melibatkan pihak swasta, masyarakat sipil, serta pemerintah dari kedua pihak.

“Persetujuan ini menunjukkan bahwa kedua pihak tidak memberikan toleransi sama sekali terhadap pembalakan liar dan perdagangannya, sekaligus merupakan cerminan komitmen bersama untuk mendorong perdagangan kayu dengan jaminan sertifikasi legalitas,” kata Menhut Hasan.

Sementara Potonik menyatakan, “Persetujuan ini berdampak baik terhadap lingkungan hidup dan baik pula bagi usaha yang bertangungjawab, dan juga akan meningkatkan keyakinan konsumen akan kayu dari Indonesia.”

Bayunanda mengatakan, menurut pengamatan WWF, selama ini banyak wilayah hutan lindung di Indonesia dirambah, terutama di Sumatera, Kalimantan dan Papua.

Ia juga mengingatkan bahwa persetujuan Indonesia-UE  tidaklah cukup, karena kerusakan hutan tidak hanya terjadi karena pembalakan liar yang kemudian dijual hingga keluar negeri.

“Kerusakan juga banyak oleh perkebunan, dan pertambangan. Jadi agreement itu tidak cukup tanpa ada upaya menghentikan perusakan hutan lewat industri ektraktif dan tidak ramah lingkungan”, jelasnya.

Zenzi Suhadi, Manager Kampanye Hutan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) juga mengatakan, agreement ini  tidak akan menjawab kerusakan hutan diindonesia, jika tidak ada upaya penegakan hokum terhadap para pelaku perusakan hutan.

Menurutnya, kalau pemerintah mau serius memperbaiki tata kelola hutan dan menyelamatkan masa depan lingkungan di Indonesia, persetujuan itu tidak perlu, asalkan konsisten menegakan hukum terhadap perusahaan pelaku degradasi dan deforestasi, dan proses pemberian izin benar benar objektif soal layak atau tidaknya terhadap lingkungan dan hak-hak masyarakat di dalam dan sekitar hutan.

“Jika hal ini diperhatikan, maka kepercayaan pasar akan produksi kayu Indonesia akan tercipta sendiri”, jelasnya.

Ia menjelaskan, berdasarkan data terbaru Walhi,  Indonesia telah kehilangan 56 juta hektar hutan dari total 132 juta hektar dan diperkirakan 3,5 juta hutan hilang setiap tahun.

Ryan Dagur, Jakarta

Sumber: Indonesia’s illegal logging pact ‘won’t save forest’

 

 

Comments are closed.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Doa untuk perdamaian dan persatuan di Pakistan
  2. Perdana Menteri Portugal ‘pulang’ ke Goa
  3. Bisakah perempuan berperan lebih besar dalam mengakhiri konflik di Myanmar?
  4. Presiden Duterte berterima kasih kepada Paus Fransiskus
  5. Renungan Hari Minggu Biasa III/A bersama Pastor Bill Grimm
  6. Gereja Katolik Banglades berkabung atas wafatnya imam misionaris Italia
  7. Gereja Sri Lanka menetapkan 2017 sebagai Tahun Santo Joseph Vaz
  8. Upaya terus dilakukan guna menyelamatkan orang muda Timor Leste dari HIV
  9. Tiongkok jauh dari ‘Model Vietnam’ dalam hubungan dengan Takhta Suci
  10. Katolik dan Protestan di Korea Selatan menyerukan dialog berkelanjutan
  1. begitu meriah.....
    Said Jenny Marisa on 2017-01-19 12:12:02
  2. Bapak Romo.Mohon Maaf Atas Kelancangan Saya, ''Mohon DOA'' Bagi Keluarga Saya, T...
    Said moseslamere on 2017-01-16 09:51:46
  3. Yang saya salut dg agama2 asli Indonesia ini adalah kedamaiannya,...
    Said Surromenggala on 2017-01-13 06:19:39
  4. mas gre,bs kah membantu kami unt perobatan istri.setelah cek lab ada gangguan gi...
    Said nehemia tumanggor on 2017-01-07 14:45:59
  5. Tragedi yang tidak tidak terbayarkan dengan kebaikan apapun.. 6000 nyawa tidak d...
    Said Jenny Marisa on 2017-01-05 11:16:42
  6. Luar biasa atas kesaksian iman dari kisah 2 orang yang berbeda dengan masalah ya...
    Said Anselmus Seng Openg on 2017-01-04 13:25:40
  7. Mengapa pemerintah India tidak berupaya?...
    Said Jenny Marisa on 2017-01-04 11:27:27
  8. Segala dapat diperdagangkan di China.. semuanya adalah kejam.. Hewan langka, gad...
    Said Jenny Marisa on 2017-01-03 20:38:17
  9. Shalom, Bapa, sy orang kosan yg tinggal di kos rumah tua dimana sebelumnya ada ...
    Said desi on 2016-12-28 23:01:07
  10. Bentuk toleransi dengan mengikuti kegiatan agama lain. Mari kita dukung penegak...
    Said Abdul Aziz on 2016-12-24 11:19:05
UCAN India Books Online