UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Aktivis sambut positif upaya Indonesia-Uni Eropa membendung penjualan kayu ilegal

03/10/2013

Aktivis sambut positif upaya Indonesia-Uni Eropa membendung penjualan kayu ilegal thumbnail

 

Aktivis lingkungan hidup menaruh harapan pada upaya Kementerian Kehutanan untuk membendung laju deforestasi lewat penandatanganan persetujungan dengan Uni Eropa yang akan mengontrol penjualan kayu-kayu ilegal asal Indonesia.

Aditya Bayunanda, koordinator Program Perdagangan Hutan Global World Wildlife Fund (WWF) Indonesia menilai, ini merupakan sebuah langkah maju dan diharapkan bisa menekan laju deforestasi, terutama di daerah-daerah hutan lindung yang menjadi penyanggah keanekaragaman hayati dan satwa liar.

“Ini adalah bukti bahwa pemerintah memiliki komitmen untuk menjaga hutan Indonesia dari berbagai faktor yang melahirkan degradasai fungsi hutan”, katanya kepada ucanews.com, Rabu (2/10).

Pada Senin, Zulkifli Hasan Menteri Kehutanan dan Valentinas Mazuronis, Presidensi Uni Eropa serta Janez Potonik, Komisioner Eropa Bidang Lingkungan menandatangani Persetujuan Kerjasama antara Indonesia dan Uni Eropa (UE) dalam Penegakan Hukum, Tata Kelola, serta Perdagangan Bidang Kehutanan (Voluntary Partnership Agreement on Forest Law Enforcement Governance and Trade, FLEGT–VPA) di Brussel.

Perjanjian ini mengatur bahwa perdagangan kayu ilegal akan dihentikan dan memastikan hanya kayu dan produk yang telah diverifikasi legalitasnya yang boleh diekspor ke UE.

Indonesia adalah negara Asia pertama yang menandatangani FLEGT-VPA dengan UE, dan sejauh ini merupakan negara pengekspor kayu terbesar yang melakukan penandatanganan FLEGT-VPA. Penandatanganan ini merupakan puncak dari negosiasi yang intensif dan konstruktif selama enam tahun yang melibatkan pihak swasta, masyarakat sipil, serta pemerintah dari kedua pihak.

“Persetujuan ini menunjukkan bahwa kedua pihak tidak memberikan toleransi sama sekali terhadap pembalakan liar dan perdagangannya, sekaligus merupakan cerminan komitmen bersama untuk mendorong perdagangan kayu dengan jaminan sertifikasi legalitas,” kata Menhut Hasan.

Sementara Potonik menyatakan, “Persetujuan ini berdampak baik terhadap lingkungan hidup dan baik pula bagi usaha yang bertangungjawab, dan juga akan meningkatkan keyakinan konsumen akan kayu dari Indonesia.”

Bayunanda mengatakan, menurut pengamatan WWF, selama ini banyak wilayah hutan lindung di Indonesia dirambah, terutama di Sumatera, Kalimantan dan Papua.

Ia juga mengingatkan bahwa persetujuan Indonesia-UE  tidaklah cukup, karena kerusakan hutan tidak hanya terjadi karena pembalakan liar yang kemudian dijual hingga keluar negeri.

“Kerusakan juga banyak oleh perkebunan, dan pertambangan. Jadi agreement itu tidak cukup tanpa ada upaya menghentikan perusakan hutan lewat industri ektraktif dan tidak ramah lingkungan”, jelasnya.

Zenzi Suhadi, Manager Kampanye Hutan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) juga mengatakan, agreement ini  tidak akan menjawab kerusakan hutan diindonesia, jika tidak ada upaya penegakan hokum terhadap para pelaku perusakan hutan.

Menurutnya, kalau pemerintah mau serius memperbaiki tata kelola hutan dan menyelamatkan masa depan lingkungan di Indonesia, persetujuan itu tidak perlu, asalkan konsisten menegakan hukum terhadap perusahaan pelaku degradasi dan deforestasi, dan proses pemberian izin benar benar objektif soal layak atau tidaknya terhadap lingkungan dan hak-hak masyarakat di dalam dan sekitar hutan.

“Jika hal ini diperhatikan, maka kepercayaan pasar akan produksi kayu Indonesia akan tercipta sendiri”, jelasnya.

Ia menjelaskan, berdasarkan data terbaru Walhi,  Indonesia telah kehilangan 56 juta hektar hutan dari total 132 juta hektar dan diperkirakan 3,5 juta hutan hilang setiap tahun.

Ryan Dagur, Jakarta

Sumber: Indonesia’s illegal logging pact ‘won’t save forest’

 

 

Comments are closed.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Seorang calon imam dianiaya, seminari tinggi diserang
  2. Biarawati juara The Voice luncurkan album Natal
  3. Universitas Yesuit di Asia-Pasifik bahas peran mereka dalam bidang keadilan sosial
  4. Kebebasan beragama dinilai jadi persoalan serius buat Jokowi
  5. Gereja minta Jokowi ungkap kelompok garis keras yang kacaukan Papua
  6. Empat orang Asia masuk Komisi Teologi Internasional
  7. Menag: Pemaksaan kehendak salahi etika Islam
  8. Ancaman ISIS membuat para uskup Filipina gugup
  9. Pilkada lewat DPRD, Indonesia dinilai bisa lebih rusak dari ORBA
  10. Qanun Jinayat disahkan, warga non Muslim cemas
  1. Tim pelayanan penjara Yesuit mengunjungi keluarga para napi Laos di Thailand
  2. Penyerang sebuah kelompok doa Rosario di Sleman dituntut empat bulan penjara
  3. Universitas Yesuit di Asia-Pasifik bahas peran mereka dalam bidang keadilan sosial
  4. PID: Wadah pemuda lintas agama menyatukan perbedaan
  5. Kebebasan beragama dinilai jadi persoalan serius buat Jokowi
  6. Biarawati juara The Voice luncurkan album Natal
  7. Vatikan: Hari Komunikasi Sedunia 2015 fokus pada keluarga
  8. Qanun Jinayat disahkan, warga non Muslim cemas
  9. Paus Emeritus Benediktus XVI disebut kakek dari semua kakek
  10. Sambil berdemontrasi demi pro demokrasi, para mahasiswa Kristiani menyalurkan makanan
  1. Hendaknya banyak paroki di wilayah keuskupan-keuskupan meniru hal yang baik yang...
    Said pandenaker simanjuntak on 2014-09-23 09:39:00
  2. Tujuan Paus mungkin yang terpenting adalah bahwa orang tidak dijauhkan dari Sakr...
    Said on 2014-09-21 06:16:00
  3. Puji Tuhan, kalau ada titik terang dari Pak Mengeri Agama yang baru.. Terkabull...
    Said on 2014-09-19 11:42:00
  4. Mantap... hidup santo paulus... Dari muka semua guru, yg kukenal banget itu pak...
    Said Ria on 2014-09-17 22:11:00
  5. KWI sudah mengeluarkan pernyataan resmi menolak PP tersebut. Berarti Ibu Menteri...
    Said chris on 2014-09-13 19:50:00
  6. Bravo... sudah didaftar untuk hak paten? Mau dengar lebih lanjut kalau sudah ad...
    Said on 2014-09-12 07:20:00
  7. Hukuman pilihan...atau nilai emasnya itu... baru tahu ini.. Kalau diberi kesemp...
    Said on 2014-09-12 07:03:00
  8. K-13: guru yang sudah mendapat pelatihan pun msh tetap bingung. Sekarang buku pe...
    Said Lakestra on 2014-09-08 13:49:00
  9. apapun argumennya, masalah patung itu suda beda sejak dulu, tidak heran.......
    Said tri siwi ibar santoso on 2014-09-08 13:13:00
  10. Ini urusan Malaysia, tetangga dekat tetapi sangat beda dengan kita. Kita pastik...
    Said on 2014-09-06 07:54:00
UCAN India Books Online