4.000 relawan siap mengajar massal

04/10/2013

4.000 relawan siap mengajar massal thumbnail

 

Menjadi relawan tidak memandang tua, muda, dan bisa datang dari segala lapisan masyarakat serta beragam profesi. Nah, jika kalian berminat, ikutan saja di Festival Gerakan Indonesia Mengajar (FGIM) pada 5-6 Oktober 2013. Festival ini akan menjadi ajang kerja bakti bersama dalam relawan satu hari.

Tercatat, sudah 4.000 peserta yang mendaftar untuk melakukan aksi nyatanya bagi pendidikan dengan menjadi relawan festival ini. Diperkirakan, relawan akan berkumpul dalam pelaksanaan festival GIM mencapai 10.000 orang.

Direktur Eksekutif Indonesia Mengajar Hikmat Hardono mengatakan, pelaksanaan festival ini dilakukan oleh para relawan panitia berjumlah lebih dari 850 orang tanpa menggunakan jasa event organizer (EO) dan ikut membayar iuran yang sama dengan peserta. Dia yakin, festival kerja bakti ini akan menjadi festival terbesar di Jakarta.

“Jika dihitung, akumulasi jam kerelawanan untuk mengadakan Festival GIM hingga di hari pelaksanaannya tak kurang dari 97.712 jam kerja,” ujarnya seperti dilansir okezone.com, Kamis (3/10/2013).

Lebih lanjut, festival ini menjadi wadah multiaktivitas gerakan sosial yang pertama di Indonesia dan relawan diajak untuk membuat media belajar kreatif di wahana-wahana kerja yang tersedia. Nah, dari wahana-wahana kerja tersebut, ada sembilan wahana kerja, yaitu yang pertama ada Kotak Cakrawala yang merupakan aktivitas memilih, mengemas dan mengirim buku terbaik lalu dikirimkan ke rumah belajar se-Indonesia.

Kedua ada Kartupedia, wahana kerja ini aktivitasnya merangkum informasi tentang pengetahuan umum jadi kartu belajar untuk sekolah dan masyarakat. Kemudian yang ketiga ada Kemas-kemas sains, aktivitas ini juga membuat dan mengemas alat peraga untuk memperkaya pembelajaran sains dan matematika di 126 SD se-Indonesia.

Selain itu, wahana kerja yang lainnya ada Teater Dongeng, yaitu merekam dongeng dan cerita rakyat yang diperankan sendiri untuk ditonton bersama di desa-desa ujung republik sebagai aktivitas di wahana ini. Kelima, ada Kepingpedia, aktivitasnya yaitu membuat puzzle ilustrasi pengetahuan sebagai sarana belajar untuk siswa. Wahana kerja yang keenam yaitu Video Profesi, aktivitas wahana kerja ini merekam cerita inspiratif mengenai profesi relawan untuk referensi cita-cita mereka.

Ketujuh ada wahana kerja Melodi Ceria, aktivitasnya menyanyikan lagu anak dan daerah untuk perkaya khazanah mengenai budaya nusantara. Kedelapan, sains berdendang sebagai wahana kerja yang lainnya, beraktivitas mengkreasikan lagu populer dengan materi pelajaran untuk ceriakan kegiatan belajar di sekolah. Terakhir yaitu surat semangat, yang beraktivitas untuk membagi motivasi lewat cerita inspiratif yang dituangkan dalam surat.

Selain kesembilan wahana kerja di atas, ada juga Aula Indonesia, yaitu wahana kolaborasi antarrelawan untuk menjalin jejaring persaudaraan. Seluruh dari festival ini akan dikirimkan ke 126 SD penempatan Indonesia Mengajar yang tersebar dari Aceh hingga Papua.

Hikmat mengungkapkan bahwa sejak mengirimkan 367 para sarjana terbaik ke SD yang kekurangan guru berkualitas sebagai Pengajar Muda di 17 kabupaten di Indonesia, selama itu pula Indonesia Mengajar menyaksikan ada banyak pejuang pendidikan yang berjuang di tengah kesederhanaan.

“Ada ribuan orang melakukan ini semua dengan ketulusan dan keikhlasan yang kadangkala sulit dipahami. Guru-guru yang penuh bakti pada kemajuan muridnya, kepala sekolah yang penuh perhatian pada guru-gurunya, dan masih banyak lagi,” ucapnya.

Dia menambahkan, Indonesia Mengajar bergerak bersama relawan yang tercatat ada lebih dari 4.000 orang yang bekerja dalam berbagai bentuk perannya dalam gerakan pendidikan dan aktif, seperti pendamping taman bacaan, asesor rekrutmen Pengajar Muda, relawan Penyala dan Kelas Inspirasi, anggota korps donatur, serta trainer.

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pemimpin lintas agama mendoakan para pahlawan di rumah Aung San Suu Kyi
  2. Sr. Sesilia Ketut SSpS menjadi harapan warga yang mengungsi dari Timor-Leste
  3. Siswi Sekolah Katolik demo menentang pembunuhan karena narkoba
  4. RUU ‘Pelindungan Umat Beragama’ membahayakan kalangan minoritas
  5. Renungan Minggu XVI Tahun A – 23 Juli 2017
  6. Orang Kristen di Bangladesh diminta lebih terlibat dalam politik
  7. Menyita paspor terpidana pedofilia adalah langkah tepat 
  8. Umat Katolik Hong Kong mengenang Liu Xiaobo dalam Misa Requiem
  9. Koleksi buku Katolik milik Soekarno tersimpan rapi di Bengkulu
  10. Keluarga Katolik Pakistan melarikan diri setelah tuduhan penistaan
  1. imbauan KPK kpd GK spy mengaudit keuangan gereja lebih diharapkan agar menjadi c...
    Said Patricius HBK on 2017-07-21 13:49:20
  2. Dalam artikel diatas sama sekali tidak disebut diiaudit oleh KPK tapi ditekankan...
    Said anton widjaja on 2017-07-21 13:17:16
  3. Saya kurang setuju bila KPK mengaudit, karena bukan badan atau kantor di pemerin...
    Said Jumtu Bagus on 2017-07-21 11:10:19
  4. KPK,gak boleh asa bergerak kesemua arah,fokus kepada keuangan negara,karena keua...
    Said ROSSY on 2017-07-21 10:28:53
  5. bukan diaudit oleh KPK tetapi diaudit oleh tim yg dibentuk oleh gereja sendiri /...
    Said Yanto Lamawato on 2017-07-21 10:01:03
  6. Absolute power corrupts absolutely Ingat. Runtuhnya kekuasaan gereja Katolik ...
    Said anton widjaja on 2017-07-21 07:26:18
  7. Jadi semakin yakin ada yang tidak beres dg keuangan paroki Kristoforus....
    Said anton widjaja on 2017-07-21 07:23:17
  8. Tidak bermaksud menghalang-halangi niat/usulan KPK dalam rangka pelaksanaan audi...
    Said Alex on 2017-07-21 06:53:41
  9. Audit keuangan GEREJA itu penting utk transparansi yg akan membuat Jemaat/Umatme...
    Said Alexander Katuuk on 2017-07-20 20:59:10
  10. Audit keuangan di tubuh gereja penting utk menunjukkan tanggung jawab para penge...
    Said Don Suban Garak on 2017-07-20 19:12:24
UCAN India Books Online