UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Urbanisasi di Cina bermasalah bagi Gereja

08/10/2013

Urbanisasi di Cina bermasalah bagi Gereja thumbnail

 

Saat Bosco Wang bekerja di sebuah pabrik garmen di kota Cixi tahun 2000, ia melihat bahwa selama Misa hari Minggu banyak umat paroki mendaraskan Rosario bukannya mengikuti perayaan Ekaristi dan mendengarkan homili.

Dia kemudian tahu bahwa umat paroki itu adalah pekerja migran seperti dirinya,  yang tidak bisa memahami dialek imam Ningbo itu.

Wang sendiri memiliki pengalaman serupa tahun 1990-an ketika ia bekerja di Provinsi Guangdong dan memilih beribadah di sebuah gereja Protestan karena pendeta berbicara bahasa Mandarin, daripada di gereja Katolik lokal dimana imam berbicara bahasa Kanton.

Para buruh migran harus beradaptasi dengan sejumlah tantangan ketika mereka pindah dari kampung halaman mereka. Misalnya, makanan, iklim, adat istiadat setempat dan bahasa memperkuat perasaan mereka sebagai orang luar.

“Itu adalah pengalaman pahit bergabung kembali Gereja Induk saya hanya pada perayaan penting,” kata Wang.

Bahasa adalah salah satu dari sekian banyak hambatan yang dihadapi sekitar 260 juta pekerja migran yang pindah dari provinsi pedesaan untuk mencari pekerjaan di daerah perkotaan di seluruh Cina.

Mandarin adalah bahasa resmi, tetapi ada lebih dari 80 dialek.

Dengan bertumbuh urbanisasi yang didominasi penduduk pedesaan di Cina telah menjadi masalah yang mendesak bagi negara itu.

Tahun 2011, penduduk perkotaan meningkat dari pedesaan untuk pertama kalinya dalam sejarah negara itu, dengan 51,3 persen penduduk Cina kini tinggal di daerah perkotaan yang padat.

Pergeseran ini telah menimbulkan sejumlah masalah sosial, termasuk perumahan yang aman, pekerjaan dan izin tinggal, yang pejabat pemerintah telah berusaha untuk mengatasi.

Pada 30 Agustus tahun ini, Perdana Menteri Li Keqiang bertemu dengan tim spesialis dari Akademi Ilmu Pengetahuan dan Akademi Teknik Cina mengevaluasi penyelidikan yang dilakukan oleh lebih dari 100 peneliti selama setahun.

Menurut laporan kantor berita Xinhua, Li mengatakan kepada para spesialis itu bahwa akibat peningkatan urbanisasi, perhatian utama adalah penegakan hukum, pembangunan kota-kota kecil dan kota-kota besar yang setara, dan meningkatkan kualitas hidup.

Tapi, urbanisasi dan migrasi massal juga mengorbankan kehidupan keagamaan, seperti para imam berjuang memberi pelayanan pastoral yang memadai untuk umat mereka.

Dalam kasus Bosco Wang, salah satu masalah kritis adalah bahasa. Dia mendesak pastor paroki merayakan Misa sore dalam bahasa Mandarin untuk mengakomodasi umat migran yang bertumbuh di dalam Gereja.

Hal itu membutuhkan waktu beberapa tahun, kedatangan imam paroki baru, yang bisa mengatasi penolakan orang tua yang lebih suka liturgi dalam dialek setempat.

Saat ini, ada 500 buruh migran Katolik di Cixi, dengan sekitar 100 dari mereka menghadiri Misa Minggu secara rutin. Mereka juga memiliki pertemuan mingguan, memberikan pelayanan karitatif serta mengadakan ziarah dan perayaan festival.

“Pengalaman ini memberitahu kepada saya bahwa sangat penting bagi para imam untuk menerima migran dan menunjukkan kepedulian terhadap tantangan yang mereka hadapi,” kata Bosco Wang.

Gereja di Cixi merangkul para pekerja migran, tetapi di banyak bagian lain di Cina baik perkotaan maupun pedesaan, komunitas Gereja telah menunjukkan kesediaan untuk berubah sedikit.

Selain itu, urbanisasi telah meninggalkan paroki-paroki pedesaan. Cina memiliki lebih dari 31 juta orang Kristen, tetapi sebagian besar berada di kota-kota.

Di daerah pedesaan, kebanyakan pria mencari pekerjaan di kota-kota provinsi lainnya. Ketidakhadiran mereka menimbulkan beban pada keluarga mereka, dengan memelihara anak dan lansia.

Kota Erquanjin di Provinsi Hebei yang mayoritas beragama Katolik memiliki sekitar 2.200 penduduk, tetapi kini hanya sekitar 100 umat Katolik.

Sebaliknya, populasi Gereja kota berkembang karena mereka “menerima wajah baru setiap minggu” dari pedesaan, kata Pastor Joseph Wang dari Keuskupan Yuci di Provinsi Shanxi.

“Bahkan pastor paroki tidak bisa memastikan berapa banyak umatnya,” tambahnya.

Gereja Kristen Haidian di Beijing memiliki 850 umat tahun 2003. Umatnya meningkat 11.000 tahun 2011, dengan 90 persen dari anggota lahir tahun 1990-an.

Sebagai umat perkotaan bertumbuh, sedangkan pedesaan berkurang. Bahkan desa-desa dimana mereka berbasis mulai menurun.

Menurut Dr Huang Jianbo, profesor antropologi di Universitas Renmin di Beijing, sekitar 80-100 desa telah menurun setiap hari dalam dekade terakhir karena lebih banyak orang pindah ke perkotaan.

Pekerja Gereja mengatakan Gereja di pedesaan Cina berjuang menyediakan bagi mereka yang tertinggal, sementara umat perkotaan berjuang dengan konflik sosial antara kaya dan pendatang miskin dari pedesaan.

Orang-orang Kristen pedesaan berpendidikan rendah telah menemukan diri mereka terasing “di lingkungan Gereja baru karena berbeda pemahaman, pendekatan dan pengalaman akan Tuhan,” kata Dr Huang.

Sumber: China’s urbanization means problems for the Church

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Taiwan dikunjungi uskup tak diakui Vatikan, muncul spekulasi hubungan Sino-Vatikan
  2. Menteri Agama: Pemimpin bisa berasal dari kalangan mana pun
  3. RUU Perlindungan Umat Beragama akan atur syarat agama
  4. Denominasi Gereja termasuk Katolik dukung Kongres X GAMKI
  5. Pastor membawa altar ke sawah dan kandang
  6. Kitab Suci dijadikan jantung kehidupan Gereja Cina
  7. Syafii Maarif: tingkatkan toleransi terhadap pemimpin beda keyakinan
  8. Serangan anti-Kristen terus terjadi di India meskipun jaminan perdana menteri
  9. Konferensi Waligereja Filipina serukan doa dalam menanggapi tuduhan kudeta
  10. Tak terekam, perempuan Poso redamkan konflik Islam-Kristen
  1. Kardinal Quevedo jadi utusan Paus untuk perayaan 150 tahun penemuan orang Katolik di Jepang
  2. Hadapi defisit, Paus Fransiskus minta para pastor belajar manajemen
  3. Kamboja mendeportasi 36 warga Kristen Montagnard ke Vietnam
  4. Pendidikan anak wilayah pesisir memprihatinkan
  5. Di hadapan aktivis lintas iman, mantan pentolan FPI paparkan kisahnya
  6. Para penderita kusta berjuang menghadapi penyakit dan diskriminasi
  7. Yesuit bantu film Hollywood tentang martir Jepang abad ke-17
  8. Tiongkok umumkan satu tahun moratorium tentang impor ukiran gading
  9. Tak terekam, perempuan Poso redamkan konflik Islam-Kristen
  10. Dua tahun: Paus Emeritus terlupakan melihat dirinya bukan sebagai bayangan
  1. Tokoh tokoh yang netral, mendamaikan, mendinginkan suasana, kita butuhkan... sek...
    Said on 2015-02-27 11:43:00
  2. Ya memang tidak mudah mempunyai jabatan dimana harus memimpin banyak golongan di...
    Said on 2015-02-27 11:27:00
  3. semangat pelayanan yang luar biasa, Tuhan memberkati karya Romo...
    Said maria warwanto on 2015-02-26 05:34:00
  4. Seorang Misioner sejati yang sangat langka pada zaman sekarang. Hidup Romo Caro...
    Said Sary on 2015-02-25 07:35:00
  5. Kalau boleh usul, sebaiknya praktek yang dilakukan di Aceh tetap di Aceh, jangan...
    Said on 2015-02-24 10:46:00
  6. Saya beranggapan ada side effect dari adanya hukuman mati (bukan efek jera). Di...
    Said on 2015-02-24 10:43:00
  7. Hari Valentine sesungguhnya adalah perayaan atau lebih tepatnya kenangan akan ke...
    Said jane on 2015-02-18 06:25:00
  8. Yang haram bukan hari nya valetine nya tapi manusia nya. Kalau cuma mikir nya ng...
    Said Guess on 2015-02-16 11:21:00
  9. Tentu semua negara harus berupaya yang semestinya; sebetulnya tiap pemerintah ya...
    Said on 2015-02-11 07:05:00
  10. Saya percaya ensiklik akan diterbitkan oleh Paus Fransiskus karena situasi yang...
    Said sr.yustina on 2015-02-08 08:42:00
UCAN India Books Online