UCAN Indonesia Catholic Church News
LA CIVILTÀ CATTOLICA

Tempat ibadah 5 agama akan dibangun di lokasi bom Bali

14/10/2013

Tempat ibadah 5 agama akan dibangun di lokasi bom Bali thumbnail

Sebuah monumen dibangun di lokasi ledakan bom 12 Oktober 2002.

 

Kafe Sari Club sebagai bekas lokasi peristiwa Bom Bali I di Jalan Legian, Kuta, disulap menjadi Taman Perdamaian untuk mengenang tragedi kemanusiaan yang menewaskan 202 orang pada 12 Oktober 2002.

“Dengan adanya taman ini kami harap dapat mengenang kejadian tersebut. Bagi orang asing hal ini sangat penting, apalagi ada saudara yang menjadi korban,” kata Djinaldi Gosana, selaku humas Taman Perdamaian Bali di Kuta, Kabupaten Badung, Sabtu (12/10/2013).

Di taman itu akan dibangun rumah ibadah umat Islam, Kristen, Katolik, Hindu dan Buddha. “Dengan konsep itu kami ingin menunjukkan perubahan karena awal bencana itu bertujuan untuk memecah belah persatuan. Kami bisa menciptakan sesuatu untuk semua umat beragama di Indonesia,” ujarnya.

Made Wijaya, selaku perancang taman tersebut mengaku mendapat inspirasi dari grup seni di Australia. “Mereka menggunakan bambu yang ditanam di tanah yang berjumlah puluhan sehingga dapat menghasilkan suara seperti sunari,” katanya.

Pria asal Australia yang lama menetap di Bali itu menambahkan bahwa nantinya ada hal serupa yang akan menjadi pusat dari taman itu, namun terbuat dari logam sehingga dapat bertahan lama.

Selain itu, di belakang sunari logam tersebut akan dibangun tembok yang di atasnya terdapat rumput dan tanaman hias.

“Di situ akan diukir nama-nama para korban bom Bali I. Di situ disediakan tempat untuk meletakkan karangan bunga,” kata Made Wijaya

Dia mengharapkan, para pengunjung dapat merasakan kedamaian dari tempat itu.

Foto: shnews.com




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Imam Filipina tolak usulan ‘mengajukan calon kepala desa”
  2. Biarkan anak-anak Down syndrome menikmati hidup yang layak
  3. Vatikan ajak penganut agama Jain berkolaborasi untuk perdamaian
  4. Pengamat: Agama digunakan karena kalah adu program
  5. Kebencian berakar pada dosa kemalasan
  6. Pengadilan Filipina lamban memutuskan nasib Mary Jane
  7. Aborsi bayi perempuan terus menghantui Nepal
  8. Wartawan Vatikan protes mahalnya tiket untuk terbang bersama Paus
  9. Seorang imam di Cina diadili tanpa ada putusan
  10. Umat Katolik ikut protes menentang rudal Korea Selatan
  1. "orang semacam ini" justru ada banyak... dan ingin menguasai segala peraturan......
    Said Jenny Marisa on 2017-03-30 23:09:16
  2. Gereja itu siapa sih gereja yg dimaksud adalah kita smua baik wujud aslinya(gedu...
    Said Eduardustanjung on 2017-03-30 15:47:35
  3. Hem, SALAM... Saya sependapat jika setiap pribadi sadar bahwa dirinya adalah ge...
    Said Egas on 2017-03-29 13:25:19
  4. Saya setuju dengan pendapat Pak Boni di atas. Keselamatan itu bukan nanti akhir ...
    Said Edelbertus Jara on 2017-03-29 11:58:49
  5. Halo.... para pakar. Jangan lupa siapa itu Gereja? kita di jaman Pasca Konsili V...
    Said Jose Baptiste on 2017-03-29 07:03:27
  6. bagaimana cara pengajuan bantuan pembangunan gereja?...
    Said TABEBALAZI on 2017-03-28 19:16:51
  7. tidak nyaman untuk Hongkong......
    Said Jenny Marisa on 2017-03-28 16:18:04
  8. Salut utk postingan ini, rupanya kerajaan Allah sangat dekat dihati jika org org...
    Said Oklan liunokas on 2017-03-28 12:52:25
  9. Bagaimana mau memperhatikan kesejahteraan umatnya, di bebera desa, umatnya dimin...
    Said Boni on 2017-03-28 06:58:45
  10. Sangat bagus untuk kami renung...
    Said Paulus Parmos on 2017-03-27 20:24:30
UCAN India Books Online