UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Umat Paroki Kalvari resah spanduk tolak pembangunan gereja

16/10/2013

Umat Paroki Kalvari resah spanduk tolak pembangunan gereja thumbnail

Spanduk penolakan terhadap pembangunan rumah ibadah di Lubang Buaya, Pondok Gede, Jakarta Timur

 

Umat Paroki Kalvari Pondok Gede, Cipayung, Jakarta Timur, dikejutkan dengan sebuah spanduk yang dipasang orang tidak dikenal di jalan masuk gereja Paroki Kalvari.

Spanduk tersebut berisi kecaman dan penolakan terhadap segala bentuk pembangunan rumah ibadah di Lubang Buaya, Pondok Gede, Jakarta Timur.

“Warga Cipayung, Lubang Buaya menolak keras pendirian/pembagunan rumah ibadat ilegal/gereja liar, warga meminta pihak pemda bertindak tegas!!!”, begitu tulisan spanduk tersebut.

Dari pantauan di lokasi hingga Selasa (15/10) spanduk tersebut masih terpasang melintang di jalan masuk ke kawasan Gereja Kalvari. Spanduk itu diikat tepat di bawah papan yang juga menandai jalan masuk ke Masjid Jami Al Umar Pondok Gede.

Umat Katolik di wilayah itu resah dan khawatir karena spanduk itu sengaja diarahkan untuk mengganggu ketentraman beribadah dan kerukunan umat beragama di wilayah Paroki Kalvari yang sudah berlangsung sejak puluhan tahun silam.

Pastor Paroki Kalvari, Romo Martinus Hadiwijaya, yang ditemui di kawasan Monumen Pancasila Sakti Lubang Buaya, Jakarta Timur, mengatakan seluruh elemen masyarakat harus segera merespon gejala ini agar aksi sekelompok orang tidak meluas dan mengganggu tatanan kehidupan umat beragama di wilayah Cipayung yang selama ini rukun.

“Ini gejala awal tetapi kita tidak boleh hanya sebatas prihatin. Saya akan bergerak bersama umat untuk menjaga hak beribadah umat Paroki Kalvari sebagai anak bangsa,” kata Romo Hadi, seperti dilansir beritasatu.com.

Romo Hadi juga mengatakan pihaknya segera mendatangi elemen masyarakat setempat untuk membicarakan langkah antisipasi agar toleransi dan hormat menghormati antarumat beragama tetap terpelihara.

“Saya justru sudah meminta pengurus paroki untuk membuat surat agar mencari orang yang memasang spanduk itu dan meminta yang bersangkutan tanda tangan bahwa ia serius, sehingga langkah hukum selanjutnya bisa kita ambil”, kata Romo Hadi.

Romo Hadi juga meminta Gubernur Joko Widodo dan Wagub Basuki Tjahaja Purnama untuk mewujudkan ketenteraman antarumat beragama di wilayah DKI Jakarta. “Tolong Pak Jokowi-Ahok melihat persoalan ini”, pinta Romo Hadi.

Sebelumnya, beberapa pekan terakhir umat Paroki Kalvari Cipayung Jakarta Timur sedang membangun taman di sekitar gereja paroki. Spanduk tersebut diduga terkait pembenahan taman yang sedang dilakukan umat paroki setempat.

Bantu hewan kurban

Meski ada pemasangan spanduk itu, namun hubungan baik antar warga di wilayah cipayung masih terbina.

 

1016e

 

 

Pada hari Senin (14/10), Romo Hadi bersama perwakilan umat Paroki Kalvari menyerahkan 5 ekor kambing kurban kepada perwakilan warga sekitar.

Bantuan itu sebagai bentuk dukungan terhadap perayaan Idul Adha tahun ini di wilayah Cipayung Jakara Timur.

 

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Tak terekam, perempuan Poso redamkan konflik Islam-Kristen
  2. Ketika perkebunan teh diperluas, warga suku khawatir akan masa depan mereka
  3. Pendidikan anak wilayah pesisir memprihatinkan
  4. Di hadapan aktivis lintas iman, mantan pentolan FPI paparkan kisahnya
  5. Pastor membawa altar ke sawah dan kandang
  6. Serangan anti-Kristen terus terjadi di India meskipun jaminan perdana menteri
  7. Kitab Suci dijadikan jantung kehidupan Gereja Cina
  8. Indonesia darurat kekerasan seksual terhadap perempuan
  9. Dua tahun: Paus Emeritus terlupakan melihat dirinya bukan sebagai bayangan
  10. Yesuit bantu film Hollywood tentang martir Jepang abad ke-17
  1. Masyarakat beda pendapat soal hukuman mati
  2. 450 tewas di Xinjiang tahun lalu, mayoritas warga Muslim Uighur
  3. Krisis kemanusiaan, ribuan orang mengungsi akibat konflik di Mindanao
  4. Ketua DPR dituntut minta maaf karena sebut Gereja hambat investor ke NTT
  5. Pertemuan tokoh Buddha-Islam hasilkan “Pernyataan Yogyakarta”
  6. Lima orang terima penghargaan perempuan Indonesia 2015
  7. Kardinal Tagle: Asia adalah tantangan unik untuk menyebarkan iman Katolik
  8. Para uskup Filipina serukan reformasi hukum pertanahan
  9. Pendeta Kanada hilang di Korea Utara
  10. Ketika perkebunan teh diperluas, warga suku khawatir akan masa depan mereka
  1. Tokoh tokoh yang netral, mendamaikan, mendinginkan suasana, kita butuhkan... sek...
    Said on 2015-02-27 11:43:00
  2. Ya memang tidak mudah mempunyai jabatan dimana harus memimpin banyak golongan di...
    Said on 2015-02-27 11:27:00
  3. semangat pelayanan yang luar biasa, Tuhan memberkati karya Romo...
    Said maria warwanto on 2015-02-26 05:34:00
  4. Seorang Misioner sejati yang sangat langka pada zaman sekarang. Hidup Romo Caro...
    Said Sary on 2015-02-25 07:35:00
  5. Kalau boleh usul, sebaiknya praktek yang dilakukan di Aceh tetap di Aceh, jangan...
    Said on 2015-02-24 10:46:00
  6. Saya beranggapan ada side effect dari adanya hukuman mati (bukan efek jera). Di...
    Said on 2015-02-24 10:43:00
  7. Hari Valentine sesungguhnya adalah perayaan atau lebih tepatnya kenangan akan ke...
    Said jane on 2015-02-18 06:25:00
  8. Yang haram bukan hari nya valetine nya tapi manusia nya. Kalau cuma mikir nya ng...
    Said Guess on 2015-02-16 11:21:00
  9. Tentu semua negara harus berupaya yang semestinya; sebetulnya tiap pemerintah ya...
    Said on 2015-02-11 07:05:00
  10. Saya percaya ensiklik akan diterbitkan oleh Paus Fransiskus karena situasi yang...
    Said sr.yustina on 2015-02-08 08:42:00
UCAN India Books Online