UCAN Indonesia Catholic Church News

Polisi menembak 1 terduga teroris, 2 ditangkap

18/10/2013

Polisi menembak 1 terduga teroris, 2 ditangkap thumbnail

Ilustrasi (Penyergapan teroris di Jakarta).

 

Pasukan anti terror polisi Indonesia menembak mati satu terduga teroris dan 2 tersangka lainnya ditangkap dalam sebuah operasi yang digelar di Sulawesi Selatan, Kamis (17/10).

Ronny Franky Sompie, Kepala Divisi Humas Polri mengatakan, tersangka yang ditembak mati oleh Detasemen Khusus 88 itu bernama Suardi, pria berusia 50 tahun yang juga menjadi guru di sebuah SD di Bone, Sulawesi Selatan.

“Ia ditembak karena melawan. Makanya ditembak di bagian dada dan peluru menembus punggungnya”, kata Sompie kepada ucanews.com, Jumat (18/10).

Dua tersangka lainnya, Jodi alias Umar (37) dan Ukm (17), ditangkap polisi. Jenazah Suardi dan dua tersangka tersebut sedang diperiksa polisi hari ini di Makasar, ibukota Sulsel.

Dari tersangka, Densus 88 mendapati 2 senjata api dan 9 peluru, mobil Avanza yang digunakan pelaku dan sejumlah barang bukti lainnya.

“Tim Densus masih terus menyelidiki. Hari ini rumah ketiganya digeledah”, katanya.

Dugaan sementara, kata Sompie, ketiganya merupakan pelaku penembakan anggota Brimob Polda Maluku di Kota Ambon tahun 2005, dan terlibat kasus pembuatan bom tahun 2012 di Enrekang, Sulsel.

Enrekang adalah tempat di Sulsesl dimana pada 9 Januari lalu, polisi menemukan 23 bomdi tempat yang diduga milik Aswar dan Hasan, dua terduga teroris yang ditembak mati di Rumah Sakit Wahidin Sudirohusodo, Makassar 4 Januari lalu.

Noor Huda Ismail, pengamat terorisme mengatakan, kelompok yang ditembak ini kemungkinan merupakan jaringan dari Abu Umar dan Santoso.

“Kalau untuk daerah Sulawesi, jaringan dua kelompok ini masih kuat”, katanya.

Santoso adalah salah satu buronan teroris paling dicari, yang pada Juli lalu sempat memposting video di YouTube, menyampaikan pidato dengan pistol di tangan, didamping 2 teroris lain. Ia menyatakan kebencian terhadap Densus 88 dan siap untuk melawan mereka.

Sementara kelompok Abu Umar merupakan jaringan baru terorisme di Indonesia. Abu Umar bersama beberapa anggota, sudah dibekuk polisi saat menyelundupkan senjata api dari Filipina di Surabaya tahun 2008.

Anggota kelompok Abu Umar lainnya masih gencar menebar teror di Indonesia, di antaranya teror di Poso. Kelompok ini mengumpulkan dana aksi teror mereka, yang disebut fa’I, dengan merampok bank atau toko emas. Salah satunya adalah perampokan Bank CIMB Niaga di Medan pada Agustus 2013, dan perampokan toko emas di Tambora, Jakarta Barat pada September 2013.

Ryan Dagur, Jakarta

Sumber: Indonesia police kill terror suspect, arrest two

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pengadilan Pakistan tunda eksekusi mati wanita Katolik ini
  2. RIP, Uskup Emeritus Prajasuta MSF wafat
  3. Umat Katolik diminta ambil bagian dalam reformasi Paus Fransiskus
  4. Tantangan dan masa depan kaum religius di Asia Tenggara
  5. Uskup Tiongkok berusia 89 tahun pimpin protes pembongkaran salib
  6. Sekularisme, kemajuan teknologi pengaruhi panggilan religius di Asia Timur
  7. Tidak ada tempat bagi radikalisme di Indonesia
  8. Uskup: Kunjungan Paus ke Korea Selatan masih berdampak
  9. Kardinal Myanmar kritik pemerintah sebagai pelindung kapitalisme
  10. Presiden: Toleransi penting bagi bangsa yang majemuk
  1. RIP, Uskup Emeritus Prajasuta MSF wafat
  2. Gereja Katolik harus ‘semakin berani bersuara’ soal perubahan iklim: KWI
  3. Selama liburan Paus Fransiskus pilih bersantai di kediamannya
  4. Mengenakan kerudung dan salib, biarawati ini dilarang ikut ujian
  5. Lembaga kemanusiaan kecam pemblokiran bantuan untuk pengungsi
  6. Izin rehab gedung Gereja Alkitab Indonesia dibekukan
  7. Tidak ada tempat bagi radikalisme di Indonesia
  8. Mengenang ‘Juli Kelabu’ aktivis Sri Lanka desak hapus rasisme
  9. Polisi Filipina serang pengungsi di gereja
  10. Ahok: Pertemuan lintas agama penting mengatasi prasangka buruk
  1. Negara Cina tidak mau menjadi warga bumi yang mudah bergaul..sepanjang masa. Ama...
    Said on 2015-07-25 08:12:00
  2. Papua itu besar, jauh di perbatasan, kurang peminat yang mau berdedikasi di desa...
    Said on 2015-07-25 08:01:00
  3. Yang salah ya salah dan harus masuk penjara. Jangan anggap enteng percikan api ....
    Said on 2015-07-24 08:25:00
  4. Sayang anak itu alami (kekerasan itu abnormal).. tapi kalau pemerintah mulai kew...
    Said on 2015-07-24 08:16:00
  5. Kalau masyarakat mau mengatur seenaknya, untuk apa ada bupati, DPRD dsb.? Merek...
    Said on 2015-07-24 08:04:00
  6. Benar, harus tertib pada aturan dan tata kota. Semoga dimengerti sebelum ditind...
    Said on 2015-07-24 07:49:00
  7. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  8. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  9. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  10. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
UCAN India Books Online