UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Romo Magnis: Umat Katolik hendaknya menjalin hubungan baik dengan Muslim

18/10/2013

Romo Magnis: Umat Katolik hendaknya menjalin hubungan baik dengan Muslim thumbnail

 

Romo Franz Magnis Suseno SJ, guru besar filsafat dari Sekolah Tinggi Filsafat (STF) Driyarkara Jakarta mengajak umat Katolik hendaknya membangun hubungan baik dengan umat Muslim.

“Kita mulai satu kesadaran bahwa masa depan umat Katolik Indonesia akan aman kalau kita membangun saling percaya dengan Islam sungguh-sungguh,” kata Romo Magnis dalam sebuah pertemuan dialog bertajuk “Menggali nilai-nilai Pancasila, menegakkan keadilan, memperkokoh kesatuan, dan persatuan bangsa”, yang diadakan oleh Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Konferensi Waligereja Indonesia di  Bali belum lama ini.

Menurutnya, “Kita perlu mengembangkan win-win relationship dengan Islam, dan itu hanya mungkin kalau kita tidak takut satu sama lain melainkan percaya satu sama lain.”

Di Indonesia, lanjutnya, “komunikasi adalah salah satu kekuatan. Banyak uskup kita sudah bersahabat dengan tokoh NU atau Muhammadiyah di tempat mereka. Itu harus diteruskan. Bukan hanya para uskup, umat kita pada umumnya juga perlu dekat.”

Ia mengajak kaum awam Katolik hendaknya mendesak para pastor paroki di daerah yang mayoritas Muslim supaya membangun komunikasi dengan umat Islam lokal. “Bagi kita masa depan tergantung dari komunikasi tersebut.”

Menurutnya, membangun komunikasi dengan Islam adalah paling penting, termasuk NU atau Muhammadiyah. Di wilayah paroki kita, kita perlu membangun hubungan, perkenalan, silaturahmi.

Meskipun ada kekhawatiran dengan bertambahnya intoleransi dan makin lama makin susah membangun gereja, Romo Magnis meminta, “Kita jangan terlalu berfokus pada hal itu, kita harus sabar.”

Intoleransi semakin marak

Terkait intoleransi ia meminta umat Katolik tetap sabar. “Kita perlu sabar dalam memperjuangkan toleransi di Indonesia. Penting bagi Gereja untuk menghargai umat beragama lain.”

Di tingkat lokal, lanjutnya, perlu dibangun relasi positif dengan umat Muslim dan tokoh setempat.

Terkait perda-perda, ia mengatakan “kebijakan baik di atas maupun di bawah tetap perlu kita jalankan. Pokoknya jangan putus asa. Tentu Perda berbau Syariat itu adalah berbahaya juga. Kita tentu bisa melawan Perda itu. Kita juga mungkin mesti membiasakan diri dengan Perda-Perda itu. Tidak perlu takut dengan Perda Islam.”

Ia justru merasa khawatir jika Indonesia kembali ke jaman otoriter. “Saya takut kalau kita di Indonesia kembali ke pemerintahan otoriter. Kita sendiri juga sangat berkepentingan untuk mempertahankan demokrasi.”

Partisipasi dalam politik

Romo Magnis mengakui dulu lebih gampang masuk partai, tapi sekarang tidak begitu gampang karena tidak ada partai politik Katolik. “Saya berpendapat jangan kita ikut semacam trend bahwa lebih aman kita tidak terjun dalam partai politik. Kalau kita abstain, kita tidak bisa ikut menentukan arah untuk membangun bangsa.”

Ia mengatakan sebagai seorang pastor, ia tidak masuk politik, tetapi banyak bicara tentang politik. Awam Katolik perlu ikut aktif dalam politik. Sekali lagi jangan abstain.

Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), katanya, sangat mendukung keterlibatan umat Katolik dalam politik adalah hal yang sangat penting, karena dari keterlibatan itu akan muncul tokoh umat yang menjadi tokoh politik.

Konradus Epa

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pembongkaran gereja di Cina terus berlanjut
  2. Serikat Guru: Kurikulum 2013 itu celaka 13
  3. Setelah SBY dinilai gagal pelihara kebebasan beragama, kini harapan ada pada Jokowi
  4. Dalam 6 bulan, 2.677 istri di Malang gugat cerai suami
  5. Seorang katekis khusus lansia menuai hasil berkat pelayanannya
  6. Tiga usulan SETARA untuk Jokowi-JK dalam penyelesaian HAM
  7. Fransiskan menandai 75 tahun misi di Pakistan
  8. Paus akan mengunjungi warga Tamil yang masih terluka akibat perang saudara
  9. Pemuda dunia bahas persatuan dalam keberagaman di Bali
  10. 15 tahun setelah perang, kini Timor-Leste harus siap menghadapi ancaman baru
  1. Magsaysay Award menghormati orang Asia yang menjadi pelopor dan inovator
  2. Gereja Katolik Myanmar merayakan 500 tahun
  3. Paus Fransiskus akan merayakan Misa pernikahan untuk 20 pasangan
  4. Tiga uskup auksilier Hong Kong ditahbiskan kemarin
  5. Forum UNAOC Bali tegaskan persatuan dalam keberagaman
  6. Menag berharap wartawan nasrani ikut sosialisasi moderasi agama
  7. Komunitas Kristen tuduh kelompok Hindu melakukan konversi paksa
  8. Pimpin ibadah di depan Istana, pendeta baca puisi untuk Jokowi
  9. Argumen “Pro Life” dan “Pro Choice”
  10. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  1. Tiada orang dari golongan apapun yang dilupakannya...Motto untuk Asian Youth Day...
    Said on 2014-07-27 11:04:00
  2. Sebelum pengikut muhammad menyebut "allah", kristen arab sudah menggunakan kata ...
    Said umat on 2014-07-26 06:05:00
  3. sembuhkan!...
    Said tuhan on 2014-07-25 02:51:00
  4. Semestinya bisa dihindarkan. Mengapa suster membiarkan anak itu tinggal sendiri...
    Said on 2014-07-22 07:06:00
  5. Penderitaan mereka mengapa tak kunjung berakhir.. Sudah sampai urgensi, sebaikny...
    Said on 2014-07-22 07:01:00
  6. Jelas kalau Jokowi mempunyai pandangan dan niat yang sama (dengan bapak Uskup). ...
    Said on 2014-07-22 06:54:00
  7. Semakin banyak larangan... mau mempersempit hidup orang yang hanya mau berdoa. ...
    Said on 2014-07-20 08:25:00
  8. Selamat menjalankan tugas baru Mgr...
    Said Adonia Sihotang on 2014-07-19 23:27:00
  9. Sudah terlalu sering terdengar protes atas pernyataan yang menyudutkan islam seb...
    Said pluralis on 2014-07-18 04:28:00
  10. Paus Emeritus Benediktus baru tahun lalu diganti oleh Paus Fransiskus. Beliau t...
    Said on 2014-07-16 08:11:00
UCAN India Books Online