Buruh migran menghadapi pelecehan dan pemerasan polisi

22/10/2013

Buruh migran menghadapi pelecehan dan pemerasan polisi thumbnail

 

Di kota pelabuhan Thailand tengah, Samut Sakhon, para buruh migran Myanmar yang datang mencari nafkah sering menjadi mangsa polisi yang korup, suap dan memaksa para migran tersebut menyerah penghasilan mereka.

Pada Sabtu malam baru-baru ini, polisi Thailand melakukan razia di jalan-jalan utama Samut Sakhon, menghentikan, menggeledah dan menahan puluhan migran. Polisi meminta mereka memperlihatkan paspor dan dokumen lain. Bila mereka tidak memiliki dokumen tersebut para migran dipaksa untuk membayar denda atau menghadapi deportasi.

Beberapa orang yang berbicara kepada ucanews.com mengatakan mereka sering ditangkap meskipun mereka memiliki dokumen.

Marcu, 20, dari Kawthaung, Myanmar, mengatakan dia kembali ke kampung halamannya setelah hanya delapan bulan di Thailand, harapannya untuk kehidupan yang lebih baik gagal akibat sering ditangkap polisi Thailand.

Buruh pabrik itu, yang membawa paspor dan dokumen lain, mengatakan ia tidak bisa menyimpan atau mengirim uang ke rumah karena denda berat ia telah membayar polisi untuk dirinya dan teman-temannya yang ditangkap.

“Kami telah mengadu (ke polisi), ‘kenapa Anda menangkap kami?” Tapi, polisi mengatakan, ‘mari kita bicara di kantor polisi,'” katanya saat penangkapan pertamanya.

Di kantor itu, Marcu mengatakan, polisi menawarkan dia dan dua teman dengan pilihan: membayar 5.000 baht (sekitar US $ 160) per orang, atau ditangkap dan kemudian dideportasi.

Marcu, seperti migran lain berbicara dengan ucanews.com meminta agar hanya nama pertamanya disebutkan, mengatakan dia berpenghasilan sekitar 300 baht per hari untuk pekerjaannya di sebuah pabrik aluminium.

Migran lain berbagi dengan ucanews.com bulan ini di Marist Center for Migrant mencerminkan sejumlah laporan yang dirilis baru-baru ini oleh sebuah LSM internasional, yang merinci pelanggaran HAM terhadap buruh migran di Provinsi Samut Sakhon.

Dalam sebuah laporan yang dirilis bulan lalu oleh Environmental Justice Foundation, berbasis di Inggris, pelanggaran HAM yang didokumentasikan di kalangan buruh migran di industri seafood Samut Sakhon, termasuk perdagangan manusia, pemotongan gaji, dan kerja ijon.

“Polisi Thailand … sering memperlakukan migran – baik berdokumen maupun tidak berdokumen – pelecehan, pemerasan dan penangkapan,” kata laporan itu.

Dalam laporan  Global Slavary Index tahun 2013 menyatakan Thailand memiliki 450.000-500.000 orang yang hidup dalam kondisi perbudakan, dengan korban sebagian besar adalah migran dari negara-negara sekitarnya termasuk Myanmar.

Tingkat pengangguran yang rendah di Thailand telah mengakibatkan kekurangan tenaga kerja diisi oleh 3,1 juta buruh migran. Laporan itu mengatakan sumber daya yang memadai membuat buruh migran rentan terhadap eksploitasi. Industri makanan laut, khususnya, telah terlibat dalam penyalahgunaan pekerjaan, tenaga kerja seperti kerja paksa dan perdagangan, demikian laporan yang dirilis pada 4 Oktober oleh Walk Free Foundation yang berbasis di Australia.

Pastor Albert Pho Kwah, seorang imam asli Myanmar dan pastor pendamping rohani St. Anna Catholic Center for Migration, mengatakan ada ketakutan umum di kalangan para migran bahwa mereka akan ditahan dan didenda oleh polisi setiap saat mereka meninggalkan rumah mereka.

Dia mengatakan sebagian besar dari 500 umat Katolik Myanmar di bawah pelayan pastoral memiliki paspor dan izin kerja, namun mereka masih mengalami razia oleh polisi. Beberapa migran juga telah menjadi korban pemukulan oleh preman.

“Salah satu umat Katolik yang datang ke sini setelah bekerja di sekitar sekelompok gang motor. Para pria itu menyerangnya dan mengambil uangnya,” kata Pastor Kwah.

“Dia tidak tahu siapa orang-orang ini atau mengapa mereka menyerangnya,” tambah imam itu.

Di bulan-bulan sebelumnya, Pastor Kwah mengatakan mereka sedang menunggu angkot untuk pergi ke gereja dan mereka dipaksa oleh polisi untuk membayar 500 baht, yang mengakibatkan mereka tidak hadir Misa.

Dia mengatakan situasi membaik baru-baru ini setelah sebagian besar umat Katolik yang membawa semua dokumen yang diperlukan.

Sumber: Myanmar migrants face never ending police harassment

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Peresmian Pemerintah Baru Timor-Leste Tertunda
  2. Katolik dan Muslim di Purwokerto Bertekad Memerangi Hoax
  3. Prihatin dengan Kondisi Filipina, Kardinal Tagle Tawarkan Dialog Nasional
  4. Uskup Kirim Tim untuk Melindungi Warga dari Pembunuhan
  5. Pemerintah China Perintahkan Pemakaman Berbeda untuk Dua Uskup Ini
  6. Ketika Upaya Damai Dibayangi Ketakutan akan Perang Nuklir
  7. Uskup Militer Ajak Anggota TNI/POLRI Katolik Wujudkan Nilai-nilai Kristen
  8. Uskup: Rencana Keterlibatan Amerika Memperburuk Konflik Mindanao
  9. Uskup Korea Mendorong Pihak yang Bertikai Menahan Diri
  10. Renungan Hari Minggu XX Tahun A – 20 Agustus 2017
  1. Dengan hormat, Bisakah saya mendapatkan nomor telepon untuk menghubungi Ibu P...
    Said Djatu on 2017-08-21 15:55:06
  2. Lau kita selalu di teror sama roh jahat kita tidak perlu takut untuk melawan roh...
    Said Tuhan besertaku on 2017-08-19 22:15:11
  3. Di dalam alkitab tidak ada tertulis bahwa salib mempunyai kuasa..yang benar hany...
    Said Tuhan besertaku on 2017-08-19 22:00:45
  4. Saya ingin dapatkan versi Bahasa Indonesia buku panduan Legionis Maria( Legion o...
    Said Maria Ithaya Rasan on 2017-08-15 14:22:31
  5. Visitator Apostolik itu tugasnya adalah mengunjungi pihak-pihak yang dianggap me...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-14 11:40:48
  6. Ada asap PASTI karna ada api... Tontonlah film 'Spotlight' yg brdasarkn kisah n...
    Said RESI Kurniajaya on 2017-08-12 22:38:30
  7. Teman-teman saudara-saudariku yang ada di dan berasal dari Keuskupan Ruteng. Saa...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-12 15:12:04
  8. Berita menggembirakan, shg para imam tak memberi eks komunikasi bagi yang berce...
    Said Tono Tirta on 2017-08-11 20:10:43
  9. Permasalahan di Keuskupan Ruteng sampai mencuat seperti ini, tentu tidak main ma...
    Said Tono Tirta on 2017-08-11 16:19:26
  10. Keberadaan uskup bukan seperti presiden hingga kepala desa, yang dilakukan melal...
    Said aloysius on 2017-08-11 10:53:19
UCAN India Books Online