Bayi lahir di tengah kehancuran akibat topan Haiyan

12/11/2013

Bayi lahir di tengah kehancuran akibat topan Haiyan thumbnail

 

Seorang bayi perempuan lahir di bandara di kota Tacloban, Filipina yang telah hancur akibat topan dahsyat, pada Senin, memberikan secercah harapan di tengah kehancuran yang meluas.

Suara terdengar ketika Emily Ortega, 21, melahirkan seorang bayi sehat di sebuah klinik darurat di bandara yang hancur itu. Bayi tersebut diberi nama Bea Sagales Joy.

Ortega berada di pusat evakuasi ketika hembusan Topan Haiyan yang mencapai 315 kilometer per jam dan disertai hujan deras, memicu terjadinya banjir di beberapa wilayah yang dilintasi oleh badai tersebut. Ortega harus berenang  untuk mencapai sebuah  posko untuk menyelamatkan hidupnya, demikian Associated Press.

Bayi itu diberi nama Bea setelah  neneknya Beatrice, yang masih hilang hingga Senin.

Suami Ortega berada di ibukota Manila, yang berjarak sekitar 360 kilometer sebelah barat laut Tacloban. Dia tidak tahu apa yang telah terjadi dengan keluarganya.

Semua sarana di bandara Tacloban hancur karena air laut menyapu kota itu, menghancurkan kaca menara telkom, meratakan terminal dan menjungkirbalikkan kendaraan-kendaraan di sekitarnya.

Pengelola bandara Efren Nagrama, 47, mengatakan kepada Reuters bahwa  ketinggian air mencapai 7 meter.

Sementara itu, kisah menyedihkan  mulai bermunculan. Mayat-mayat terlihat tergantung di atas cabang-cabang pohon, bangunan, dan juga tergeletak di trotoar,  demikian lapor  Associated Press.

Sumber: ‘Miracle baby’ born amid Tacloban typhoon wreckage




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Renungan tentang Kenaikan Yesus -28 Mei 2017
  2. PP KIRA: Jangan terjebak paham radikal dan terorisme
  3. Aktivis keagamaan ini diusir dari Maumere, NTT
  4. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  5. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  6. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  7. Gereja dibakar, darurat militer diumumkan di Mindanao
  8. Calon imam SVD mengajar di Pondok Pesantren
  9. Uskup Filipina menyamar jadi petani untuk melihat kegiatan paroki
  10. Umat Katolik Pakistan marah atas pembatasan media sosial
  1. Proud to read it. GBU Thanks....
    Said Alcino Fernandes Freitas Khan on 2017-05-26 11:10:32
  2. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  3. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  4. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  5. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  6. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  7. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
  8. ya itu namanya minoritas.....
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:06:47
  9. Ingat kita di Indonesia. Semua mayoritas dan minoritas. Ketika ada pihak mengkla...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:43:38
  10. Pro Ecclecia et patria! Demi bangsa kita juga harus tegas menghadapi kekuatan ra...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:35:34
UCAN India Books Online