UCAN Indonesia Catholic Church News

Indonesia kirim bantuan untuk korban Topan Haiyan

14/11/2013

Indonesia kirim bantuan untuk korban Topan Haiyan thumbnail

Dampak Topan Haiyan (Foto: sindonews,.com).

 

Pemerintah Indonesia mengirimkan bantuan 2 juta dolar AS untuk korban bencana akibat Topan Haiyan di Filipina yang diserahkan secara simbolis kepada Duta Besar Filipina untuk Indonesia Maria Rosario C. Aguinaldo, demikian kata Menko Kesra Agung Laksono di Jakarta, Rabu (12/11).

Bantuan tersebut berupa uang tunai satu juta dolar AS yang dipercayakan kepada pemerintah Filipina untuk mengelolanya. “Terserah mereka bagaimana penggunaannya, kita tidak perlu campur tangan,”jelas Laksono kepada para wartawan.

Bantuan logistik senilai satu juta dolar AS, antara lain selimut, genset, alat penjernihan air, obat-obatan hingga masakan siap saji.

Menurut  Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho selain bantuan yang disampaikan oleh Menko Kesra, Kementerian Pertahanan mengerahkan tiga pesawat Hercules C-130 serta personel untuk mengangkut 75 ton bantuan logistik berupa 6.000 paket makanan, 1.000 paket lauk, 21.000 paket tambahan gizi, 500 selimut, 1.000 paket sandang, 1.000 paket pakaian anak dan 10  genset.

Selain itu ada bantuan paket obat-obatan, paket makanan pendamping Air Susu Ibu dari Kementerian Kesehatan serta 500 dus mie instan, 1.000 paket makanan, 1.000 paket lauk, dan 1.000 paket selimut dari Kementerian Sosial.

Tiga pesawat Hercules TNI Angkatan Udara yang mengangkut 36,6 ton logistic diberangkatan pada Rabu.

“Bantuan sudah sampai di Filipina”, kata Nugroho melalui pesan singkat kepada ucanews.com.

Menko Kesra Agung Laksono mengatakan, bantuan yang diberikan pemerintah Indonesia ini  sebagai rasa solidaritas kawasan di Asean yang tertimpa musibah.

“Bantuan Pemerintah Indonesia ini juga sesuai dengan instruksi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam kapasitas negara sahabat dan komunitas Asean,” ujarnya.

Agung mengingatkan, solidaritas antarkawasan Asean ini juga telah diberikan kepada Indonesia saat tertimpa musibah tsunami di Aceh pada 2004 lalu, dimana Indonesia mendapat bantuan dari berbagai negara termasuk Filipina dengan bantuan helikopter untuk mengevakuasi korban.

Pekan depan, Palang Merah Indonesia (PMI) juga memberangkatkan 50  tim relawan bersama bantuan logistik senilai 2,8 miliar rupiah.

“Dengan perincian peralatan kebersihan dua ribu buah, dua ribu selimut, seribu tenda keluarga dan sepuluh ribu dus mie instan. Serta sembilan personil kesehatan, mobil klinik, enam personil air dan sanitasi, dua ambulance dan helikopter bolco untuk evakuas,” ujar Kepala Markas PMI Pusat Rapiudin Hamarun dala konprensi pers, Rabu.

Bantuan lain tim kemanusiaan dan logistik juga dikirimkan oleh Dompet Dhuafa, sebuah lembaga zakat berbasis Islam.

“Kita akan fokus aksi di Cebu dan Tacloban bekerja sama dengan mitra lokal yang sudah kita inisiasi saat topan Bhopa beberapa tahun lalu,” kata salah seorang anggota tim, Asep Beny yang juga Manager Respon Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, Karitas Indonesia (Karina), sebuah lembaga bantuan kemanusiaan yang berada di bawah Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) ketika dihubungi ucanews.com, mengaku hari ini, Kamis baru menggelar rapat untuk menyepakati apa yang akan dilakukan untuk memberi bantuan.

Topa Haiyan yang menghantam Filipina, Jumat (8/11) lalu.  Pemerintah Filipina melaporkan jumlah korban tewas sekitar  2.500 orang.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan topan dahsyat itu telah  berdampak pada lebih dari 11 juta dan sejumlah 673.000 orang terlantar.

Ryan Dagur, Jakarta

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Komnas HAM investigasi kasus penembakan warga Timika
  2. Komkat Regio Nusra adakan pelatihan bagi para fasilitator katekese
  3. Paus desak pengunjung di Vatikan mengenal Yesus dengan membaca Injil
  4. Tokoh agama: Pancasila Rumah Kita, perbedaan adalah rahmat
  5. Para uskup Filipina menentang pernikahan sesama jenis
  6. Komsos KWI: Cyber Mission, panggilan terkini orang Katolik
  7. Data baru menunjukkan tuduhan kristenisasi tidak terbukti
  8. Jika Gairah Hidup Anda Redup, Nyalakan dengan Ini
  9. Umat Katolik diajak gunakan media digital sebagai sarana pewartaan
  10. Kehadiran minoritas harus memberi arti bagi mayoritas
  1. Komkat Regio Nusra adakan pelatihan bagi para fasilitator katekese
  2. Festival panen digelar di berbagai paroki, solider dengan warga miskin
  3. Kardinal Hong Kong: Ia tidak diundang ke Sinode tentang Keluarga
  4. Romo Magnis: Pemeluk agama tak sama dengan pendukung bola
  5. Para uskup Filipina menentang pernikahan sesama jenis
  6. Warga masih trauma dan derita fisik akibat perang saudara selama 26 tahun
  7. Kaus perkosaan di India jauh lebih tinggi dari data yang dilaporkan
  8. Para uskup AS belajar isu migran di Malaysia
  9. TV María akan menampilkan acara untuk anak-anak, orang muda
  10. Uskup Timika kecam penembakan aparat TNI terhadap umatnya
  1. Tentu saja kesibukan sebatas Liturgi - Altar, perlu diimbangi dengan ketegasan p...
    Said sani@ on 2015-08-21 11:51:00
  2. Silahkan baca di teks ini selengkapnya...terima kasih.. http://www.mirifica.net...
    Said on 2015-08-19 14:30:00
  3. “Dalam perjalanan ke depan, Gereja Katolik memandang bahwa pemerintah dan para p...
    Said kristiadjirahardjo on 2015-08-17 10:55:00
  4. Undangan kepada Bapa Suci dr Menag unt berkunjung ke Indonesia,tentu sangat meng...
    Said tarcisius fenfat on 2015-08-15 10:51:00
  5. Menuju keteraturan......
    Said on 2015-08-14 16:46:00
  6. Baik sekali kalau Bpk Menteri kunjung ke Vatikan.....
    Said on 2015-08-14 16:45:00
  7. Salut kepada menteri agama t ksi atas upayanya utk mengundang bp paus franciskus...
    Said Eduardus on 2015-08-13 13:29:00
  8. Roma 10:9: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan...
    Said mietiaw69 on 2015-07-29 14:34:00
  9. Pemerintah terus mengundang investor - dan tentu akan memberi izin untuk itu. S...
    Said on 2015-07-29 07:50:00
  10. Negara Cina tidak mau menjadi warga bumi yang mudah bergaul..sepanjang masa. Ama...
    Said on 2015-07-25 08:12:00
UCAN India Books Online