UCAN Indonesia Catholic Church News

Di Timor Leste, ponsel bantu perempuan hamil

04/06/2015

Di Timor Leste, ponsel bantu perempuan hamil thumbnail

 

Apa yang Maria Marquez kehendaki adalah sesuatu yang umum di kalangan para wanita hamil. Dia ingin memeriksa kesehatan secara rutin, tidak ada komplikasi atau pendarahan, dan akses mudah ke fasilitas kesehatan.

Namun, dia hampir tidak punya kontak langsung dengan para dokter atau bidan dan nasehat jarang diterima tentang kehamilannya.

“Saya sudah punya tiga anak dan saya mengharapkan anak keempat. Tapi, saya selalu khawatir setiap kali saya hamil,” kata Marquez, 30, kepada ucanews.com dalam sebuah wawancara di desa Bandudato, Kabupaten Aileu, sekitar 50 kilometer dari Dili.

Kecemasannya wajar karena selama masa hamil sebelumnya dia tidak memiliki banyak waktu untuk mendapatkan bantuan atau saran dari tenaga medis. Seperti kebanyakan perempuan Timor Leste pedesaan, ia tetap sibuk bercocok tanam dan menjualnya di pasar lokal.

Namun, dengan kehamilan kali ini, Marquez telah mendapat  akses yang langka untuk kesehatan, program berbasis ponsel tiga tahun sedang diluncurkan di seluruh negeri itu. Diprakarsai oleh Aliansi Kesehatan Internasional (HAI) – sebuah LSM yang membantu pemerintah Timor-Leste dalam meningkatkan layanan kepada perempuan dan perawatan bayi baru lahir – Liga Inan  mengirimkan pesan dua kali seminggu yang mengingatkan ibu hamil makan makanan bergizi, suplemen atau mengunjungi bidan.

Bagi Marquez, layanan ini seperti doanya terkabul  yang memungkinkan dirinya untuk menerima bantuan kesehatan tanpa meninggalkan rumah dan bekerja.

“Masalahnya adalah bahwa saya harus membantu suami saya, bahkan ketika saya hamil. Dan jika saya tidak membantu suami saya kami tidak akan memiliki uang untuk membeli kebutuhan pokok,” katanya.

Kurangnya dana merupakan alasan utama mengapa Marquez tidak bisa melakukan pemeriksaan, tapi klinik terdekat dengan jauh 5 kilometer – adalah  sulit bagi dia.

Pemimpin lokal, Armindo de Araujo, 51, mengatakan pengalaman Marquez adalah ciri dari banyak perempuan Timor Leste, yang dipengaruhi oleh kekurangan angkutan umum, infrastruktur jalan yang buruk, kurangnya fasilitas kesehatan, kekurangan tenaga medis, kekurangan listrik dan air bersih.

“Ribuan wanita seperti Marquez tidak mendapatkan kesempatan untuk membantu kehamilannya,” katanya.

Menurut Maria Lourdes da Silva, seorang dokter di Rumah Sakit Aileu, Timor Leste membutuhkan terobosan dalam menjangkau ibu hamil.

Dokter asal Kuba itu mengatakan masalah yang dihadapi ibu hamil banyak unsur. Terlepas dari kendala yang dihadapi selama fasilitas kesehatan yang tidak memadai; mereka juga tidak bisa fokus pada kehamilan mereka karena mereka pencari nafkah bagi keluarga.

“Jadi,   apa yang harus dilakukan ibu hamil melalui ponsel efektif, karena tidak mudah mengajak mereka datang secara sukarela ke rumah sakit. Tidak ada kesadaran di kalangan wanita memiliki kehamilan mereka diperiksa secara teratur,” katanya kepada ucanews.com.

Da Silva mengatakan layanan telepon selular adalah “keinginan para dokter menjadi kenyataan” di negara yang masih dalam proses membangun kembali sistem kesehatan. Sebagian besar fasilitas hancur selama konflik  tahun 1999, dan merdeka tahun 2002, setelah 24 tahun bergabung dengan Indonesia.

Che Katz, direktur HAI, mengatakan perkembangan terakhir di industri ponsel di negara itu menjanjikan, dan sekarang sekitar 60 persen orang yang menggunakan ponsel, termasuk ibu-ibu.

Penyedia seluler  Timor Leste, termasuk Timor Telcom, anak perusahaanTelkom  dari Portugal, Telcomcel, anak perusahaan Telkom di Indonesia, dan Telemor.

“Kita harus memanfaatkan kemajuan telepon selular untuk dapat menjangkau sebanyak mungkin ibu hamil,” kata Katz.

Ibu berperan penting dalam pengembangan masyarakat yang sehat dan berkelanjutan. Tapi banyak ibu telah mempertaruhkan nyawanya selama kehamilan atau saat melahirkan.

Menurut Katz, tahun 2010 – sebelum Liga Inan mulai – Timor Leste memiliki salah satu tingkat kematian ibu tertinggi di dunia dengan 557 per 100.000 kelahiran hidup. Kematian bayi yang sangat mengejutkan 45 per 1.000 kelahiran.

“Ini adalah masalah besar yang menarik perhatian kami,” kata Katz.

HAI dan kelompok teknologi Catalpa Internasional, bekerjasama dengan Kementerian Kesehatan, mulai Liga Inan di distrik Manufahi tiga tahun lalu. Sekarang kelompok itu telah diperluas ke distrik Liquica, Aileu, Ainaro, dengan keanggotaan lebih dari 4.000 ibu.

Paul Vasconde, direktur program HAI, mengatakan ada kemungkinan layanan akan diperluas ke banyak kabupaten. Program ini juga bekerja dengan bidan terlatih dan petugas kesehatan agar dapat memberikan pelayanan yang lebih baik untuk ibu hamil.

“Kami terus bekerja dengan pemerintah Timor Leste meningkatkan keterampilan tenaga kesehatan di seluruh negeri,” katanya.

Pemerintah Timor Leste telah menerapkan rencana pembangunan strategis (2011-2030) untuk lebih meningkatkan kesehatan ibu hingga tahun 2015, 70 persen wanita hamil akan menerima perawatan sebelum lahir dan 65 persen wanita  telah membantu pengiriman.

Tahun lalu, pemerintah mengalokasikan 67.2 juta dollar AS untuk Departemen Kesehatan, naik dari 64,3 juta tahun sebelumnya untuk mendukung pelaksanaan kebijakan kesehatan dan pembangunan klinik kesehatan di 39 desa.

Menurut Katz, di tengah kekurangan tenaga medis yang terampil, pelatihan sangat penting untuk sistem kesehatan.

Tapi masalah dengan pemerintah yang sangat sentralistik menimbulkan tantangan lain untuk pelaksanaan proyek-proyek kesehatan di daerah pedesaan, terutama sehubungan dengan ketersediaan ambulans dan bahan bakar untuk transportasi ibu hamil dari rumah mereka ke fasilitas kesehatan.

“Kadang-kadang kita mengalami masalah ketika ambulans kehabisan bahan bakar atau ketika mereka perlu memperbaiki. Kami harus menunggu untuk bahan bakar dari Dili atau dalam hal ada kebutuhan untuk memperbaiki, ambulans harus dibawa kembali ke Dili,” kata Vascondenya HAI.

Saat ini, parlemen menyusun undang-undang desentralisasi untuk memberikan lebih banyak kesempatan untuk pengambilan keputusan di tingkat kabupaten.

Dr Daniel Murphy, direktur Amerika dari Klinik Bairo Pite di Dili, mengatakan ada banyak kesempatan bagi pemerintah yang ada untuk meningkatkan sistem kesehatan di negara itu.

Menurut Murphy, banyak wanita di negara ini tidak memiliki kontak dengan sistem kesehatan dan sekitar setengah dari wanita melahirkan tanpa pengawasan oleh petugas medis yang terampil.

“Mereka pergi melalui proses kehamilan dan persalinan tanpa melihat siapa pun. Ini adalah apa yang pemerintah harus memperhatikan,” kata Murphy kepada ucanews.com. Kliniknya melatih puluhan bidan di seluruh negeri itu, banyak dari mereka berjalan siang dan malam untuk mengunjungi ibu-ibu hamil di daerah terpencil.

Meskipun mengakui peningkatan dalam beberapa tahun terakhir, Murphy mengingatkan pihak berwenang mengenai  tantangan terbesar: “tidak ada sikap profesionalisme dan kurangnya dedikasi antara pejabat pemerintah untuk meningkatkan kehidupan orang Timor Leste.”

“Pendekatan yang paling efektif untuk meningkatkan kesehatan ibu dan anak adalah melalui inisiatif berbasis masyarakat, dengan melibatkan ibu-ibu di setiap langkah mulai dari perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi,” katanya.

Siktus Harson, Aileu, Timor Leste

Sumber: ucanews.com

 

One Comment on "Di Timor Leste, ponsel bantu perempuan hamil"

  1. Natalino de Araujo Salsinha on Tue, 11th Apr 2017 3:21 pm 

    Artikel ini bisa membantu para mahasiswa/i yang sedang membuat tugas.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. VIDEO: Memahami Masyarakat China Modern
  2. Aung San Suu Kyi Lamban, Warga Muslim di Asia Kecewa
  3. Paus Akui Gereja Terlambat Menangani Pelecehan Seksual
  4. Menjadi Gembala “Berbau Ikan Asin”
  5. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  6. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  7. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  8. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  9. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  10. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  1. Pengertian radikal adalah konsep kebersamaan dlm Al-Quran dan hadist TDK boleh m...
    Said Ali Hanafiah on 2017-09-25 10:39:31
  2. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  3. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  4. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  5. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  6. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  7. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  8. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  9. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  10. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
UCAN India Books Online