UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Setelah kekerasan sektarian, Muslim India mencoba untuk membangun kembali kehidupan

Juni 8, 2015

Setelah kekerasan sektarian, Muslim India mencoba untuk membangun kembali kehidupan

 

Saat ia mengumpulkan barang-barang dari rumah yang terbakar awal pekan ini, Nazim Ali bertanya-tanya apa yang telah dilakukannya sehingga ia dibenci  sesama warga desa.

Rumah megah berlantai dua di desa Atali, negara bagian Haryana,  India menjadi hangus oleh sekelompok laki-laki Hindu selama kekerasan komunal yang pecah pada 25 Mei terkait pembangunan sebuah masjid di desa itu.

“Kami sedang shalat di sebuah rumah di seberang masjid yang sedang dibangun ketika sekitar 2.500 fundamentalis Hindu menyerang keluarga Muslim di desa itu. Kami bisa menghadapi mereka atau menyelamatkan kehidupan keluarga kami. Kami memilih yang terakhir,” kata Ali.

Ketegangan terkait masjid itu telah terjadi  sejak 2009 ketika komunitas Muslim memenangkan kasus di Mahkamah Agung untuk membangun tempat ibadah permanen itu di atas tanah yang diberikan kepada mereka oleh puluhan masyarakat Hindu dahulu kala.

“Masyarakat Hindu telah memberikan tanah kepada umat Islam secara lisan. Sekarang generasi muda Hindu ingin tanah itu dikembalikan sehingga umat Islam harus pergi ke pengadilan untuk menyelesaikan sengketa,” kata Vishnu Dayal, asisten komisaris polisi yang bertugas di daerah kerusuhan itu, kepada ucanews.com.

Meskipun pengadilan memutuskan mendukung komunitas Muslim karena mereka telah menggunakan daerah itu untuk ibadah selama bertahun-tahun, mereka menghadapi keberatan dari penduduk setempat untuk membangun masjid permanen.

Desa ini memiliki penduduk sekitar 10.000 jiwa, termasuk 1.200 keluarga Muslim. Sisanya adalah warga Hindu dari kasta yang lebih tinggi.

0608b

 

Nazim dan Sabir Ali di rumah mereka yang rusak di desa Atali 

 

Menurut korban, para perusuh tiba membawa kapak, pedang, tabung gas dan kaleng bensin dan pertama menyerang masjid, merusak tembok pembatasan.

Mereka mengklaim bahwa terlepas dari tetangga mereka, para perusuh termasuk orang-orang dari desa-desa sekitarnya dan juga anggota kelompok fundamentalis Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh.

“Para penyerang mulai melempari kami dengan batu.  Kami sedang mencari tempat tinggal untuk menyembunyikan, dan kekacauan yang mereka mulai melemparkan silinder dalam rumah dan meledak,” kata Sabir Ali, saudara Nazim.

“Para wanita dari rumah saya harus bersembunyi di toilet dan anak-anak terkunci di lemari,” katanya, seraya menambahkan bahwa ekstrimis disemprot bensin dan membakar rumahnya, berniat untuk membunuh orang-orang terperangkap di dalam.

“Kami telah dikhianati oleh warga desa kami sendiri. Mereka memungkinkan orang luar untuk datang, jika tidak ada yang akan berani masuk desa yang pernah disebut sebuah desa model dengan begitu banyak kerukunan,” tambahnya.

Sejumlah 15 orang cedera dalam kekerasan, termasuk satu yang terbakar parah dan dua orang lain yang menderita luka parah.

Sebagai keluarga Muslim membuat jalan mereka ke kantor polisi Ballabgarh, beberapa 18 kilometer dari desa itu, penjarah pindah, meninggalkan mereka dengan apa-apa kecuali pakaian di punggung mereka.

Mereka kembali ke rumah mereka yang kosong dan rusak pada 3 Juni setelah menghabiskan sembilan hari di kantor polisi untuk perlindungan mereka sendiri.

Mereka kembali ke rumah mereka kosong dan rusak pada 3 Juni setelah menghabiskan sembilan hari di kantor polisi untuk perlindungan mereka sendiri.

Khan mengatakan bahwa mereka diberi jaminan keamanan oleh pemerintah kabupaten dan para tetua dalam komunitas Hindu, yang membujuk mereka untuk kembali ke rumah mereka.

“Sejak pemerintahan dan sesama penduduk desa menjamin keselamatan kami, kami akan kembali. Kami tidak punya pilihan. Rumah dan mata pencaharian kami di sini. Kemana kami harus pergi?”

 

0608c

Javed Khan menunjukkan kosong kotak perhiasan

 

Hampir dua minggu setelah serangan itu, belum ada yang ditangkap. Polisi bersikeras bahwa penyelidikan sedang berlangsung.

“Para pelaku telah melarikan diri setelah kami menemukan mereka, mereka  berada di belakang bar. Tiga tim investigasi kriminal yang bekerja untuk melacak orang yang bersalah,” kata asisten komisaris Dayal.

Dia mengatakan keamanan yang memadai yang disediakan untuk keluarga Muslim dengan 650 personel polisi, termasuk 80 polisi wanita, ditempatkan di desa itu.

Sementara itu, keheningan menakutkan berlaku di jalanan – rusak hanya oleh suara keluarga Muslim mencoba untuk mengumpulkan barang-barang mereka dari rumah-rumah yang rusak.

Adapun masyarakat Hindu, mereka tutup mulut tentang kejadian tersebut dan menjaga diri di dalam rumah mereka.

“Saya tidak berada di desa ketika kekerasan terjadi. Saya tidak tahu apa-apa tentang hal itu. Tapi ini seharusnya tidak terjadi. Kami dulu tinggal di begitu banyak perdamaian dan merayakan semua festival kami bersama-sama,” kata Kripa Ram, seorang lansia Hindu.

Beberapa orang lain sedikit berbicara berbeda.

“Kami tidak memiliki masalah dengan masjid itu sendiri. Pengeras suara mereka menggunakan untuk berdoa, kami berkeberatann karena mengganggu kami,” kata Bhim Kaur.

Pembangunan masjid itu telah kembali dimulai di bawah pengamanan polisi.

“Kami telah membangun tembok batas lagi dan telah terjamin keselamatan kita, tapi mari kita lihat bagaimana jadinya,” kata Ali.

Dia mengatakan para korban telah pindah kembali ke rumah mereka dan bahwa tidak ada satu dari masyarakat Hindu datang untuk berbicara dengan mereka.

“Mereka mengadopsi sikap yang sangat acuh tak acuh seolah-olah tidak ada yang terjadi. Tidak ada yang datang untuk bertanya apakah kami perlu apa-apa,” katanya.

Pemerintah kabupaten telah membuat pengaturan untuk memberikan kebutuhan dasar bagi para korban.

“Kami memberikan mereka makanan dan barang-barang lain yang diperlukan diperlukan untuk bertahan hidup,” kata Jagdish Chander, hakim distrik Faridabad, kepada ucanews.com.

Dia menyatakan harapan bahwa situasi di desa akan segera menstabilkan.

“Orang-orang perlahan-lahan mulai kembali ke jalur dan kami berharap bahwa perdamaian terjadi lagi ke depan,” katanya.

Sumber: ucanews.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi