141 anak Papua mengikuti program pendidikan di Jawa Timur

10/08/2015

141 anak Papua mengikuti program pendidikan di Jawa Timur thumbnail

Ilustrasi

 

Sebanyak 141 anak asli Papua yang mengikuti program Afirmasi Pendidikan Menengah (ADEM), akan menimba ilmu di berbagai sekolah yang tersebar di 13 kabupaten dan kota di Jawa Timur, termasuk sejumlah sekolah Katolik. Mereka melanjutkan sekolahnya ke jenjang setingkat sekolah menangah atas.

“Untuk di Jawa Timur sebenarnya ada 166 anak. Namun karena ada perubahan sedikit, yang mengikuti program ADEM ini ada 141 anak,” ujar Dirjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri di sela acara Pembekalan bagia anak Papua di Empire Palace Hotel Surabaya, Minggu (9/8/2015), seperti dilansir detik.com.

Sumarsono menerangkan, program Afirmasi Pendidikan Menengah (ADEM) ini merupakan program nasional dalam percepatan pembangunan Papua, yang melibatkan kerjasama antara Kementerian Pendidikan Dasar Menengah (Mendikdasmen) dengan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri). Kementerian pendidikan sebagai penanggungjawab di bidang pendidikan dan Kemendagri sebagai kebijakan otonomi khusus.

“Kerjasama ini sesuai dengan tujuan negara yakni, mencerdaskan kehidupab bangsa, dengan instrumen anak asli Papua melanjutkan pendidikan ke sejumlah daerah di Pulau Jawa dan Bali,” tuturnya.

Program ADEM ini sudah berjalan sejak Tahun 2013. Hingga tahun ini, sudah ada sekitar 1.328 anak Papua yang melanjutkan sekolah di SMA atau SMK di Yogyakarta, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, Banten dan Bali.

Pada Tahun 2013, sebanyak 393 anak Papua melanjutkan ke tingkat sekolah menengah atas, kemudian tahun 2014 sebanyak 435 dan tahun ini 500 anak. Mereka ada yang sekolah di sekolahan negeri juga ada di sekolah kristen.

Untuk di Jawa Timur, mereka menempuh pendidikan di SMA Kristen Petra, SMAN 2, SMAN 7, SMK St Augustinus, SMAN 1, SMAN 3 Kota Kediri.

SMAN 1, SMAN 2, SMAN 1 Ngadirijo, Kabupaten Pacitan. SMAN 2, SMAK Diponegoro, SMKN 1 Kabupaten Blitar. SMAN 1 Kejayan, SMKN Winongan, Kabupaten Pasuruan. SMK Abdi Negara, SMKN 1, SMAN 1 Kabupaten Tuban. SMKN 1, SMKN 2 Kabupaten Nganjuk. SMA Immanuel, SMAN 2, SMA Katolik Yos Sudarso, SMA PGRI, SMAN 1, SMA Selamat Pagi Indonesia Kota Batu. SMAN 5, SMAN 8, SMKN 1, SMKN 8, SMAN 3, SMAN 6, SMAN 7, SMKN 9, SMKN 13, SMAN 4, SMAN 9, SMKN 7 Kota Malang.

SMK Kristen YBPK, SMAK Yos Sudarso, SMKn 1 Kabupaten Malang. SMAN 1, SMAN 3 Kabupaten Lumajang. SMKN 1 Kebonsari, SMAN 2 Mejayan, SMKN 1 Wonoasri, SMKN 1 Geger Kabupaten Madiun. SMAN 1 Rambipuji, SMAN 1 Tanggul, SMKN 6, SMAN 1 Pakusari, SMAN Kalisat, SMKN 2, SMKN 5, SMKN 6, SMKN 8 Kabupaten Jember. SMAN 1, SMAN 2, SMAN 3 Kabupaten Lamongan.

Anak Papua ini melanjutkan pendidikan setingkat SMA selama 3 tahun. Selama menempuh pendidikan, biaya hidup mereka ditanggung negara. Mereka ada yang diasarmakan, juga ada yang bersama keluarga yang ditunjuk pihak sekolah yang ditempati anak Papua.

“Kalau 2 orang, masak diasramakan. Mereka akan tinggal bersama keluarga yang ditunjuk oleh pihak sekolah,” tandasnya sambil menambahkan, selain program ADEM, juga ada program Afirmasi Pendidikan Tinggi (ADIK) bagi anak Papua.

Sejak Tahun 2012 sampai 2014, sudah ada 241 anak Papua yang melanjutkan ke perguruan tinggi negeri di Jawa Timur. Mereka dari berbagai jurusan menempuh kuliah di ITS 10 Nopemeber Surabaya, Univeristas Airlangga, Universitas Brawijaya, Universitas Jember, Universitas Negeri Malang, Universitas Trunojoyo Madura, Universitas Negeri Surabaya.

Diantara 241 anak Papua, ada yang mendapatkan Indeks Prestasi cukup seperti Maria M Solagartiakreey dari Kabupaten Mimika mendapatkan IPK 3,65 di jurusan Akuntansi Universitas Trunojoyo Madura. Marthen S Jensenem dari Jayapura mendapatkan IPK 3,50 di fakultas kedokteran Universitas Brawijaya.

“Pada umumnya anak-anak Pupua ini cerdas, IPK-nya diatas 3. Kalau ada yang bilang bodoh, itu salah. Mereka sebenarnya cerdas, tapi kurang mendapatkan bimbingan. Pemerintah bertekad ingin mencerdaskan anak-anak Papua, bagian dari tujuan negara mencerdaskan kehidupan bangsa,” tandasnya.

Foto: tanahairnews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Delegasi India ingin berbagi pengalaman iman di AYD Yogyakarta
  2. Surat Dari Roma: Pemecatan prefek Kongregasi Ajaran Iman
  3. Aktivis kecam Jokowi terkait perintah menembak penyelundup norkoba
  4. PM Singapura ingatkan ancaman kelompok ekstrimis
  5. Warga Timor-Leste inginkan koalisi pemerintahan yang pro-rakyat
  6. Kardinal Zen kritik pengadilan yang mendiskualifikasi anggota parlemen
  7. Pendukung Mgr Hubertus Leteng meminta umat membela uskup
  8. Paus sumbang €25.000 untuk membantu warga di Afrika Timur
  9. Setelah kelompok teroris, ini target serangan Duterte berikutnya
  10. India memberikan pelatihan bagi jutaan PRT
  1. Setuju Aurel....Gereja semestinya menjadi teladan dalam transparansi dan akuntab...
    Said puji astuti on 2017-07-26 15:28:50
  2. Biarin aja dah bapak pastor terhormat. Gk usa ikut campur. Langakh yang bagus ka...
    Said Narfin on 2017-07-26 15:12:19
  3. Sebagai awam Katolik saya sangat prihati dengan kemelut yang tengah terjadi di ...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-07-26 07:00:27
  4. Syalom, semua saudara. Tolong baca baik-baik, Pal Alex Marwata tidak mengatakan ...
    Said Aurel on 2017-07-24 16:04:09
  5. KPK ingin audit Gereja ? Gak salah, ada udang dibalik batu, ada unsur politik bs...
    Said Bonbon on 2017-07-23 21:19:37
  6. KPK tentunya tak berwenang mengaudit keuangan lembaga agama seperti gereja karen...
    Said Willy Nggadas on 2017-07-23 16:22:59
  7. Apapun undang-undangnya, soal perbuatan baik dalam hal ini gereja bebas korupsi...
    Said Alexander on 2017-07-23 07:02:14
  8. Good morning...
    Said Bienvenhu on 2017-07-23 05:19:23
  9. Pandangan yg rasional bila keterbukaan itu di mulai dari Gereja Katolik seperti ...
    Said Matias on 2017-07-22 21:51:12
  10. Sudah saatnya gereja accountable. https://www.naulinovation.com:8443/onebody/...
    Said Leonard on 2017-07-22 17:15:48
UCAN India Books Online