Orang muda Katolik Hong Kong refleksikan gerakan payung

29/09/2015

Orang muda Katolik Hong Kong refleksikan gerakan payung thumbnail

 

Ketika ratusan aktivis pro-demokrasi berkumpul di Hong Kong pada 28 September untuk menandai satu tahun gerakan payung spontan, kaum muda Katolik yang berpartisipasi dalam aksi massa tersebut juga merefleksikan tentang  periode yang penuh gejolak tersebut dan menguji  iman mereka.

Esther Tam, seorang guru mengatakan bahwa dia pergi ke lokasi protes di pusat bisnis Hong Kong setiap malam setelah bekerja untuk demonstrasi. Dia ingat bahwa  ia merasa dirinya hampa dan bertanya pada dirinya, “Mengapa saya duduk di sini?”

Dia kemudian berbagi kebingungannya dengan seorang imam, yang mengatakan, “Bayangkan apa yang akan Yesus lakukan dan Anda mengikuti apa yang akan Dia lakukan.”

“Saya pikir jika Yesus berada di tempat kejadian, ia akan tinggal di sana, terutama ketika ia melihat polisi menyemprotkan merica kepada para mahasiswa yang tidak bersenjata,” kenang Tam  dalam sebuah wawancara dengan ucanews.com.

Pada 28 September 2014, para demonstran  menggunakan payung untuk  melindungi diri dari tembakan gas air mata oleh polisi.

Media dunia menjuluki orang banyak sebagai gerakan payung, sebuah istilah yang sekarang sering digunakan bergantian dengan Menempati Tengah, gerakan pembangkangan sipil untuk demokrasi dan hak pilih universal.

Selama protes berbulan-bulan, yang membelah warga kota itu, mulai dengan sekelompok mahasiswa memprotes dekat markas pemerintah pada 22 September 2014. Demonstrasi  mahasiswa disambut dengan cepat dan jumlahnya meningkat  ketika para mahasiswa menduduki kantor pusat  pemerintah pada 26 September. Polisi selanjutnya menembakkan gas air mata yang memicu ribuan warga sipil – banyak di antaranya tidak pernah merencanakan untuk memprotes –  mendukung para mahasiswa.

Puncaknya, lebih dari 150.000 orang  bergabung dengan protes gerakan payung.

Hanya awal’

“Sementara saya menatap foto-foto selama  gerakan tersebut pada Desember lalu, saya bertanya pada diri ssaya: ‘Apa yang akan terjadi selanjutnya? Apa yang harus saya lakukan?'” tanya Nicholas Lee, seorang reporter mahasiswa untuk “CatholicPostSec,” sebuah publikasi untuk para mahasiswa Katolik, kepada ucanews.com.

“Awalnya saya sangat bingung ketika gerakan itu berakhir. Saya merasakan emosi negatif dalam diri saya,” kenang Lee.

Imannya, kata Lee, mendorong dia lebih banyak berharap pada Tuhan. “Saya yakin bahwa Tuhan akan berpihak pada orang-orang benar,” katanya.

Setelah protes publik  pada  Desember, Lee berpartisipasi dalam forum dan seminar untuk berbagi pengalaman.

Awalnya, dia berpikir gerakan payung tersebut telah menarik  banyak orang. “Tapi kemudian saya menemukan bahwa aksi itu tidak bertahan. Orang-orang melakukan hal-hal untuk mereka sendiri,” katanya. “Ada konflik antara para demonstran. Sejumlah orang merasa kecewa dan putus asa.”

Kini dengan melihat ke belakang, Lee mengatakan ia memahami bahwa “Tuhan adalah penentu nyata sejarah. Dia memiliki rencana. Ada banyak hal yang orang tidak bisa mengendalikan.”

Esther Tam mengatakan dia telah putus asa  melihat bahwa masyarakat Hong Kong tetap terbelah saat ini: ada orang-orang yang mendukung gerakan payung, dan orang-orang yang dukung pemerintah.

“Mereka berada di ujung ekstrim. Tidak ada ruang untuk diskusi,” kata Tam.

Tapi, dia setuju dengan Kardinal Joseph Zen Ze-kiun, uskup emeritus Hong Kong, yang mengatakan bahwa “keberhasilan tidak selalu datang segera. Yang paling penting adalah  bertahan. Dan orang Kristen harus mengambil peran kenabian. Kita tidak boleh berjuang untuk kepentingan pribadi, tetapi  memperjuangkan keadilan dan kesetaraan masyarakat.”

Demonstran lain Stephen Sui mengatakan ia percaya bahwa demokrasi tidak datang dalam semalam.

“Sebagai orang Kristen, kita harus ingat bahwa perjuangan untuk demokrasi  membantu kita menghormati martabat manusia, khususnya melalui partisipasi yang setara,” kata Sui.

Bagi Lee, protes payung tersebut merupakan kesempatan untuk belajar.

“Itu hanya awal,” kata Lee dari gerakan payung. “Kita tidak bisa mengharapkan perubahan segera melalui gerakan sosial. Hal ini penting untuk belajar dari pengalaman sehingga kita dapat menjalankannya lebih baik lagi di kesempatan lain.”

Sumber: ucanews.com




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Dampak ‘Buruk’ Poligami Bagi Wanita Bangladesh
  2. Dua Kardinal Asia Protes atas Penahanan Politikus Muda Hong Kong
  3. OMK Harus Menumbuhkan Nilai-nilai Kemanusiaan
  4. Peresmian Pemerintah Baru Timor-Leste Tertunda
  5. Katolik dan Muslim di Purwokerto Bertekad Memerangi Hoax
  6. Prihatin dengan Kondisi Filipina, Kardinal Tagle Tawarkan Dialog Nasional
  7. Uskup Kirim Tim untuk Melindungi Warga dari Pembunuhan
  8. Pemerintah China Perintahkan Pemakaman Berbeda untuk Dua Uskup Ini
  9. Ketika Upaya Damai Dibayangi Ketakutan akan Perang Nuklir
  10. Uskup Militer Ajak Anggota TNI/POLRI Katolik Wujudkan Nilai-nilai Kristen
  1. Dengan hormat, Bisakah saya mendapatkan nomor telepon untuk menghubungi Ibu P...
    Said Djatu on 2017-08-21 15:55:06
  2. Lau kita selalu di teror sama roh jahat kita tidak perlu takut untuk melawan roh...
    Said Tuhan besertaku on 2017-08-19 22:15:11
  3. Di dalam alkitab tidak ada tertulis bahwa salib mempunyai kuasa..yang benar hany...
    Said Tuhan besertaku on 2017-08-19 22:00:45
  4. Saya ingin dapatkan versi Bahasa Indonesia buku panduan Legionis Maria( Legion o...
    Said Maria Ithaya Rasan on 2017-08-15 14:22:31
  5. Visitator Apostolik itu tugasnya adalah mengunjungi pihak-pihak yang dianggap me...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-14 11:40:48
  6. Ada asap PASTI karna ada api... Tontonlah film 'Spotlight' yg brdasarkn kisah n...
    Said RESI Kurniajaya on 2017-08-12 22:38:30
  7. Teman-teman saudara-saudariku yang ada di dan berasal dari Keuskupan Ruteng. Saa...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-12 15:12:04
  8. Berita menggembirakan, shg para imam tak memberi eks komunikasi bagi yang berce...
    Said Tono Tirta on 2017-08-11 20:10:43
  9. Permasalahan di Keuskupan Ruteng sampai mencuat seperti ini, tentu tidak main ma...
    Said Tono Tirta on 2017-08-11 16:19:26
  10. Keberadaan uskup bukan seperti presiden hingga kepala desa, yang dilakukan melal...
    Said aloysius on 2017-08-11 10:53:19
UCAN India Books Online