Calon presiden menandatangani perjanjian untuk pemilu jujur dan damai

03/05/2016

Calon presiden menandatangani perjanjian untuk pemilu jujur dan damai thumbnail

Kardinal Luis Antonio Tagle menyaksikan calon presiden Manuel Roxas menandatangani perjanjian untuk pemilu damai.

 

Para calon presiden pemilu bulan ini menandatangani perjanjian untuk pemilu yang “bertanggung jawab, transparan, damai dan jujur” selama Misa yang dipimpin oleh Kardinal Luis Antonio Tagle di Katedral Manila pada 2 Mei.

Dari lima calon presiden, hanya Manuel Roxas dan Jejomar Binay hadir dalam acara tersebut.

“Menjadi kandidat, Anda perlu tahu bahwa itu adalah berkat yang harus dipertanggungjawabkan,” kata Kardinal Tagle. “Jika Anda menang, itu berarti Anda harus mewakili mimpi rakyat dan kebaikan bersama,” tambahnya.

Dalam penandatanganan perjanjian, yang dirancang oleh para pemimpin Gereja Katolik, para calon berjanji untuk mendukung hak rakyat untuk memilih, menghindari “politik pribadi, melindungi,” dan “menahan diri dari penggunaan senjata, preman dan emas.”

Para kandidat diwajibkan “menegur saudara, teman, pengikut, dan pendukung untuk berhenti menggunakan kekerasan, penipuan, dan praktik yang tidak adil dan tidak jujur lainnya.”

Kardinal Tagle mengatakan para calon juga memiliki “tanggung jawab besar.”

“Berkat tidak bisa datang tanpa tanggung jawab. Mereka berjalan seiring,” kata prelatus itu. Dia mendesak para calon “mempelajari kebutuhan riil masyarakat” dan melampaui kepentingan partai politik.

Kardinal itu mengatakan bahwa di beberapa negara orang masih tidak memiliki kesempatan untuk memilih pemimpin mereka.

“Kita berpartisipasi melalui suara kita demi memperbaiki nasib negara kita,” kata Kardinal Tagle.

Umat Katolik didesak tidak memilih calon ‘tercela secara moral’.

Sementara itu, para uskup negara itu mengeluarkan surat gembala pada 1 Mei mendesak umat Katolik Filipina untuk tidak memilih calon presiden yang memiliki moral tercela.

“Tidak semuanya adalah permainan yang adil dalam politik,” tulis surat gembala yang ditandatangani oleh Uskup Agung Socrates Villegas, ketua presidium Konferensi Waligereja Filipina.

“Keinginan untuk perubahan dimengerti. Orang-orang kami telah menderita akibat ketidakmampuan dan ketidakpedulian,” kata Uskup Agung Villegas.

“Tapi, pemilu ini tidak bisa mendukung calon yang hanya wacana, tapi juga tindakan yang menunjukkan memperhatikan hak-hak semua orang,” tambahnya.

Dalam surat gembala tersebut para uskup mengajak  umat Katolik untuk terus berdoa Rosario demi pemilu damai.

Para uskup mengatakan Gereja selalu menuntut para pemilih Katolik bahwa mereka memberikan suara mereka tidak hanya sebagai “warga negara, tetapi juga sebagai pernyataan iman secara publik.”

Para uskup mengatakan para calon tidak “menipu atau menyesatkan rakyat dengan kebohongan, apalagi menipu rakyat.”

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  2. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  3. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  4. Gereja dibakar, darurat militer diumumkan di Mindanao
  5. Calon imam SVD mengajar di Pondok Pesantren
  6. Uskup Filipina menyamar jadi petani untuk melihat kegiatan paroki
  7. Umat Katolik Pakistan marah atas pembatasan media sosial
  8. Banyak tantangan menanti Presiden Timor-Leste yang baru
  9. Paus ingatkan bahaya kata-kata kotor dan saling menjelekkan
  10. Penyandang disabilitas meminta Jokowi membentuk komisi khusus
  1. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  2. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  3. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  4. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  5. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  6. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
  7. ya itu namanya minoritas.....
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:06:47
  8. Ingat kita di Indonesia. Semua mayoritas dan minoritas. Ketika ada pihak mengkla...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:43:38
  9. Pro Ecclecia et patria! Demi bangsa kita juga harus tegas menghadapi kekuatan ra...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:35:34
  10. Mohon diperjuangkan agar bimas katolik dapat mengangkat kembali guru agama Katol...
    Said Rudi M on 2017-05-13 22:00:07
UCAN India Books Online