Pengamat asing puji pengawas pemilu berbasis Gereja

13/05/2016

Pengamat asing puji pengawas pemilu berbasis Gereja thumbnail

Para pengamat asing yang tergabung dalam International Observers Mission.

 

Dewan Pastoral Paroki untuk Pemilihan Bertanggungjawab  (PPCRV) berbasis Gereja “berperan penting” dalam  keberhasilan pemilu nasional di Filipina pada 9 Mei, kata para pengamat asing.

“Hitung cepat PPCRV ini telah menjawabi kepentingan warga yang aktif dan dalam keadaan khawatir,” kata Leif Petterson, anggota parlemen Swedia yang merupakan bagian dari International Observers Mission (IOM).

IOM memuji “para pahlawan tersembunyi, tanpa nama yang berada di balik keberhasilan pemilu tersebut”. Mereka aktif di semua tempat, yang dikunjungi oleh para pengamat internasional.

IOM juga “mengakui” dedikasi para guru, perempuan, dan kelompok masyarakat sipil Filipina selama pencoblosan berlangsung.

“Peran wanita menjabat sebagai dewan pengawas pemilu sangat penting,” kata Edwin Batongbacal, anggota Filipina-Amerika Serikat dari IOM.

“Meskipun terlalu banyak bekerja dan kurang dibayar, (para guru) mengabdikan diri mereka untuk melindungi hak publik untuk memilih,” katanya.

Pemilu Filipina memiliki sejarah yang dilanda kekerasan mematikan.

PPCRV adalah sebuah inisiatif dari Gereja Katolik Filipina memobilisasi sekitar 700.000 relawan untuk 92.509 daerah pemilih di seluruh negeri itu pada pemilu tahun ini.

Masalah yang dihadapi

Pada hari pencoblosan, seorang relawan PPCRV tewas dalam penyergapan di selatan kota Pagadian di Mindanao saat mengambil surat suara hasil pemilu di markas pengawas ini.

Di Provinsi Sultan Kudarat, juga di Mindanao, PPCRV menyelamatkan para relawannya setelah sebuah truk penuh orang bersenjata membawa para pemilih dan merebut surat suara dari para pengawas pemilu.

Orang bersenjata mengejar salah satu relawan PPCRV yang mengambil  video clip dari kegiatan mereka.

Sebanyak 15 pengamat asing dari berbagai negara mengatakan mereka akan menyerahkan laporan dan rekomendasi kepada KPU Filipina pada akhir misi mereka.

“Kami menyaksikan kasus kemacetan mesin penghitungan suara, pembelian dan penjualan suara, kekerasan terkait pemilu, dan penyimpangan lainnya,” kata pengamat Jerman Anushka Ruge.

“Tapi, pada umumnya (pemilu) berjalan secara kredibel,” katanya kepada ucanews.com.

Kelompok ini menyatakan kekaguman terhadap orang-orang Filipina berani berkorban “meskipun antrian panjang, gangguan, dan penyimpangan.”

Sumber: ucanews.com

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  2. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  3. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  4. Gereja dibakar, darurat militer diumumkan di Mindanao
  5. Calon imam SVD mengajar di Pondok Pesantren
  6. Uskup Filipina menyamar jadi petani untuk melihat kegiatan paroki
  7. Umat Katolik Pakistan marah atas pembatasan media sosial
  8. Banyak tantangan menanti Presiden Timor-Leste yang baru
  9. Paus ingatkan bahaya kata-kata kotor dan saling menjelekkan
  10. Penyandang disabilitas meminta Jokowi membentuk komisi khusus
  1. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  2. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  3. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  4. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  5. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  6. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
  7. ya itu namanya minoritas.....
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:06:47
  8. Ingat kita di Indonesia. Semua mayoritas dan minoritas. Ketika ada pihak mengkla...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:43:38
  9. Pro Ecclecia et patria! Demi bangsa kita juga harus tegas menghadapi kekuatan ra...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:35:34
  10. Mohon diperjuangkan agar bimas katolik dapat mengangkat kembali guru agama Katol...
    Said Rudi M on 2017-05-13 22:00:07
UCAN India Books Online