UCAN Indonesia Catholic Church News

Kerusuhan Tanjungbalai, Presiden Jokowi: Mayoritas harus ayomi minoritas

02/08/2016

Kerusuhan Tanjungbalai, Presiden Jokowi: Mayoritas harus ayomi minoritas thumbnail

 

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Kepolri Tito Karnavian turun tangan menuntaskan insiden kerusuhan yang berujung pembakaran wihara dan klenteng di Tanjungbalai, Sumatera Utara, Sabtu pekan lalu. Dia juga meminta Tito, menangkap dan menindak tegas pelaku kerusuhan.

“Tegas saya sampaikan pemerintah akan menindak tegas semua yang bertindak anarkistis. Termasuk di dalamnya main hakim sendiri. Karena masalah SARA adalah negara kita ini harus betul-betul kita tiadakan,” ujar Presiden Jokowi kepada wartawan usai membuka acara pameran lukisan Istana di Galeri Nasional, Jakarta (1/8/2016), seperti dilansir Portalkbr.com.

Selain itu, kata dia, koordinasi antar-tokoh kedua kelompok masyarakat harus terus dilakukan. Dengan begitu, kejadian serupa tidak akan terjadi lagi di kemudian hari.

“Saya kira kita semuanya harus belajar dari sini bahwa semuanya harus mengayomi. Yang mayoritas mengayomi yang minoritas, yang minoritas juga saling bertoleransi karena kita ini kekuatan kita ini adalah keberagaman, kekuatan kita ini adalah perbedaan, kekuatan kita ada disitu. Sudah ketemu-ketemu, mudah-mudahan gak ada masalah setelah ini,” ujarnya.

Sementara itu, Polres Tanjungbalai Minggu (31/7/2016), menangkap empat tersangka pelaku kerusuhan berujung pembakaran wihara dan kelenteng di Tanjungbalai, Sumatera Utara, Jumat (29/7/2016) malam lalu. Dengan begitu, hingga saat ini sudah 11 tersangka kerusuhan ditangkap polisi.

Kapolri Tito Karnavian mengatakan, tujuh di antaranya diduga menjarah saat peristiwa pembakaran dan perusakan sejumlah biara dan kelenteng di Tanjungbalai.

“Duanya lagi tertangkap kamera CCTV saat melakukan kekerasan pada saat peristiwa terjadi,” jelas Tito (31/7/2016).

Tito Karnavian menambahkan, pihaknya juga telah berkoordinasi dengan TNI untuk menambah personel di beberapa titik wilayah yang berpotensi terjadinya konflik susulan.

“Nah ini sampai dengan hari Sabtu pagi, situasi sudah terkendali. Jadi sampai Sabtu dini hari sudah terkendali. Kemarin juga tokoh-tokoh masyarakat buat kesepakatan untuk menjaga ketertiban di Tanjungbalai,” ujarnya.

Dia menambahkan, pertemuan bersama pimpinan tokoh masyarakat dan pemerintah daerah juga dilakukan untuk mendinginkan suasana. Kata dia, pertemuan tersebut dipimpin langsung oleh dirinya dengan dihadiri Gubernur Sumatera Utara, Wali Kota Tanjung Balai, serta aparat keamanan dan tokoh masyarakat setempat.

Penyebab Kerusuhan

Kapolres Tanjung Balai Ayep Wahyu Gunawan mengatakan, kerusuhan bermula dari seorang warga keturunan Tionghoa berinisial M yang meminta jemaah masjid mengecilkan pengeras suara. Kata dia, rumah warga tersebut berhadapan dengan masjid sehingga merasa terganggu.

“Sebetulnya dia hanya menyampaikan karena dia rumahnya berdepan-depanan dengan masjid,” kata Ayep ketika dihubungi KBR, Sabtu (30/7/2016).

Protes tersebut berbuntut panjang dan sempat terjadi perselisihan antara jemaah masjid dan M.

Kondisi makin memuncak dengan tersebarnya informasi provokatif melalui pesan berantai dan media sosial. Hal ini menyulut kemarahan dari umat Islam di Tanjung Balai. Mereka membakar dan merusak tempat ibadah umat Buddha.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  2. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  3. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  4. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  5. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  6. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  7. Paus Ingatkan Uskup Jepang agar Tidak Melupakan Martir
  8. Tidak Diperhatikan, Milisi Ancam Tutup Perbatasan RI-Timor Leste
  9. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  10. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online