UCAN Indonesia Catholic Church News

Pemerintah India bantu dana untuk orang Kristen

04/08/2016

Pemerintah India bantu dana untuk orang Kristen thumbnail

Pastor Arokiaswamy dari keuskupan agung Bangalore berjabat tangan dengan Menteri Pendidikan dan Urusan Minoritas Negara Bagian Karnataka, Tanveer Sait.

 

Negara Bagian Karnataka, India bagian selatan, telah mengalokasikan 19 juta dolar AS tahun ini untuk kesejahteraan umat Kristen di negara bagian itu, menteri mendesak para pemimpin bekerja lebih keras memanfaatkan dana itu untuk membantu orang miskin di masyarakat.

Tanveer Sait, Menteri Pendidikan dan Urusan Minoritas, mengatakan dana ini tersedia untuk berbagai skema kesejahteraan demi kepentingan Kristen, yang memiliki hampir 2 persen dari 61 juta orang di negara bagian itu.

“Tapi, ada beberapa orang yang kurang mendapat informasi,” katanya kepada para pemimpin Kristen pada 30 Juli dalam sebuah pertemuan yang diselenggarakan oleh Asosiasi Kesejahteraan Sosial Kristen Karnataka dan Katedral St. Markus di Bengaluru.

Menteri sekuler yang mengelola pemerintah Karnataka, mengatakan negara bagian itu telah menganggarkan 25 persen lebih dari tahun lalu dan departemennya menjangkau kelompok-kelompok Kristen untuk membantu mereka memanfaatkan dana itu.

Pemerintah mendanai maksimal 1 juta rupee (sekitar 15.400 dolar AS) baik untuk pembangunan atau renovasi gereja. Pihaknya juga menganggarkan hingga 5 juta rupee untuk pusat-pusat bangunan untuk komunitas Kristen, selain program-program pengembangan keterampilan dan beasiswa.

Sebelumnya departemen itu telah mendanai renovasi gereja, termasuk Gereja Katolik St. Philomena, yang bersejarah, yang menarik para wisatawan ke Mysore.

“Namun, saya merasa rencana ini top down. Kita perlu mendengarkan ide-ide masyarakat sendiri untuk pengembangan dan melaksanakannya,” kata Sait, seraya menambahkan bahwa ia ingin membangun sebuah sistem untuk sektor-sektor penting Kristen seperti “pendidikan, kesehatan dan perumahan.”

Pemerintah telah menawarkan 2 juta rupee untuk membantu lebih dari 100 beasiswa ke luar negeri untuk siswa Kristen tahun lalu. Namun, hanya 19 orang Kristen yang mendapat manfaat program itu, kata Akram Pasha, Direktur Departemen Kesejahteraan Minoritas.

Ivan D’Souza, anggota dewan legislatif beragama Katolik, yang menghadiri pertemuan itu mengatakan ia ingin pemerintah meningkatkan alokasi dana, tetapi banyak keberatan mengatakan dana yang dialokasikan tidak digunakan.

Pastor Arokiaswamy, yang hanya menggunakan satu nama, yang bertanggung jawab atas skema pelayanan sosial di Keuskupan Agung Bangalore mengatakan kepada ucanews.com bahwa orang-orang seperti dia “senang” mendengar bahwa dana tersebut tersedia dan keuskupan agung itu  menggunakan dana itu untuk membantu banyak orang Kristen.

Para pemimpin Gereja Katolik sekarang berencana memberikan penyadaran di semua keuskupan untuk memanfaatkan dana yang dialokasikan ini.

Kebanyakan negara bagian di India memiliki departemen untuk kesejahteraan kaum minoritas agama, tetapi secara tradisional sebagian besar dana dihabiskan untuk umat Muslim, komunitas minoritas terbesar di negara mayoritas Hindu itu.

Karnataka dan tetangganya Andhra Pradesh – dua negara bagian di India – memiliki departemen dan program untuk kesejahteraan orang Kristen.

Diperkirakan 60 persen Kristen di India, 27 juta jiwa adalah orang-orang suku dan orang sosial miskin, yang membutuhkan bantuan keuangan dalam pengembangan keterampilan, pendidikan, perawatan kesehatan dan perumahan.

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  2. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  3. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  4. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  5. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  6. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  7. Paus Ingatkan Uskup Jepang agar Tidak Melupakan Martir
  8. Tidak Diperhatikan, Milisi Ancam Tutup Perbatasan RI-Timor Leste
  9. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  10. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online