Pokemon Go telah menimbulkan konflik orangtua dan anak

22/08/2016

Pokemon Go telah menimbulkan konflik orangtua dan anak thumbnail

Seorang ayah dan anaknya bermain Pokemon Go di Hong Kong.

 

Sejak Pokemon Go diluncurkan di Hong Kong bulan lalu, hingga tujuh anak sehari telah mengadu ke Caritas Family Crisis Support Center (FCSC) dan mengeluh bahwa mereka menghadapi ketegangan dengan orangtua mereka terkait game mobile populer tersebut.

Satu dari empat penelepon mengeluh bahwa orangtua mereka memonopoli permainan tersebut.

Permainan ini sangat populer di Hong Kong sejak dirilis pada musim panas karena anak-anak memiliki waktu lebih bebas, kata direktur senior FCSC, Wong Chui-shan.

“Mereka bisa bermain game ini sepanjang waktu,” kata Wong.

Permainan itu telah menjamur di seluruh dunia sejak diluncurkan di AS pada 6 Juli. Pada pekan pertama, Pokemon Go telah menarik hampir 21 juta pengguna di seluruh dunia, menurut Survey Monkey.

Di Hong Kong, sejak permainan itu diperkenalkan, ratusan orang sering ditemukan ramai di taman tertentu atau ruang terbuka di mana mereka bisa menangkap game tersebut.

“Melalui hotline, konselor kami mendengarkan anak-anak berbicara tentang kebiasaan sehari-hari mereka dan mencari tahu apakah mereka merasa kecanduan terhadap game tersebut atau tidak,” kata Wong. “Kemudian, kami akan memberikan mereka bimbingan.”

Namun, ia mengatakan bahwa di antara anak-anak yang mengadu via hotline, 25 persen dari mereka mengatakan mereka bermasalah dengan orangtua mereka sendiri.

Wong berpendapat konflik antara orangtua dan anak disebabkan oleh standar ganda. Sejumlah orangtua boleh bermain game terus menerus, namun anak-anak dibatasi waktu, kata Wong.

“Sebagian besar pengguna layanan kami berusia 9-10 tahun. Mereka mungkin tidak memiliki ponsel pintar sendiri,” tambahnya.

“Mereka harus menggunakan ponsel orangtua mereka untuk bermain Pokemon Go, tetapi orangtua tetap menggunakan ponsel mereka untuk diri mereka sebagian besar waktu.”

Pekerja sosial lain, Ronald Tsui juga mengamati beberapa pemain tampaknya kehilangan akal sehat mereka, mengutip berita lokal tentang seorang wanita pergi ke sebuah lapangan sepak bola untuk menangkap Pokemon dan terkena bola.

“Sulit untuk memperkirakan bagaimana orang mengalami kecanduan serius terhadap game ini dalam masyarakat,” kata Tsui, seorang Katolik, 25, yang pernah bermain Pokemon Go, tapi ia telah berhenti.

0822c

Sekitar 300 orang bermain Pokemon Go di Lai Chi Kok Park, Hong Kong, 14 Agustus.

 

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Renungan tentang Kenaikan Yesus -28 Mei 2017
  2. PP KIRA: Jangan terjebak paham radikal dan terorisme
  3. Aktivis keagamaan ini diusir dari Maumere, NTT
  4. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  5. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  6. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  7. Gereja dibakar, darurat militer diumumkan di Mindanao
  8. Calon imam SVD mengajar di Pondok Pesantren
  9. Uskup Filipina menyamar jadi petani untuk melihat kegiatan paroki
  10. Umat Katolik Pakistan marah atas pembatasan media sosial
  1. Proud to read it. GBU Thanks....
    Said Alcino Fernandes Freitas Khan on 2017-05-26 11:10:32
  2. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  3. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  4. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  5. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  6. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  7. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
  8. ya itu namanya minoritas.....
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:06:47
  9. Ingat kita di Indonesia. Semua mayoritas dan minoritas. Ketika ada pihak mengkla...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:43:38
  10. Pro Ecclecia et patria! Demi bangsa kita juga harus tegas menghadapi kekuatan ra...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:35:34
UCAN India Books Online